Rusia Tak Ingin Lanjutkan Kontrak Pengiriman Astronot AS ke ISS

Rusia tak berencana melanjutkan kontrak pengiriman astronot AS ke Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah 2018.

Rusia tak berencana melanjutkan kontrak pengiriman astronot AS ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) setelah 2018, demikian disampaikan Wakil Kepala Roscosmos Sergey Saveliev pada media, seperti diberitakan TASS.

"Kami bekerja sama dengan mitra-mitra kami di bawah kontrak yang berlaku, namun kami tak berencana untuk melanjutkan kontrak tersebut," tutur Saveliev.

Sebelumnya, pada Selasa (24/5), Saveliev menyebutkan belum ada kontrak yang ditandatangani untuk periode pasca-2018.

Saat ini, satu-satunya metode pengiriman astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional ialah menggunakan pesawat antariksa Rusia Soyuz. Amerika mulai menggunakannya sejak 2012, setelah pesawat ruang angkasa terakhir mereka dinonaktifkan. AS saat ini tengah mengembangkan pesawat antariksa berawak generasi terbaru Dragon dari SpaceX dan CST-100 Starliner dari Boeing.

Pertama kali dipublikasikan oleh TASS.

 

Hak cipta milik Rossiyskaya Gazeta.

More