Gaya dan Penampilan Lelaki Rusia Sepanjang Abad Ke-20 (FOTO)

Kunstkamera; Alexander Polyakov/Sputnik
Pada abad ke-20, Rusia mengalami pergolakan yang luar biasa. Tiga sistem dan negara datang silih berganti. Pastinya, hal itu juga memberikan pengaruh besar pada penampilan dan cara berpakaian masyarakat.

Sebelum revolusi, ketika ada keragaman kelas yang sangat besar di Rusia, penampilan pria sangat bervariasi. Beginilah penampilan petani, pedagang, bangsawan dan tentara pada tahun-tahun terakhir Kekaisaran Rusia:

Potret seorang lelaki tua bertopi putih, Nizhny Novgorod, 1900-an.
Potret empat pria dari Provinsi Saratov, 1900-an.
Petugas yang tidak ditugaskan dari Resimen Penjaga Pantai Preobrazhensky A.N. Sinyavin.
Petani dari Provinsi Chernigov (sekarang Ukraina), 1900-an.

Di bawah kekuasaan Uni Soviet, gelar dan kekayaan bangsawan dilucuti. Kemudian, datanglah Perang Saudara yang menghancurkan dan Teror Merah, diikuti oleh Kebijakan Ekonomi Baru yang berumur pendek dan kebebasan relatif. Pada masa ini, banyak tentara di mana-mana (dengan tunik tanpa tali bahu, karena gelarnya telah dihapus), serta orang-orang kreatif yang berpakaian mewah.

Penyair terkemuka Zaman Perak Aleksandr Blok.
Komandan Merah Ivan Kashirin (kiri) dan anggota Komsomol Aleksey Pavlov, 1920-an.
Sutradara dan pembuat film Battleship Potemkin, Sergey Eisenstein, 1920-an.
Pengemudi di Departemen Pemadam Kebakaran Leningrad.

Ketika Stalin berkuasa, kolektivisasi dan industrialisasi dengan cepat mengambil peran, seperti halnya sistem kamp Gulag, salah satu episode paling tragis dalam sejarah Soviet. Fotografer dikirim ke lokasi konstruksi Soviet yang besar untuk mengisahkan kehidupan para pekerja dan petani kolektif yang "sangat indah".

Fotografer ikonik Soviet Aleksandr Rodchenko di lokasi pembangunan Terusan Laut Putih, 1933.
Pilot uji coba Vladimir Kokkinaki tengah bersiap sebelum terbang, 1930-an.

Penyair David Samoilov menambahkan julukan rokovyie ("fatal") pada kata sorokoviye ("empat puluhan"), karena dalam bahasa Rusia kata-kata itu berbeda hanya dengan satu suku kata. Itu adalah masa perang, pembersihan berkelanjutan, kelaparan, evakuasi, dan kondisi hidup yang tidak manusiawi. Sementara, untuk pakaian pria, terdiri dari seragam militer, mantel bagus, dan jaket berlapis.

Operator radio dalam Perang Dunia II, 1943.
Petani Daniil Zernov dengan sesama penduduk desa selama Perang Dunia II, 1943.
Komandan kapal selam dan Pahlawan Uni Soviet Valentin Starikov di menara komando, 1942.
Komposer Dmitry Shostakovich, 1940-an.

Pascaperang, pada 1950-an, kehidupan perlahan kembali normal. Mantel militer diganti dengan pakaian ketat, para lelaki kembali ke profesi sipil, termasuk bercocok tanam dan menjelajahi pelosok Soviet yang sangat jauh.

Para lelaki berpose, 1950-an.
Pekerja logam di pabrik Economizer dan pemenang Hadiah Stalin Ivan Kartashev, 1953.
Pekerja konstruksi muda di Volga-Don Canal, 1953
Komposer Nikolay Ozerov di mengendarai mobil Pobeda, 1950-an.
Kompetisi sepeda motor seluruh Soviet, 1951.

Tahun 1960-an selalu dikaitkan dengan masa "pencairan Khrushchev" setelah rezim Stalinis yang keras: pelajar, samizdat (publikasi literatur terlarang secara mandiri dan sembunyi-sembunyi), senyuman, dan pembaruan kembali pembangunan blok-blok apartemen.

Mahasiswa Universitas Moskow memainkan permainan
Di dekat api unggun saat mendaki, 1960-an.
Dua siswa membacakan puisi, 1960-an.
Penyair Kultus tahun 1960-an Yevgeny Yevtushenko.

Tahun 1970-an menjadi saksi kedatangan para pesolek trendi, celana panjang cutbray, gaya rambut aneh, serta film-film kultus Soviet.

Aktor kultus Soviet dan simbol seks Andrei Mironov, 1976.
Potret seorang lelaki, 1970-an.

Generasi 40+ saat ini bernostalgia tentang 1980-an, karena itu adalah masa mereka. Olimpiade Moskow, cita rasa kebebasan pertama, hippie, kacamata besar, musik rok, dan kumis Freddie Mercury.

“Dikeluarkan di menit terakhir. Handball ”, 1980.
Seniman Guram Abramishvili, 1987.
Musisi rok kultus Viktor Tsoi, 1986.

Tahun 1990-an mungkin terjadi perubahan yang paling radikal: runtuhnya Uni Soviet, kelahiran negara baru, dan keterbukaan terhadap Barat. Itu adalah masa jin snow wash dan eksperimen berani, termasuk pencinta mode.

Presiden Pertama Rusia Boris Yeltsin bermain tenis, 1992.
Penyanyi pop Valery Leontiev, 1992.
Para lelaki di kolam renang Moskow, 1990-an.
Tape stereo Barat pertama, Moskow, 1990-an.

Beginilah gaya dan penampilan perempuan Rusia sepanjang abad ke-20.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki