Tiga Pembajakan Pesawat Soviet dan Rusia yang Menggemparkan

Getty Images
Mungkinkah seorang pembajak tertidur ketika sedang membajak pesawat , dan mungkinkah anak-anak politisi berpangkat tinggi melakukan pembajakan? Percaya atau tidak, semua itu adalah kisah yang nyata.

Bahkan dalam film pembajakan pesawat terburuk pun, si penjahat tidak akan melakukan apa yang dilakukan Pavel Shapovalov, 41, pada Selasa, 22 Januari. Dalam penerbangan dari kota Siberia di Surgut ke Moskow, ia menuntut pesawat itu dialihkan ke Afghanistan, dan kemudian, menatap ke luar jendela untuk waktu yang lama, kemudian terlelap.

Kegagalan pembajakan penerbangan Aeroflot 1515 segera menjadi berita utama. Tampaknya agak aneh. Shapovalov, penduduk asli Surgut, tampaknya tidak berbeda dengan penumpang lainnya, duduk diam di kursinya selama 30 menit pertama setelah lepas landas. Tapi kemudian dia tiba-tiba bangkit dan memberi tahu para kru bahwa dia bersenjata dan ingin pesawat dialihkan ke Afghanistan. Dia tampaknya tidak berada di bawah pengaruh alkohol atau obat-obatan, sehingga mereka mematuhinya tuntutan tersebut. Dan ketika ia diberitahu bahwa pesawat itu harus melakukan pemberhentian untuk mengisi bahan bakar di kota terdekat, yakni Khanta-Mansiysk untuk melanjutkan penerbangan selanjutnya ke Afghanistan, ia pun mempercayainya.

Pavel Shapovalov

Sementara itu, tidak satu penumpang pun menyadari bahwa sedang berlangsung pembajakan. Mereka baru mengetahui ketika pasukan keamanan masuk ke kabin. Tetapi pada saat itu, Shapovalov tertidur lelap. Tidak ada senjata atau bahan peledak ditemukan padanya.

Saat diinterogasi, dia bingung menjelaskan mengapa dia mencoba membajak sebuah pesawat ke Afghanistan. "Sejujurnya, saya tidak memiliki alasan untuk pergi ke sana," akunya, menambahkan rumit teka-teki yang ada: "Semuanya tidak sesederhana seperti yang terlihat pada upaya pertama." Tak jelas entah apa maksudnya. Apa pun masalahnya, kekisruhannya masih tak seberapa jikal dibandingkan dengan kisah dramatis berikut ini.

Permainan Anak-anak

Pada 1982, sekelompok seniman dan aktor mahasiswa, semuanya berusia 20-25 tahun, membajak sebuah pesawat dan menyebabkan pembantaian di pesawat. Skandal itu diperparah oleh fakta bahwa para teroris adalah anak-anak dari keluarga paling berpengaruh di Georgia (bekas republik Soviet). Mereka termasuk Soso Tsereteli, putra ilmuwan terkenal Konstantin Tsereteli, dan Tamara Patiashvili, putri Sekretaris Komite Sentral Georgia.

Kelompok itu, yang dikenal sebagai "Pemuda Emas," telah merencanakan pelarian dari Uni Soviet dengan kedok perjalanan bulan madu. Tahap pertama melibatkan Soso dan Tamara dengan pernikahan mereka yang mengundang semua elit politik Georgia dan staf bandara ke pernikahan mereka. Semua undangan mengira mereka akan terbang langsung dari Tbilisi ke Leningrad (sekarang Sank Peterburg) untuk berbulan madu. Mereka membawa serta beberapa teman yang ada dalam rencana tersebut. Dengan menggunakan status istimewa mereka, kelompok muda itu naik ke pesawat melalui Aula Deputi (tidak ada pemeriksaan keamanan), membawa senjata di dalam tas mereka — Tamara sendiri memiliki tiga granat antitank di dompetnya.

Pesawat berpenumpang 57 orang dan tujuh awak itu pun  meluncur ke langit. Salah seorang dari kelompok itu merasakan bahwa seorang petugas keamanan ada di antara para penumpang dan segera menyerangnya dengan menghantamkan botol sampanye di kepalanya. Itu merupakan hidangan pembuka , yang kemudian dilanjutkan oleh aksi dua orang lainnya meraih pramugari dan menggunakannya sebagai samaran agar dapat masuk ke kokpit. Mereka memerintahkan pesawat untuk terbang ke Turki dan mendapat jawaban standar: “Kita perlu pemberhentian pengisian bahan bakar.” Sebagai akibatnya, mekanik penerbangan menerima beberapa peluru di dada. Pada saat itu, navigator mengeluarkan pistol dan menembaki para pembajak, mendorong pilot keluar dari kokpit dan menutup pintu. Seorang pramugari ditembak mati ketika pesawat mendarat. Menyadari bahwa mereka kembali ke Bandara Tbilisi, salah satu penyerang menembak kepalanya sendiri. Yang lain menggunakan narkoba dan mengancam akan membunuh seorang penumpang setiap jam sampai koridor udara luar negeri dibuka.

Orang tua para pembajak menolak untuk ikut serta dalam negosiasi dengan anak-anak mereka. Pada akhirnya, kelompok itu melakukan amukan bersenjata yang berlangsung selama empat menit berlumuran darah. Pada persidangan berikutnya, semua kecuali Tamara dijatuhi hukuman mati oleh regu tembak. Yang terakhir menerima 14 tahun penjara. Ketika ditanya mengapa perlu membajak sebuah pesawat (sebagai anak-anak pejabat, mereka dapat dengan mudah melakukan perjalanan ke Turki sebagai turis), dia menjawab: “Jika kita melarikan diri ke luar negeri dengan cara itu, kita akan diterima sebagai imigran biasa. Apa gunanya nama keluarga, pengaruh, dan uang orang tua kita di luar negeri? ”Mereka juga mengingat kembali peristiwa pembajakan lain pada 12 tahun sebelumnya ketika Pranas Brazinskas dan putranya menguasai sebuah pesawat dan membunuh seorang pramugari dalam upaya melarikan diri dari Soviet. “Mereka dikirim dari Turki ke AS dan diberi suaka sebagai tahanan hati nurani. Kenapa kami lebih buruk? "

Pembajakan Mahasiswa

Insiden lain terjadi pada 1973, ketika empat mahasiswa Moskow di perguruan tinggi teknik memutuskan untuk membajak pesawat dan meminta tebusan. Yang tertua di antara mereka berusia 20 tahun, sementara yang termuda berusia 16 tahun. Pesawat lepas landas dari Moskow dan menuju Bryansk, tetapi sepuluh menit sebelum mendarat, keempat orang itu berdiri dan mengeluarkan dua senapan senapan berburu dari kompartemen, sebuah senapan yang digergaji, beberapa pisau, dan masuk ke kokpit.

Serangan berakhir dengan penembakan di perut montir penerbangan. Bersama dengan sinyal bahaya, tuntutan para pembajak diteruskan ke kontrol darat: tebusan $1,5 juta (kemudian meningkat menjadi $5 juta) untuk pembebasan para sandera. Pesawat itu kembali ke Moskow, tetapi kabut tebal menghalangi pendaratan. Namun, bahan bakar menipis, sehingga pesawat dipandu oleh pengontrol lalu lintas dalam jarak pandang hampir nol. Satuan tugas penyelamatan sudah bersiaga di Bandara Vnukovo, yang melakukan penyerbuan pertama terhadap pesawat yang dikuasai para teroris. Mereka merayap ke sasis, tanpa disadari. Beberapa jam kemudian para teroris diberitahu bahwa uang tebusan telah siap. Koper berisi uang tebusan itu akan diantarkan oleh petugas KGB, tetapi mereka menolak pada menit terakhir, jadi umpan itu dikirim oleh seorang polisi berpakaian seperti pekerja bandara. Ketika dia mendekat, salah satu teroris membuka pintu dan mulai menembaki dia. Tak lama kemudian sebuah pengangkut personel lapis baja menggulung dan menembakkan liner dengan senapan mesin, melubangi badan pesawat 90 kali (ajaibnya, tidak ada penumpang yang terbunuh). Kemudian tabung gas air mata dilemparkan ke kabin, tetapi tabung itu terjebak di antara kursi dan menimbulkan kebakaran.

“Saya berada di dimensi lain. Saya mencoba bernapas melalui handuk, yang sepertinya membuatnya lebih mudah, ”kenang kapten kru, Ivan Kashin. “Aku melihat keluar jendela, semacam kamera TV menatapku. Pengontrol lalu lintas bertanya apakah semuanya baik-baik saja. Tidak, kataku, ada tembak-menembak. "Dia melihat ke belakang dan melihat seorang pria berlumuran darah. Ternyata, pemimpin pembajaklah yang menembak dirinya sendiri ketika menyadari bahwa semuanya sudah berakhir. Anggota lainnya meninggal karena luka-lukanya, dan yang ketiga menyerah. "Para pembajak terakhir berpikir tentang melompat dua meter ke tanah, tetapi tampaknya agak tinggi, jadi dia berlari kencang ke tangga. Pada saat itu, para penumpang menerkamnya."

Uni Soviet membuat banyak pesawat penumpang yang luar biasa. Pesawat-pesawat itu populer baik di dalam maupun luar negeri. Kini, setelah tidur panjang akibat kejatuhan Soviet, Rusia memulihkan tradisi aviasinya. Inilah sepuluh pesawat sipil terbaik Soviet dan Rusia.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki