Berapa Gaji Rata-Rata Orang Rusia?

Alexander Kislov
Jika Anda mengira bahwa Moskow adalah kota di mana orang Rusia mendapat gaji  tertinggi, anda salah!

Ginekolog reproduksi, direktur merek, dan kepala pusat layanan — apa yang mungkin menyatukan profesi ini? Meskipun kedengarannya seperti awal dari cerita lucu, pekerjaan-pekerjaan itu adalah lowongan pekerjaan dengan bayaran tertinggi di Moskow pada Mei 2019, seperti disebutkan oleh situs pencarian kerja Superjob. Ginekolog menempati urutan teratas dengan gaji mulai dari 500.000 rubel (Rp109,2 juta), diikuti oleh pekerjaan direktur merek (420 – 600.000 rubel atau Rp91,7 – Rp131 juta) dan kepala pusat layanan (300 – 350.000 rubel atau Rp65,5 – 76,5 juta). Di posisi lima besar termasuk di antaranya lowongan akuntan senior dengan kisaran gaji 250 – 400.000 rubel (Rp54,6 – Rp87,4 juta), dan konsultan senior SAP HCM dengan gaji awal 205.000 rubel (Rp44,8 juta).

Menurut Anda, apakah gaji seperti itu biasa di Rusia? Sama sekali tidak. Gaji  rata-rata di negara ini pada Maret 2019 hanya 46.324 rubel (sekitar Rp10 juta), dengan Moskow (95.179 rubel atau Rp20,8 juta), Wilayah Otonom Yamalo-Nenetsky (96.391 rubel atau sekitar Rp21 juta) dan Daerah Otonomi Chukotka yang menduduki peringkat teratas sebagai daerah dengan gaji rata-rata tertinggi (100.392 rubel atau sekitar Rp22 juta). Secara tradisional, daerah-daerah berpenghasilan tertinggi adalah daerah-daerah di Utara dan Timur Jauh Rusia, kemudian diikuti oleh Moskow dan Sankt Peterburg.

Mengapa demikian? Utara dan Timur Jauh adalah tempat industri ekstraktif minyak, gas, dan bahan baku dan pendapatannya yang besar memungkinkan perusahaan membayar gaji tinggi yang mengompensasi tingginya biaya hidup, kondisi iklim yang keras, dan lokasi yang terpencil dari daerah lain.

Gaji tinggi di Moskow dan pada tingkat yang lebih rendah di Sank Peterburg dapat dijelaskan oleh fakta bahwa kota-kota ini menampung kantor pusat hampir setiap bisnis utama Rusia dan kantor-kantor perusahaan internasional. Ibukota Rusia juga merupakan tempat otoritas negara, lembaga keuangan dan raksasa TI dan internet berada, sehingga hal ini mengarah ke situasi ketika hampir semua manajer puncak dan profesional berpenghasilan tertinggi bekerja di kedua kota itu.

Pada saat yang sama, angka rata-rata juga hanya perkiraan rata-rata. Seperti yang ditunjukkan oleh para ahli dari RIA Rating, pada kenyataannya, rata-rata pekerja Rusia dapat memperoleh penghasilan mulai dari 17.000 hingga 44.000 rubel (RP3,7 – Rp9,6 juta per bulan — inilah yang diperoleh sekitar setengah dari pekerja di Rusia — seperempat lagi menghasilkan lebih dari itu, dan seperempat lainnya kurang dari itu.

Apakah Orang Rusia Puas dengan Gaji Mereka?

Ketika berbicara mengenai gaji, kita juga harus membahas bagaimana nilai rubel berubah drastis pada 2014 — nilainya berkurang dari 34 – 35 rubel menjadi  65-70 rubel per  dolar Amerika. Fakta ini tentunya bukan sesuatu yang suka diingat orang Rusia, karena itu membuat perjalanan mereka ke luar negeri dua kali lebih mahal.

Pada akhir 2018, biaya hidup minimum di Rusia mencapai 10.287 rubel (Rp2,2 juta) per bulan, dan hal  itu terlihat normal dengan gaji rata-rata Rp 10 juta, namun biaya hidup adalah sesuatu yang dikeluarkan oleh pihak berwenang, yang biasanya hanya menampilkan data kebutuhan secara sederhana — setengah penghasilan dialokasikan untuk bahan makanan, dan setengahnya lagi untuk layanan. Bahkan dengan gaji rata-rata yang tampaknya layak, pada 2018, sebanyak 18,9 juta orang (12,9 persen dari populasi) masih berpenghasilan di bawah biaya hidup minimum (Rp2,2 juta).

Jadi berapa banyak penghasilan yang dianggap cukup bagi orang Rusia? Pada Mei lalu, Romir Research Holding Rusia meminta 1.500 orang di seluruh negeri untuk membagikan berapa penghasilan yang mereka anggap cukup bagi keluarga beranggotakan tiga orang untuk hidup "layak" di kota mereka. Sebanyak 51 persen responden menunjukkan 60 –  120.000 (Rp13,1 – Rp26,2 juta) per bulan, 25 persen mengatakan 45 – 60.000 rubel (Rp9,8 – Rp26,2 juta) per bulan, dan 11 persen  berpikir bahwa tidak kurang dari 120.000 rubel (Rp26,2 juta) sudah cukup. Hanya satu persen yang mengatakan mereka siap hidup dengan 20.000 rubel (Rp4,4 juta).

Jadi, seperti yang dihitung para ahli, nilai tengahnya mencapai 78.000 rubel Rp17 juta). Ini sebenarnya 8,100 rubel (Rp1,8 juta) di bawah upah nominal rata-rata untuk keluarga dengan dua orang yang bekerja — tren positif yang dimulai setahun lalu ketika upah riil (upah nominal disesuaikan dengan inflasi) mulai melebihi harapan — sesuatu yang tidak pernah terjadi sejak 2009

Menurut Presiden Romir Research Holding Andrei Milekhin, kebutuhan keuangan Rusia pada dasarnya telah kembali ke level sebelum krisis 2014. "Orang Rusia belajar hidup dan membelanjakan uang lebih rasional...Bahkan meski kenyataannya gaji resmi mereka meningkat, sebagaimana dicatat oleh Rosstat, belum mengubah mentalitas yang diperoleh orang Rusia selama masa krisis," jelasnya. “Sulit untuk mengatakan apakah pendekatan yang semakin bijaksana dalam perencanaan anggaran ini baik atau buruk. Tetapi satu hal yang jelas, Rusia telah berubah, dan demikian pula kebiasaan konsumsinya.”

Menariknya, dengan semua pembicaraan mengenai uang ini, secara umum orang Rusia tampaknya puas dengan pekerjaan mereka dan tidak terlalu mempermasalahkan gaji. Menurut temuan WCIOM Mei 2019, sebanyak 85 persen responden mengatakan mereka menyukai pekerjaan mereka, dengan 56 persen mengklaim bahwa mereka akan terus bekerja pada posisi yang sama, bahkan jika mereka tidak mendapatkan uang sama sekali. Maukah Anda?

Mayoritas orang Rusia tidak memiliki catatan tertulis mengenai anggaran mereka dan rencana alokasi dana ke depannya. Namun, mereka berhasil hidup sesuai kemampuan mereka. Apa yang istimewa dari sikap orang Rusia terhadap uang?

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki