Kenapa Dunia Berhutang kepada Gorbachev?

Mikhail Gorbachev.

Mikhail Gorbachev.

AFP
Sementara reformasi dalam negeri Mikhail Gorbachev menciptakan keraguan yang akhirnya malah mengantarkan Uni Soviet pada jurang kehancuran, kebijakan luar negerinya dinilai telah mengurangi ketegangan dunia terhadap perang dingin.

"Seorang pemimpin harus memperhatikan urusan dalam negeri dan memiliki pengaruh serius di dalam negeri," kata Fyodor Lukyanov, Pemimpin Redaksi jurnal Russia in Global Affairs, ketika berbicara tentang Mikhail Gorbachev. "Dan jika seorang pemimpin, betapapun populernya di luar negeri, tidak menikmati cukup dukungan di dalam negeri... yah, contoh Gorbachev membuktikan bahwa ini adalah posisi yang lemah," lanjutnya.

Memang, Uni Soviet Gorbachev, yang menderita krisis ekonomi yang parah bukan negara yang stabil, dan, terlepas dari semua upayanya malah membuatnya hancur berantakan. Tentu saja sulit untuk mengategorikannya sebagai pujian sebagai pemimpin. Hal itu menyebabkan banyak orang Rusia meragukan warisan Gorbachev: pada 2016, 58 persen percaya bahwa dia "memainkan peran negatif dalam sejarah Rusia."

Pada saat yang sama, sementara kebijakan dalam negerinya dipertanyakan, di arena internasional Gorbachev membuat banyak perubahan (beberapa orang bahkan akan mempertahankan argumennya tentang hal ini), mengingat bahwa sebelum dirinya, Perang Dingin berada di puncaknya, dengan Moskow dan Washington berada di ambang batas perang. Inilah beberapa hal yang dia lakukan.

1. Penarikan pasukan dari Afghanistan

Barisan terakhir pasukan Soviet melintasi perbatasan Soviet setelah meninggalkan Afghanistan.

Selama sembilan tahun (Desember 1979 – Februari 1989), Soviet telah dibebani oleh Perang Afghanistan, di mana Soviet berusaha menjamin kekuasaan lanjutan pemerintah pro-Soviet. Perang Afghanistan tak ubahnya “perang Vietnam” versi Soviet”, seperti yang dikatakan Zbigniew Brzezinski, mantan Penasehat Keamanan Nasional Presiden AS Jimmy Carter, dan menelan nyawa 15.000 warga Soviet.

Jadi, Gorbachev mengakhirinya: pada Februari 1989, pasukan militer Soviet meninggalkan Afghanistan untuk selamanya. “Kami menyelesaikan bab suram ini,” kenang Gorbachev 30 tahun kemudian. "Semua orang (di pemerintahan) setuju: tidak mungkin menyelesaikan masalah Afghanistan dengan cara militer," jelasnya.

Apa yang terjadi selanjutnya: Pemerintah pro-Soviet jatuh dalam waktu singkat, tetapi perang belum berakhir, ketika Taliban mengambil alih lagi, yang menyebabkan AS menginvasi Afghanistan pada tahun 2001. Setelah 30 tahun berlalu, Afghanistan masih belum damai.

2. Adopsi “doktrin Sinatra”

Warga merayakan kejatuhan pemerintahan Komunis di Cekoslowakia.

Pada Oktober 1989, mengomentari pendekatan baru Mikhail Gorbachev terhadap negara-negara sosialis di Eropa Timur, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Soviet Gennadi Gerasimov mengatakan dengan bercanda: "Kami sekarang memiliki doktrin Frank Sinatra. Dia memiliki lagu My Way. Jadi, setiap negara memutuskan sendiri jalan mana yang harus diambil.”

Itu berarti Moskow tidak lagi bersemangat (atau mampu) mendukung pemerintah Komunis di negara-negara seperti Polandia, Hongaria, Cekoslowakia. Sejak saat itu, Eropa Timur bebas untuk memilih jalannya masing-masing.

Apa yang terjadi selanjutnya: Tidak jelas apakah itu telah diperkirakan, tetapi negara-negara Pakta Warsawa ternyata sudah sedemikian muaknya dengan sosialisme sehingga pada akhir 1989, pemerintah komunis jatuh di mana-mana. Pada 1991, organisasi militer Blok Timur, Pakta Warsawa, secara resmi tidak ada lagi.

3. 'Membiarkan' Tembok Berlin runtuh

Pasangan kekasih berpelukan di atas Tembok Berlin merayakan keruntuhan tembok itu.

"Bapak Gorbachev, hancurkan tembok ini!” Presiden AS Ronald Reagan mendesak pemimpin Soviet pada 1987, saat menyampaikan pidatonya di Berlin, sebuah kota yang sejak 1961 telah terpotong dua oleh tembok yang memisahkan Jerman Barat dan Timur. Reagan tahu siapa yang harus diajak berbicara: Uni Soviet adalah sponsor politik Jerman Timur dan memiliki kontingen militer yang serius yang ditempatkan di negara itu.

Gorbachev pun bereaksi terhadap panggilannya, tetapi bukan dengan kata-kata, melainkan dengan tindakan. Pada akhir 1989, tidak ada gunanya keberadaan tembok itu: ketika Hongaria membuka perbatasan dengan Austria (doktrin Sinatra beraksi!), Orang bisa pergi dari Jerman Timur ke Barat melalui Cekoslowakia, Hongaria, dan Austria. Pada tanggal 9 November 1989, otoritas Jerman Timur membuka perbatasan dan tembok itu diruntuhkan.

“Kami bukan hanya tidak mencoba menggunakan kekuatan batalion Soviet yang ditempatkan di Republik Demokratik Jerman (RDJ), kami melakukan segala yang mungkin agar proses ini berjalan secara damai,” ujar Gorbachev  menjawab pertanyaan Interfax pada 2019. “Bagaimana kita bisa mencegah RDJ untuk bersatu dengan Republik Federal Jerman (RFJ) jika orang-orang RDJ menginginkannya?"

Yang terjadi selanjutnya: Jerman bersatu kembali sepenuhnya pada 1990. Kanselir Jerman Angela Merkel menyebut hari keruntuhan Tembok Berlin sebagai "momen kebahagiaan" bagi semua orang Jerman.

4. Mengurangi persenjataan nuklir

Mikhail Gorbachev dan George Bush pada 1991.

Salah satu prestasi paling penting Gorbachev adalah memperlambat perlombaan persenjataan nuklir (jika tidak bisa menghentikannya sama sekali). Pada 1987, ia dan Ronald Reagan menandatangani Traktat Angkatan Nuklir Jangka Menengah (bahasa Inggris: Intermediate-Range Nuclear Forces Treaty, disingkat Traktat INF), yang melarang rudal Soviet dan Amerika dengan jangkauan 500-5.500 kilometer (jarak pendek dan menengah). Untuk pertama kalinya dalam sejarah dunia, dua negara adidaya nuklir memaksa diri mereka untuk menyingkirkan seluruh kelas senjata, membuat Eropa menjadi benua yang jauh lebih aman.

Perjanjian penting Soviet-Amerika lainnya di era Gorbachev adalah START-I (Strategic Arms Reduction Treaty), ditandatangani pada 1991, hanya beberapa bulan sebelum Uni Soviet runtuh. Perjanjian START-I membatasi kedua kekuatan untuk memiliki maksimum 6.000 hulu ledak nuklir di atas total 1.600 kapal induk (rudal balistik dan pembom), yang menyebabkan pemindahan senjata nuklir terbesar dalam sejarah.

“Keterbukaan antara mantan lawan di lapangan paling rahasia seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya,” tulis Vladimir Dvorkin, mantan kolega Gorbachev. "Bahkan sekutu dekat seperti AS, Inggris dan Prancis tidak pernah mencapai kesepakatan seperti itu," terangnya.

Yang terjadi selanjutnya: AS meninggalkan Perjanjian INF pada 2019. Adapun START, versi terbarunya (ditandatangani oleh Dmitry Medvedev dan Barack Obama pada 2010) akan berlangsung setidaknya hingga 2021.

Apa yang menyebabkan kedua negara adidaya setuju menandatangani Traktat INF? Selengkapnya baca di sini!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki