Empat Wanita dari Era Kekaisaran Rusia yang Membuat Banyak Pria Jatuh Cinta

Zinaida Yusupova oleh Francois Flameng (1894, Hermitage)

Domain publik
Istri tsar, kekasih penguasa, seorang budak berprofesi aktris, dan wanita terkaya di Kekaisaran Rusia, semuanya memiliki satu kesamaan: mereka sangat cantik.

1. Anastasia Romanovna

“Bukanlah status bangsawannya, tapi kualitas pribadinya yang membuat tsar memilihnya. Ia memiliki semua kualitas yang ada untuk wanita Rusia di zamannya. Ini adalah murni, rendah hati, saleh, peka, dan belas kasih ditambah dengan hati yang kuat; belum lagi kecantikannya, yang merupakan pemberian untuk sang istri tsar," kata sejarawan Rusia ternama dari abad ke-19, Nikolay Karamzin, mengenai Anastasia Romanovna, tsarina Rusia pertama dan yang pertama beberapa istri Ivan yang Mengerikan. Ivan memilihnya ketika berusia 17 tahun saat  acara khusus ketika ratusan pengantin yang bersaing dibawa ke Kremlin. Ia tidak terlalu tinggi dan wajahnya yang cantik ditutupi dengan rambut cokelat muda panjang.

Anastasia Romanovna di Monumen 'Seribu Tahun Rusia' di Veliky Novgorod.

Pernikahannya dengan Ivan berlangsung selama 13 tahun. "Ivan yang muda dan kejam dikuasai dengan kebijaksanaan yang mengagumkan," tulis diplomat Jerome Horsey.

Kematiannya pada 1560 menyebabkan tsar mengalami trauma psikologis. Ivan percaya bahwa istrinya diracun oleh  pemberontak boyar, dan kematian Anastasia diikuti oleh gelombang pertama represi Ivan terhadap kaum bangsawan. Anastasia berasal dari keluarga Romanov yang anggotanya akan menduduki takhta Rusia selama 300 tahun sejak 1613.

2. Praskovia Zhemchugova

Salah satu penyanyi dan aktris opera terbaik dari abad ke-18, Praskovia Zhemchugova lahir dari keluarga seorang budak (perbudakan akan dihapus di Rusia satu abad kemudian, pada 1861). Dia dan keluarganya dimiliki keluarga bangsawan Sheremetev. Praskovia mencoba peruntunganya di sebuah teater budak yang didirikan Piotr Sheremetev dan putranya Nikolay; nama yang disebut terakhir sangat terkesan dengan keindahan dan kesempurnaan sang aktris muda berbakat.

Praskovia Zhemchugova

Namun, dalam sebuah surat yang Nikolay tulis kepada putranya, adalah "kesungguhan, kebajikan, dan kesetiaan"-nya yang membuatnya sangat terkesan pada Praskovia. Sifat-sifat ini “membuat saya menentang prasangka buruk dari masyarakat mengenai keturunan bangsawan dan memilihnya sebagai istri saya.” Mereka menikah pada 1801 secara rahasia. Untuk memungkinkan pernikahan itu terjadi, Nikolay membuatkan Praskovia dokumen palsu yang menghubungkannya dengan keluarga bangsawan Polandia. Dua tahun kemudian, Praskovia meninggal setelah melahirkan putra mereka, Dmitry. Ia hanya berusia 34 tahun.

3. Maria Naryshkina

Selama bertahun-tahun Maria Naryshkina adalah kekasih dari Kaisar Rusia Alexander I. Orang-orang di zaman itu selalu membicarakan kecantikannya yang mencolok, dan salah satu dari mereka, Philip Vigel, menulis dalam memoarnya bahwa penampilannya begitu mencolok sehingga ia tampak "tak alami dan tak realistis". Orang militer ternama Rusia Komandan Mikhail Kutuzov, yang mengalahkan Napoleon selama kampanye Prancis di Rusia pada 1812, biasa berkelakar bahwa wanita patut dicintai selama ia seperti Maria Naryshkina.

Maria Naryshkina oleh Jozef Grassi, 1807

Dikabarkan bahwa Maria berusaha meyakinkan Alexander menceraikan istrinya, tetapi ia gagal. Maria memiliki empat anak perempuan yang tidak sah dengan kaisar. Suaminya, Dmitry Naryshkin, adalah pengurus rumah tangga tsar dan menutup mata terhadap urusan itu.

4. Zinaida Yusupova

Putri Zinaida Yusupova adalah salah satu wanita terkaya paling cantik dari era akhir Kekaisaran Rusia. Putranya, Felix Yusupov, yang mengatur pembunuhan Rasputin, menulis tentang ibunya: “Ibu itu menawan. Ia tinggi, kurus, halus, berkulit gelap, dan berambut gelap dengan mata yang bersinar seperti bintang. Ia juga pintar, terdidik, artistik, dan baik hati. Tidak ada yang bisa melarikan diri dari sihirnya."

Zinaida Yusupova oleh Valentin Serov, 1900-1902

Ia juga seorang filantropis terkenal. Meriel Buchanan, putri dari Dubes Inggris terakhir untuk Kekaisaran Rusia, menggambarkan sang wanita bangsawan Rusia dalam bukunya Ladies of the Russian Court: “Ia selalu siap memberi dengan bebas dan dermawan kepada siapa saja yang memohon padanya, untuk melakukan apa yang ia bisa untuk membantu siapa saja yang menderita, meminjamkan namanya, rumahnya, sumber dayanya untuk tujuan apa pun yang baik, tetapi ia menghindar dari publisitas, dari semua urusan administrasi eksekutif."

Berasal dari salah satu keluarga terkaya Rusia, ia memiliki banyak koleksi permata, terbanyak kedua setelah keluarga Romanov. Ketika ia melarikan diri dari Rusia setelah Revolusi  1917, ia berhasil membawa batu-batu terbesar miliknya.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki