Bagaimana Agen Ganda Rusia Bertengger di Puncak MI6 dan CIA

Kim Philby adalah anggota paling terkenal dari Cambridge Five di lingkaran mata-mata Soviet di Inggris

Kim Philby adalah anggota paling terkenal dari Cambridge Five di lingkaran mata-mata Soviet di Inggris

Getty Images
Berbagai operasi rahasia Barat disabotase dan sejumlah agen rahasia yang bekerja untuk Washington dan London terbongkar dalam berbagai waktu selama abad ke-20. Pekerjaan agen ganda Rusia memainkan peran besar dalam mengungkap misi - inilah 3 'tikus' yang paling efisien. '

1. Kim Philby

Philby, anggota paling terkenal dari Cambridge Five di lingkaran mata-mata Soviet di Inggris, memegang penghargaan tertinggi Inggris dan Soviet. Pada 1945, untuk pencapaian selama Perang Dunia II, ia menerima Orde Kerajaan Inggris dari Ratu Elizabeth II. Pada tahun 1947, dengan mendekatnya perang Dingin, Joseph Stalin menghadiahkannya Orde Spanduk Merah.

Pada tahun 1955 Kim Philby mengadakan konferensi pers setelah dibebaskan dari tuduhan mata-mata oleh Menteri Luar Negeri Harold Macmillan.

Dia mulai bekerja sama dengan dinas rahasia Soviet pada pertengahan 1930-an, tak lama setelah lulus dari Cambridge. Sekitar waktu yang sama pekerjaan Philby untuk intelijen Inggris dimulai. Dia membuat kemajuan cepat dan setelah Perang Dunia II, dia mengira dia didapuk sebagai kepala dinas intelijen Inggris. Meskipun itu tidak pernah terjadi, ia mengambil jabatan penting yang memungkinkannya memasok informasi berharga bagi Uni Soviet.

Ketika dia ditunjuk sebagai kepala intelijen Inggris untuk Turki pada tahun 1947, dia memastikan Moskow mengetahui tentang mata-mata yang mencoba menyusup ke perbatasan selatan Soviet. Turki adalah salah satu tempat utama di mana kegiatan klandestin sedang direncanakan pada saat itu. Akibatnya, kelompok penyusup ditembak mati di perbatasan oleh pasukan Soviet. Menurut seorang sejarawan Rusia yang mempelajari dinas rahasia, itu adalah sinyal yang jelas bagi Barat untuk meninggalkan taktik semacam itu.

Kemudian, pada tahun 1949, Philby menjadi kepala perwakilan intelijen Inggris di Washington, D.C. Berdasarkan posisi ini Philby mendapat akses ke informasi CIA mengenai kudeta yang direncanakan terhadap pemimpin Albania yang pro-Soviet, Enver Hoxha. Setelah bocor ke Moskow, pasukan komando Albania ditembak ketika melakukan terjun payung ke tanah. Hoxha tetap menjabat.

Kim Philby berlibur bersama istri terakhirnya Rufina Pukhova di Uni Soviet, pada 1970-an.

Philby membelot ke Soviet pada tahun 1963 ketika identitas agen gandanya hampir terbongkar. Setelah itu, ia tinggal di Soviet selama seperempat abad. Dalam sebuah wawancara Sunday Times pada akhir 1980-an ia mengakui bahwa terlepas dari kenyataan bahwa “"kehidupan di sini (di Rusia) memiliki kesulitan tersendiri, saya terikat dengan negara ini dan tidak ada tempat lain yang ingin saya tinggali."

2. George Blake

Jika Philby menghabiskan seperempat abad di Soviet, agen ganda lain dari Inggris, George Blake, telah tinggal di Rusia selama lebih dari 50 tahun setelah melarikan diri dari penjara Inggris.

November 2017, pada hari ulang tahunnya yang ke-95, dia menjelaskan mengapa dia mengubah kesetiaannya di awal 1950-an. Dia mengatakan peristiwa Perang Korea memainkan peran penting di sini, ketika dia menyaksikan sejumlah warga sipil terbunuh oleh "mesin militer Amerika."

George Blake beralih kesetiaan setelah ia menyaksikan sejumlah warga sipil tewas oleh

“Saat itulah saya menyadari bahwa konflik seperti itu penuh dengan bahaya mematikan bagi semua umat manusia dan mengambil keputusan paling penting dalam hidup saya. Saya memulai kerja sama aktif dan tanpa kompensasi dengan intelijen asing Soviet dengan tujuan untuk mempertahankan perdamaian di dunia, "tulis Blake dalam surat yang ditujukan kepada dinas intelijen modern Rusia.

Blake dipekerjakan oleh MI6 selama Perang Dunia II. Ketika Perang Korea selesai, dia kembali ke London. Mereka mengatakan bahwa pada saat itulah dia memberi tahu Soviet tentang rencana CIA dan MI6 untuk menggali terowongan dari Berlin Barat ke Berlin Timur untuk memanfaatkan komunikasi darat dari markas tentara Soviet di Jerman Timur — operasi "Emas" atau "Stopwatch."

Meskipun sulit, terowongan itu digali dan dilengkapi dengan alat penyadapan yang diperlukan. Moskow tidak membuka kedoknya untuk menghindari terbongkarnya penyamaran Blake. Terowongan itu “ditemukan” sebelas bulan setelah penyadapan dimulai (ketika Blake sudah diberi tugas baru di MI6). Skandal yang muncul menodai reputasi CIA.

Blake telah tinggal di Rusia sejak melarikan diri dari penjara Inggris pada tahun 1966. Foto ini diambil pada 15 November 2006.

Pada 1961, Blake dikhianati oleh seorang perwira intelijen Polandia. Dia dijatuhi hukuman 42 tahun di penjara Inggris. Empat tahun kemudian ia berhasil melarikan diri dari penjara, menggunakan tangga tali dan jarum rajut, dan akhirnya menemukan jalan ke Moskow, tempat ia tinggal sejak saat itu. Dalam suratnya ia menulis bahwa "Rusia telah menjadi Tanah Airku yang kedua ..."

3. Aldrich Ames

Meskipun perwakilan dari badan intelijen AS agak memarahi rekan-rekan Inggris mereka karena tidak membuka mata-mata top Soviet sebelumnya, mereka sendiri terlibat dalam skandal "tikus" yang mencoreng CIA dan dibayar dengan pemecatan kepala CIA.

Diperkirakan bahwa Ames membongkar sekitar seratus operasi CIA dan membantu membuka kedok banyak

Semuanya dimulai pada pertengahan 1980-an ketika kepala kerja kontra intelijen Soviet CIA Aldrich Ames mulai bekerja sama dengan KGB. Itu berlangsung selama hampir sepuluh tahun sampai penangkapannya pada tahun 1994. Diperkirakan bahwa Ames membongkar sekitar seratus operasi CIA dan membantu membuka kedok banyak "tikus" CIA di Soviet dan kemudian di Rusia. Beberapa dari mereka dieksekusi oleh pihak berwenang atas spionase.

Dia mengakui di pengadilan bahwa dia telah membongkar "hampir semua agen Soviet yang bekerja untuk CIA dan layanan Amerika dan asing lainnya" yang dikenalnya. Mereka mengatakan bahwa Moskow menggunakan Ames selama bertahun-tahun untuk menanam disinformasi yang diterima dalam bentuk laporan CIA oleh tiga presiden AS.

Diyakini bahwa CIA membongkar kedok Ames karena peningkatan mendadak dalam standar hidupnya. Ia membeli rumah seharga setengah juta secara tunai, dan mobil mewah Jaguar yang dibelinya juga mencurigakan. Pada saat yang sama mantan bos KGB Vladimir Kryuchkov menulis dalam bukunya "The Personal File" bahwa "tingkat penanganan agen seperti (seperti Ames), kualitas pribadi dan profesionalnya memungkinkan seseorang untuk menyimpulkan dengan tingkat kepastian yang tinggi bahwa di sini kita berurusan dengan pengkhianatan. "

Diyakini bahwa CIA membongkar identitas Ames karena peningkatan mendadak dalam standar hidupnya.

Ames dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Kasusnya menyebabkan kegemparan di Kongres AS dan menyebabkan pengunduran diri direktur CIA James Woolsey.

Di lain kesempatan, seorang agen Inggris mencoba menggulingkan kaum Bolshevik. Baca selengkapnya pada artikel berikut!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki