Jangan Banyak Makan, Jangan Mudah Percaya: 15 Nasihat Pendiri Telegram Pavel Durov akan Kehidupan

Getty Images
Bersihkan pikiran Anda dari “lumpur lengket” TikTok dan Netflix dan menyendirilah — begitulah nasihat dari “Zuckerberg Rusia”.

Pencipta VKontakte dan Telegram telah beberapa kali menghibur masyarakat umum dengan pandangannya, tak hanya pada sektor teknologi informasi, pesaing, sensor, monopoli, atau hukum Amerika, tetapi juga tentang apa yang benar-benar penting dalam hidup ini — bagaimana supaya kita tidak menyia-nyiakan hidup, dengan siapa kita harus hidup bersama, apa yang harus dimakan, dan di mana mencari kebahagiaan. Miliarder berusia 36 tahun itu jarang memberikan wawancara kepada wartawan, tetapi, beberapa kali dalam setahun, ia membagikan “aturan hidupnya” di media sosial. Kami mengumpulkan beberapa ajaran Pavel Durov dan memilih sejumlah perkataannya.

1. Dengarkan intuisi diri. Tiap kali saya mendengarkan pendapat orang-orang yang “lebih tua dan lebih bijaksana” daripada saya, akhirnya itu cuma membuang-buang waktu. Jika Anda merasa perlu melakukan sesuatu, abaikan pendapat mereka.

2. Komunikasi terlalu dilebih-lebihkan. Satu jam menyendiri lebih produktif daripada berminggu-minggu mengobrol.

3. Semuanya bisa dilakukan dengan cepat. Saya membuat versi pertama VKontakte pada 2006 hanya dalam hitungan bulan. Media sosial itu tumbuh dengan cepat. Bertolak belakang dengan kepercayaan umum, sesuatu harus dikerjakan dengan cepat dan baik atau lambat dan buruk.

4. Sayangnya, kebanyakan orang lebih memilih untuk mengisi pikiran mereka tidak dengan fakta kehidupan riil yang dapat membuat kita mengubah dunia, tetapi dengan film serial Netflix atau video TikTok. Pada tingkat yang lebih dalam, otak kita tidak dapat membedakan fiksi dan kenyataan sehingga banyaknya hiburan digital membuat alam bawah sadar kita sibuk menghasilkan solusi untuk masalah yang tidak ada. Supaya kreatif dan produktif, pertama-tama kita harus membersihkan lumpur lengket konten yang tidak relevan dari pikiran kita, yang membanjiri halaman platform tersebut tiap hari berkat “algoritma rekomendasi”. Jika kita ingin merebut kembali kebebasan kreatif kita, pertama-tama, kita harus mengambil kembali kendali atas pikiran kita.

5. Semua pria paruh baya yang tampak muda yang saya ajak bicara hidup sendirian selama sebagian besar hidup mereka. Ini mungkin hasil dari kemandirian mereka terhadap pola tidur/makan/perilaku orang lain. Atau mungkin itu semacam korelasi dan orang-orang yang hidup mandiri dari norma-norma sosial yang tidak sehat juga mandiri dalam kehidupan pribadinya.

6. Hal-hal yang Anda miliki akhirnya memiliki Anda.

7. Jangan percaya siapa pun 100 persen. Terlepas dari seberapa besar Anda menganggap seseorang dapat dipercaya dan berapa lama Anda mengenal mereka, hal-hal penting sebaiknya disimpan di bawah kendali pribadi.

8. Jangan makan berlebihan. Orang yang kelebihan berat badan terlihat lebih tua daripada usia mereka dan obesitas adalah penyebab puluhan penyakit. Saya biasanya makan dua kali sehari, terpaut enam jam, atau satu kali makan, tanpa camilan. Makan tiga kali, bahkan lebih, dalam sehari adalah kebiasaan (buruk).

9. Saya beruntung merasakan kesuksesan pada awal hidup saya. Pada saat saya berusia 22 tahun, saya memiliki satu juta dolar di rekening bank saya, ketika 25 tahun — puluhan juta, ketika 28 tahun — ratusan juta. Namun, hal ini tidak pernah membuat saya bahagia.

10. Perusahaan besar menggunakan pemasaran untuk menipu kita agar kita berpikir bahwa solusi untuk semua masalah kita terletak pada membeli lebih banyak produk mereka. Misalnya, jika Anda kelebihan berat badan, Anda akan dibombardir dengan iklan keanggotaan pusat kebugaran (gym) atau suplemen makanan. Padahal, kunci untuk menurunkan berat badan adalah makan lebih sedikit, bukan sepatu baru dan bubuk protein.

11. Berteman di jejaring sosial sudah ketinggalan zaman. Semua orang yang Anda butuhkan telah lama menggunakan layanan pengirim pesan. Mempertahankan daftar teman yang sudah ketinggalan zaman di jaringan publik tidak ada gunanya dan memakan waktu. Membaca kabar orang lain semata-mata mengotori otak kita.

12. Sebuah ide membutuhkan 10 persen pendukung yang bersemangat untuk mengubah 90 persen masyarakat yang tersisa untuk mendukungnya. Orang-orang yang bersemangat tentang sesuatu mungkin jumlahnya lebih sedikit, hanya lima atau dua persen atau bahkan seperseribu persen dari populasi. Namun, jika keyakinan mereka pada keberhasilan dan komitmen terhadap gagasan itu tak tergoyahkan, mereka tak akan terbendung. Dalam kasus ekstrem, untuk perubahan skala apa pun, kepercayaan satu orang sudah cukup. Kepercayaan Anda, misalnya.

13. Hari libur adalah instrumen untuk memaksakan ideologi dan mendorong konsumsi. Baik pejabat, adat istiadat, maupun masyarakat tidak berhak untuk mendikte seseorang kapan harus bekerja, kapan harus beristirahat, apa yang harus dirayakan, dan siapa yang harus diberi selamat atas apa.

14. Saya menjual saham saya di VKontakte karena kepemilikannya dapat menghalangi saya untuk mengambil keputusan yang tepat. Namun, saya tidak menyesal — melindungi data pribadi orang adalah hal yang berharga. Sejak Desember 2013, saya tidak memiliki apa pun, tetapi saya telah mempertahankan sesuatu yang lebih penting — hati nurani yang bersih dan cita-cita yang siap saya pertahankan.

15. Kompromi lebih buruk daripada apa pun alternatifnya.

Selanjutnya, inilah delapan fakta yang jarang diketahui tentang pendiri Telegram Pavel Durov.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
Baca selanjutnya

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki