Sepuluh Kota Terbaik di Rusia untuk Ditinggali

Peringkat yang dibuat oleh majalah Russian Reporter tidak memasukan Moskow dan Sankt Peterburg.

Peringkat yang dibuat oleh majalah Russian Reporter tidak memasukan Moskow dan Sankt Peterburg.

Vitaly Timkiv/TASS
Prospek kerja, lingkungan, ekonomi, dan pemerintah lokal — semua itu jadi faktor penentu seberapa betah Anda tinggal di suatu kota.

Tyumen, sebuah kota di Siberia (2.000 km di sebelah timur Mosow), berada di urutan pertama dalam peringkat kota terbaik untuk tinggal di Rusia yang dirilis majalah Russkiy Reporter.

Riset ini berfokus pada kota dengan populasi lebih dari 600 ribu penduduk. Peringkat ditentukan berdasarkan statistik kualitas hidup serta hasil pemungutan suara oleh mesin pencari lowongan kerja SuperJob.

Pihak penyusun memutuskan untuk tak memasukkan Moskow dan Sankt Peterburg karena kedua kota tersebut memiliki anggaran yang berbeda dibanding kota-kota lain di Rusia.

1. Tyumen

Jembatan di atas Sungai Tura, Tyumen.
Tyumen, Siberia Barat.
Jembatan di atas Sungai Tura, Tyumen.

Tyumen adalah ibu kota wilayah yang kayak dengan tambang minyak. Artinya, anggaran untuk mengurus kota selalu berputar. Namun, Russian Reporter menyebutkan bahwa Tyumen menduduki posisi puncak karena hasil pemungutan suara. Meski begitu, majalah ini juga memuji pemerintah kota atas peningkatan performa sosial dan ekonomi Tyumen.

2. Krasnodar

Pemandangan Danau Staraya Kuban, Pulau Solnechny, Kompleks Perumahan Cheryomushki, dan Danau Karasun.
Air mancur di Lapangan Teatralnaya di Krasnodar.
Pemandangan Stadion Krasnodar.

Kota yang terletak 1.300 kilometer dari Moskow ini menempati posisi puncak dalam peringkat Russian Reporter selama lima tahun berturut-turut. Secara statistik, kota ini memiliki tingkat pembangunan perumahan tertinggi di Rusia. Selain itu, masyarakat Krasnodar juga menyorot keterjangkauan layanan dan komoditas di kota ini. Krasnodar secara khusus terbuka bagi investasi domestik dan internasional.

3. Rostov-na-Donu

Jembatan di Sungai Don, Rostov-na-Donu.
Pinggir Sungai Don, Rostov-na-Donu.
Sungai Don, Rostov-na-Donu.

Gerbang selatan Rusia (760 km di selatan Moskow), Rostov-na-Donu merupakan hub transportasi utama sekaligus pusat administrasi dan ekonomi yang kondusif bagi dinamika pengembangan bisnis tingkat tinggi. Karakter utama kota ini adalah fleksibilitas serta kemampuannya untuk beradaptasi terhadap perubahan tanpa menyerah.

4. Ekaterinburg

Air mancur di Sungai Iset, pusat kota Ekaterinburg.
Pensiunan bermain catur dekat Istana Gubernur, Ekaterinburg.
Gereja Na Krovi didirikan di atas Rumah Ipatiev, Ekaterinburg.

Kota di Pegunungan Ural ini (1.800 km di sebelah timur Moskow) mampu memberi gaji rata-rata yang layak dan memimpin perdagangan ritel di Rusia. Ekaterinburg selalu terbuka terhadap semua hal baru. Pada 2013, warga Ekaterinburg memilih Wali Kota Yevgeny Royzman, “seorang figur penentu dan kontroversial yang tak takut menentang pemerintah federal,” tulis Russkiy Reporter.

5. Kazan

Refleksi Masjid Qol Sharif, Kazan.
Kremlin Kazan.
Masjid Shamil di tepi Danau Verknhy Kaban, Kazan.

Penduduk Kazan (800 km di timur Moskow) yakin bahwa kota mereka memimpin berdasarkan sejumlah parameter sosial-ekonomi, seperti akses terhadap taman kanak-kanak dan sekolah, prospek pekerjaan yang cerah, area rekreasi, serta keramahan penduduknya. Kazan juga memanfaatkan potensi pariwisatanya dengan baik. Pada Piala Konfederasi FIFA 2017, kota ini diperkirakan dikunjungi oleh sekitar 80 ribu hingga 150 ribu wisatawan.

6. Novosibirsk

Pemandangan Novosibirsk.

Novosibirsk (3.300 km di timur Moskow) adalah ibu kota sains dan industri Siberia. Pemerintah kota menggelontorkan banyak dana untuk edukasi, budaya, dan olahraga. Namun, masyarakat ternyata kurang senang dengan buruknya ekologi, tingginya kejahatan, serta minimnya kesempatan kerja.

7. Krasnoyarsk

Pemandangan Krasnoyarsk.
Pemandangan Krasnoyarsk.
Pemandangan Krasnoyarsk.

Pusat industri dan logistik di tenggara Siberia ini (4.100 km di timur Moskow) memiliki segalanya untuk melakukan dobrakan, tapi terhambat oleh tingginya tingkat kejahatan.

8. Perm

Pemandangan kota Perm.
Pemandangan kota Perm.

Meski mengalami stagnasi beberapa tahun belakangan, kota di Ural ini (1.400 km di timur Moskow) menyandang popularitas sebagai pusat budaya terkemuka di Rusia.

9. Nizhny Novgorod

Ritme unik Nizhny Novgorod berasal dari para mahasiswa, perusahaan modern, sejumlah teater, dan festival musik.

Nizhny Novgorod (416 km di timur Moskow) terletak di pertemuan antara Sungai Oka dan Volga. Kota ini juga dikenal akan sejumlah perusahaan teknologi yang ada di sana, seperti Intel, Huawei, SAP, dan Yandex.

10. Ufa

Monumen Salavat Yulayev di Ufa.

Ibu kota Bashkortostan, sebuah wilayah agrikultur dan petrokimia (1.300 km di tenggara Moskow). Ufa mengalami transformasi besar-besaran setelah menjadi tuan rumah Organisasi Kerja Sama Shanghai (SCO) dan Pertemuan BRICS pada 2015. Meski begitu, warga lokal mengeluh bahwa pekerjaan bergaji tinggi sulit didapat.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

More
Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond