Selesai Diperbaiki, Rusia Serahkan Dua Helikopter Tempur Mi-35P Indonesia

Rusia akhirnya selesai memperbaiki Helikopter Mi-35P milik TNI.

Rusia akhirnya selesai memperbaiki Helikopter Mi-35P milik TNI.

ITAR-TASS
Delegasi dari Indonesia telah melakukan tes penerbangan, mengecek keadaan helikopter, dan menandatangani dokumen yang diperlukan.

Perusahaan induk Russian Helicopters menyerahkan dua helikopter tempur Mi-35P kepada Indonesia setelah melakukan perbaikan besar-besaran. Hal ini disampaikan perwakilan perusahaan tersebut dalam jumpa pers pada Rabu (30/8), sebagaimana dilansirRIA Novosti.

Kontrak untuk perombakan mesin helikopter ini ditandatangani pada September 2016 lalu.

“Delegasi dari Indonesia telah mengunjungi Pabrik Perbaikan Aviasi (ARF) 150 untuk mengambil dua helikopter Mi-35P. Mereka juga telah melakukan tes penerbangan, mengecek keadaan helikopter, dan menandatangani dokumen yang diperlukan,” kata perwakilan dari perusahaan tersebut.

Helikopter tempur Mi-35P pertama dipasok ke Indonesia pada September 2003. Tiga helikopter tambahan kemudian dipasok pada September 2010.

Helikopter ini merupakan pengembangan dari helikopter tempur legendaris Rusia Mi-24 Hind yang mulai diproduksi di era 1970-an. Sedikit berbeda dengan helikopter tempur Barat yang memisahkan fungsi penyerang dan penyerbu, Mi-35P merupakan helikopter serang yang dilengkapi kemampuan mengangkut pasukan meskipun dalam jumlah terbatas, yakni delapan personel infanteri tempur bersenjata lengkap.

Sebagai helikopter penyerang, Mi-35P milik Indonesia dilengkapi dengan roket S-8 kaliber 80 mm, pelontar chaff/flare untuk mengecoh rudal yang hendak menyerbu, meriam GSh-30 berkaliber 30 mm, serta rudal antitank 9M120 Ataka yang mampu menghantam beragam target mulai dari tank hingga panser musuh dari jarak delapan kilometer. Rudal ini sulit dikecoh oleh gangguan radio-elektronik, sehingga memiliki tingkat akurasi tinggi.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki