Salavat Yulayev, Pahlawan Nasional Rakyat Bashkir

F. Islakhov/Museum Salavat Yulayev; Legion Media; Domain publik
Dia mungkin hanya dikenal di satu bagian Rusia, di Republik Bashkortostan. Di sana, dia adalah pahlawan nasional, dengan jalan-jalan dan bahkan tim hoki es yang sukses dinamai menurut namanya. Jadi siapa sebenarnya Salavat Yulayev?

“Tuhan menyelamatkan kita dari pemberontakan Rusia yang tidak masuk akal dan tanpa ampun!” Kutipan tersebut diambil dari cerita Alexander, Pushkin Anak Perempuan Kapten, tersebut telah menjadi pepatah. Ini, seperti kisah lainnya, mengacu pada pemberontakan petani tahun 1773—1775, yang dipimpin oleh Don Cossack Yemelyan Pugachev, yang menjadi pemberontakan terbesar dalam sejarah Rusia. Tentara tsar membutuhkan waktu dua tahun untuk menekannya.

Namun, meski Pugachev dikenal oleh tiap anak sekolah Rusia sejak zaman Soviet, nama rekannya Salavat Yulayev hanya dikenal oleh orang-orang yang tinggal di Republik Bashkortostan. Bagaimana itu terjadi?

Seorang pria dengan topi khas Bashkir berfoto di dekat monumen Salavat Yulayev.

Tangan kanan pemberontak utama Rusia

Pugachev menyamar sebagai mendiang Kaisar Pyotr III dan memimpin pemberontakan massal Cossack dan petani di wilayah Ural dan Volga. Pasukannya bergabung dengan penduduk selatan Siberia yang terdiri dari orang-orang Bashkir, Tatar, Chuvash, dan banyak lainnya. Salah satu rekan terdekatnya di bagian negara itu adalah Salavat Yulayev, yang memimpin detasemen Bashkir.

Pada awal pemberontakan Pugachev, Salavat baru berusia 19 tahun. Dia bergabung dengan pemberontak bersama ayahnya Yulai Aznalin, yang berasal dari keluarga bangsawan Bashkir yang kaya raya. Sebelum pemberontakan, Yulai telah berpartisipasi dalam beberapa kampanye militer tentara Rusia dan dihadiahkan tanah oleh tsar. Namun, saat sebagian Bashkiria sedang dikembangkan, pihak berwenang mengalihkan tanah milik Yulai kepada pedagang untuk membangun pabrik di atasnya. Setelah gagal mendapatkan kembali propertinya melalui pengadilan, Yulai dan putranya bergabung dengan Pugachev dengan detasemen 3.000 petani.

Potret pertama Salavat Yulayev dalam seni Bashkir, digambar oleh Gabdulla Mustafin pada 1957.

Salavat yang Pemberani, seperti yang dirujuk Pushkin dalam buku nonfiksinya Sejarah Pugachev, menunjukkan karakter pria itu dalam pertempuran. Dia memimpin beberapa serangan yang berhasil, merebut dua pabrik, berpartisipasi dalam pengepungan Orenburg dan merebut sebuah benteng, merebutnya perbendaharaan. Salavat sangat sengit dalam pertempuran yang terjadi di tanah yang dulunya milik ayahnya. Dia bahkan membakar pabrik-pabrik yang dibangun atas perintah kekaisaran.

Pada 1775, pasukan tsar akhirnya mengalahkan detasemen Yulayev dan menangkapnya. Bersama ayahnya, dia dihukum kerja paksa. Selain itu, dia menerima hukuman yang memalukan berupa pencambukan. Dia menghabiskan 25 tahun terakhir hidupnya di pelabuhan Ragervik di Laut Baltik (sekarang Kota Paldiski di Estonia) dan meninggal pada 1800 pada usia 46 tahun.

Dari pemberontak menjadi pahlawan

Ekaterina yang Agung, yang memerintah pada waktu itu, melakukan segalanya untuk melupakan nama-nama rekan Pugachev. Sangat sedikit yang ditulis tentang pemberontakan dan sensor memastikan bahwa segala sesuatunya tetap seperti itu.

“Di arsip Orenburg, saya menemukan seluruh map berisi kasus yang dilayangkan terhadap orang-orang hanya karena mengucapkan nama Yemelyan Pugachev dan Salavat Yulayev,” kata Miras Idelbaev, seorang penulis Bashkir dan penulis buku tentang Yulayev.

Potret Salavat Yulayev oleh F. Islakhov

Namun, di Bashkiria, kampung halamannya, ada orang-orang yang mengingat Salavat dan menganggapnya sebagai pahlawan dan pejuang yang gagah berani. Tidak terpengaruh oleh kemungkinan hukuman dan penganiayaan oleh polisi tsar, orang-orang mulai mengarang lagu dan legenda tentang Salavat. Misalnya, menurut salah satu legenda, ada begitu banyak kristal di pegunungan Bashkir karena seluruh desa menangis ketika sang pahlawan digiring untuk menjalani hukuman kerja paksa.

Yulayev juga dikenal di Bashkiria sebagai penyair lisan. Dia mengarang puisi tentang keindahan Pegunungan Ural dan mengajari tentaranya supaya tidak takut dan berani. Tidak ada puisi asli tertulis yang bertahan, tetapi semuanya menyebar di antara orang-orang Bashkir secara lisan. Puisi-puisi ini baru muncul pertama kali di media cetak pada akhir abad ke-19. Saat itulah namanya dipulihkan dari pelupaan dan biografinya diterbitkan, dan untuk yang sejak itu dia dinobatkan sebagai pahlawan.

“Salavat Yulayev, pahlawan nasional rakyat Bashkir’”oleh Vakhil Shaykhetdinov

Namun, ketenaran nyata baru menimpa Salavat pada masa Soviet karena propaganda Bolshevik merayakan para pejuang melawan tsarisme. Pada 1929, novel sejarah Stepan Zlobin, Salavat Yulayev, dirilis, yang menggambarkan seorang pahlawan yang dikhianati oleh rekan seperjuangannya. Pada 1940, novel tersebut diangkat ke layar lebar.

Pada waktu yang hampir bersamaan, jalan yang dinamai menurut namanya muncul di hampir setiap kota di Bashkortostan. Bahkan ada kota yang disebut Salavat. Pada 1961, klub hoki es Salavat Yulaev didirikan di Ufa.

Monumen Salavat Yulayev di Ufa

Pada 1967, sebuah monumen raksasa didirikan, menampilkan sang pahlawan di atas kuda, memegang cambuk dan pedang.

Salavat saat ini

Yulayev tidak dilupakan setelah runtuhnya Uni Soviet, meskipun, bagi sebagian besar orang Bashkir saat ini, namanya tidak lagi memunculkan asosiasi heroik dan sakral seperti sebelumnya.

Alun-alun Salavat Yulayev di Ufa

Namun, monumen yang didirikan pada era Soviet itu telah menjadi simbol Kota Ufa dan salah satu tempat wisata utama. Sejak 1993, monumen tersebut menjadi lambang resmi Republik Bashkortostan.

Lambang Republik Bashkortostan

Menurut jurnalis dan manajer media Bashkir Razif Abdullin, “semua orang tahu sejarah dan perannya dalam pemberontakan Pugachev, tetapi orang Bashkir modern mengasosiasikan nama ini terutama dengan klub hoki.”

Penjaga gawang Salavat Yulaev, Juha Metsola

Abdullin percaya bahwa saat ini Salavat Yulayev telah menjadi semacam merek republik tersebut, yang dilindungi oleh klub hoki.

Kota Ufa mungkin terdengar asing bagi telinga Anda. Padahal, kota ini memiliki kekayaan sejarah dan budaya serta sejumlah besar objek wisata

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki