Selamat Hari Kemenangan! Surat dari Seorang Rusia kepada Seorang Amerika

Yakov Ryumkin/Sputnik, Russia Beyond
Aleksei Tokarev, seorang peneliti senior di Institut Studi Internasional di Universitas MGIMO, melihat kembali sejarah dua kekuatan besar dan berupaya menjelaskan mengapa keduanya tidak bisa berteman, tetapi tidak harus menjadi musuh.

John terkasih,

Nama saya Aleksei. Saya berusia 32 tahun. Saya berasal dari Rusia. Saya ingin menceritakan sebuah kisah kepada Anda. Pada hari yang cerah, Juni 2014, saya berada di Cambridge, Massachusetts, sedang menyantap sarapan. Sungai Charles, rumah-rumah bergaya New England dari batu bata merah tua yang dibalut tanaman merambat, refleksi Gereja Trinitas di jendela-jendela kaca Menara John Hancock, Menara Prudential yang dari puncaknya Anda bisa melihat pesawat lepas landas dari bandara Logan, dan Jembatan Harvard yang berjarak sekitar 620 meter ke MIT — saya benar-benar mencintai Boston dan sekitarnya.

Dua minggu lalu, Sekutu merayakan ulang tahun ke-70 pembukaan front kedua di Eropa. Kami mendiskusikannya saat sarapan. Wanita pemilik rumah kami, Cathy Zusi, mengatakan kepada saya: "Oh, ya! Saya tahu, Anda adalah sekutu kami dalam perang." Saya terluka. "Apakah Anda tahu bahwa hanya dalam satu operasi — untuk mempertahankan Vyazma — kami kehilangan prajurit hampir sebanyak prajurit Anda yang tewas dalam keseluruhan perang? Sebanyak 380.000 dibanding 405.000?" tanya saya padanya. "Namun saya ... saya ..." balasnya terkejut. “Namun, itulah yang diajarkan kepada kami. Anda adalah sekutu kami," lanjutnya. “Tidak," jawab saya, "Andalah yang menjadi sekutu kami! Kami kehilangan 27 juta orang dalam Perang Dunia II. Ya, kami sering menyia-nyiakan nyawa prajurit kami. Pada awalnya mereka dipersenjatai dengan buruk, kadang-kadang kami menembak pasukan kami sendiri untuk melawan desersi dan pengecut, tetapi orang-orang kamilah yang memenangkan perang itu bersama dengan sekutu kami — Amerika Serikat (AS), Inggris, dan Prancis. Kami adalah bangsa yang menang."

Bayangkan, John, jika Prancis berkeliling memberi tahu anak-anak mereka bahwa peran utama dalam Revolusi Amerika telah dimainkan oleh Lafayette dan Rochambeau, dan hanya bantuan asing dalam bentuk pasokan oleh perusahaan yang didirikan oleh Beaumarchais yang memungkinkan AS untuk memenangkan kemerdekaannya. Anda tidak akan menerima interpretasi seperti itu dari sejarah Anda. Saya tidak menyangkal pentingnya program Pinjam Sewa dan front kedua dalam Perang Dunia II, tetapi, tolong, mari kita terima bahwa Jenderal Washington mengalahkan Inggris dan Marsekal Zhukov dalam mengalahkan Wehrmacht.

Bayangkan, John, jika jenderal Lee dan Grant, Abraham Lincoln dan Martin Luther King, John Kennedy dan Barack Obama, Thomas Jefferson dan dua Roosevelts — semuanya sangat berbeda, tetapi sangat penting untuk identitas nasional Anda telah mengambil bagian dalam perang yang sama dan di sisi yang sama. Bayangkan juga, jika mereka kalah, Capitol (gedung kongres AS red) akan diledakkan dan sebuah danau akan digali di tempat New York dulu berdiri dan orang-orang multietnis Anda akan dimusnahkan secara bertahap sehingga nama negara Anda akan dilupakan. 

Bayangkan jika setiap keluarga, keluarga Anda, keluarga tetangga di lingkungan Anda, keluarga kolega di tempat kerja Anda , dan keluarga semua orang yang Anda kenal, telah kehilangan seorang suami, ayah, saudara lelaki, kakek, kakek, istri, ibu, saudara perempuan, nenek, atau anak-anak mereka dalam perang itu. Bayangkan jika Hari Peringatan, Hari Kemerdekaan, dan Hari Veteran semuanya ditandai pada tanggal yang sama di kalender. Maka Anda akan mengerti apa artinya Perang Patriotik Raya bagi kami. 

Tentara Soviet saat parade Kemenangan di Lapangan Merah, 1945.

Anda tahu, John, ada karakter orang Rusia yang masih saya tidak mengerti. Tahukah Anda Bapak Program Luar Angkasa AS Wernher von Braun? Sebelum mengirim orang-orang Anda melampaui garis Karman (batas antara atmosfer Bumi dan luar angkasa —reddan ke Bulan, ia menemukan rudal balistik pertama di dunia untuk Hitler. Anda membawanya keluar dari Jerman yang telah dikalahkan dan menciptakan kondisi kerja terbaik di dunia untuknya.

Saya sangat menghormati kemampuan bangsa Anda untuk menghargai kejeniusan. Tujuh tahun sebelum Hari Kemenangan, orang-orang jahat Soviet menangkap orang jenius kami sendiri, Sergei Korolev, menyiksanya dan mengirimnya ke Magadan, tempat dia hampir tenggelam. Kemungkinan besar, mereka mematahkan kedua sisi tulang rahangnya. Namun, ia kemudian menciptakan pesawat ruang angkasa Vostok 1, yang membawa manusia ke orbit Bumi untuk pertama kalinya.

Itulah bedanya, John. Bekas negara saya, Uni Soviet yang hebat, mampu melakukan segalanya untuk membuat individu tertentu membenci negara. Akan tetapi, orang ini masih terus bertahan, dan kemudian, dengan bantuan negara yang sama dan dengan sebuah negara yang belum pulih dari perang yang paling mengerikan, membuka jendela ke ruang angkasa bagi seluruh umat manusia.

Mengapa semuanya begitu buruk di antara kita saat ini, John? Mari kita tidak bermain sebagai diplomat! Kita harus mengakui secara terbuka bahwa kita tidak hanya harus menyalahkan pemerintah kita. Di satu sisi, kita berdua orang Eropa. Para intelek kita berutang kepada Plato dan Zeno, juga tak kurang kepada Tolstoy dan Dreiser. Anda dan saya memiliki lebih banyak kesamaan satu sama lain daripada dengan orang Filipina, Tiongkok, atau Maori.

Akan tetapi, saya harus berjuang seumur hidup, John. Saya berperang melawan saudara Slavia saya pada abad XI. Pada abad XIII, saya berperang melawan Ksatria Teutonik, yang ingin mengambil kepercayaan saya. Selama tiga abad berturut-turut, saya menentang orang-orang Mongol, yang memungkinkan saya untuk mempertahankan iman saya, tetapi mengambil peradaban saya. Saya berperang melawan Swedia, yang ketika itu adalah kekuatan terkemuka Eropa.

Saya bertarung melawan Napoleon ketika dia menyerang ke arah timur. Saya ambil bagian dalam pertempuran di Pasifik melawan Inggris, Prancis, dan Jepang. Dalam 400 tahun terakhir, saya telah berperang melawan Turki sebanyak 12 kali. 

Sama seperti Anda, saya juga berperang dalam Perang Saudara, tetapi perang saya terjadi pada awal abad ke-20. Perang Anda yang tidak perlu adalah Vietnam, sedangkan perang saya adalah Afghanistan. Beberapa waktu yang lalu, saya berjuang untuk Rusia melawan teroris di Chechnya, dan sekali lagi, ini adalah perang di wilayah saya sendiri. 

Orang-orang Kanada di utara dan orang-orang Meksiko di selatan dengan aman menyelamatkan Anda dan perasaan Anda tentang siapa diri Anda dari kebutuhan untuk memandang dunia dari balik tembok benteng. Setelah perang seribu tahun ini, sulit bagi saya untuk menghancurkan benteng saya sendiri.

Saya melakukan panggilan menggunakan iPhone saya, duduk di Starbucks dengan MacBook saya, menyesap cola di cabang KFC, menonton pertandingan NHL dan mengungkapkan belasungkawa tulus saya di Instagram kepada keluarga Kobe Bryant. Akan tetapi, Anda tidak dapat menghilangkan kesadaran dan ingatan saya akan budaya besar yang saya ciptakan selama ribuan tahun ini dan membuat saya merasa dikalahkan hanya karena saya dikelilingi oleh benda dan perangkat yang Anda ciptakan.

Berlin pada 1945.

Saya tahu bahwa kita tidak bisa menjadi sekutu dan teman. Kita terlalu besar untuk kemunculan beberapa kejahatan besar (seperti Nazi) yang mampu menyatukan kita, seperti yang terjadi 75 tahun yang lalu. Anda harus setuju bahwa kita berdua menderita karena terorisme. Orang-orang fanatik ini meledakkan gedung pencakar langit Anda dan blok apartemen saya, tetapi lihatlah peta Suriah — bahkan di sepetak kecil wilayah seperti itu kita tidak dapat memutuskan siapa orang jahat dan siapa yang harus kita jangkau. Di sisi lain, ketika pasukan khusus kita tidak berselisih satu sama lain, melainkan bekerja bersama, mereka berhasil menghancurkan para fanatik agama yang mengancam peradaban kita.

Teman-teman Anda di Eropa Timur pasti akan segera mengingatkan Anda tentang bagaimana Stalin menandatangani pakta nonagresi dengan Nazi Jerman dan membagi Eropa. Saya tidak akan mengambil pengecualian. Sebelum itu, Inggris dan Prancis telah menyerahkan tanah Ceko kepada Hitler dan juga menandatangani perjanjian nonagresi dengannya. Kerajaan besar berpikir dari segi kepentingan, bukan nilai. Saya tahu Anda sungguh-sungguh percaya pada hak asasi manusia, tetapi Anda harus mengakui bahwa kebijakan luar negeri Amerika sulit digambarkan sebagai cinta damai.

Mesin roket RD-180 yang membawa orang-orang Anda ke luar angkasa setelah penutupan program Pesawat Ulang-alik terang-terangan tidak cukup bagi kami. Dibandingkan dengan ekspor Tiongkok ke Amerika, volume perdagangan kami dapat disamakan dengan seorang pria yang menjulurkan lehernya dengan harapan melihat puncak Monumen Washington di Washington, DC.

Beberapa teman Anda masih percaya bahwa kami memilih presiden Anda saat ini. Saya juga membaca di media bahwa kotak surat Partai Demokrat diretas dan ternyata pemilihan pendahuluan telah dimenangkan oleh Bernie Sanders, tetapi lembaga itu menunjuk Hillary Clinton. Percayalah, saya tahu betapa tidak enaknya hal ini bagi Anda, tetapi mari kita sama-sama menghormati demokrasi besar Amerika jelas tidak ada yang bisa memengaruhi prosedur dan institusi sedemikian rupa sehingga pilihan orang Amerika dapat dimanipulasi.

Kami di Rusia pastinya telah mendekati masalah ini dengan lebih serius mengingat betapa sensitifnya hal itu bagi Anda. Tingkat kepercayaan di antara kita mungkin akan sedikit lebih tinggi dari itu. Terlepas dari kondisi hubungan kita yang memprihatinkan saat ini, kita memiliki satu masalah dunia yang sangat penting untuk kita hadapi. Traktat START Baru (perjanjian yang mengatur tentang persenjataan nuklir red) akan segera berakhir. Pelarangan penyebarluasan senjata dan pada akhirnya, stabilitas dunia, bergantung pada kita. Haruskah kita mencoba untuk membuat perjanjian baru di luar dari pengakuan tanggung jawab bersama kita untuk masa depan planet ini?

John terkasih, datanglah ke Moskow. Kakek saya, Aleksei Adayev, seorang pilot Angkatan Udara Soviet dan penerima beberapa tanda jasa dan medali, tidak diragukan lagi akan senang melihat Anda dari “atas”. Sebanyak 27 juta rekan seperjuangannya dan rekan senegaranya akan menyaksikan parade udara untuk menandai ulang tahun ke-75 dari kemenangan bersama kita. Hanya saja, kita tidak akan melihat mereka. 

Saya harap kita akan bertemu segera. Salam hangat.

Hormat saya, 

Aleksei

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki