Mengapa Hanya Sedikit Orang Rusia yang Telah Divaksinasi?

Kirill Zykov/Moskva Agency
Rusia telah menggalakkan kampanye vaksinasi COVID-19 sejak Desember lalu. Meski begitu, ternyata baru empat persen saja yang telah divaksinasi.

GUM, pusat perbelanjaan utama Rusia yang terletak di Lapangan Merah, Moskow, menjadi pusat vaksinasi pertama di negara itu yang dibuka di luar fasilitas medis. Sejumlah penunjuk arah yang dipasang di antara etalase mengarahkan pengunjung ke pusat vaksinasi yang menempati area bekas toko buku di lantai dua. Melalui sistem pengeras suara, para pengunjung diingatkan bahwa siapa pun dapat melakukan vaksinasi, bahkan tanpa membuat janji. Meski begitu, tidak ada antrean mengular di pintu masuk menuju pusat vaksinasi, sementara pada jam-jam tertentu tempat itu kosong melompong.

Setelah beberapa bulan sejak pemerintah memulai program vaksinasi massal, situasi serupa pun terjadi di pusat-pusat perbelanjaan lain yang ramai di ibu kota. Pusat vaksinasi sepi peminat, sementara orang-orang sibuk mondar-mandir dari toko yang satu ke toko yang lain sambil menenteng tas belanja.

“Persediaan vaksin mencukupi. Ada banyak pusat vaksinasi, sementara yang baru pun terus dibuka. Masalah logistik pun telah teratasi. Namun, orang-orang yang melakukan vaksinasi sangat sedikit. Orang-orang tidak datang (ke pusat perbelanjaan) untuk mendapatkan vaksinasi,” kata Direktur Umum Pusat Penelitian Opini Publik Rusia (VTsIOM) Valery Fedorov. Lembaga survei memantau data vaksinasi tiap bulan dan hasilnya selalu buruk. Lebih dari separuh orang Rusia menentang vaksin COVID-19.

Sementara itu, keadaan di luar ibu kota justru berbeda: Tidak ada pusat vaksinasi di mal, orang-orang harus membuat perjanjian jika ingin melakukan vaksinasi, sementara pasokan vaksin pun sempat terganggu. Walau begitu, Rusia tetap menjadi negara dengan akses vaksin paling mudah di dunia. Hingga kini, Rusia telah memiliki tiga vaksin terdaftar yang diproduksi secara massal: Sputnik V, EpiVacCorona dan KoviVak.

Pada saat yang sama, menurut data terakhir, sebanyak 11,4 juta orang, atau 7,8 persen dari populasi orang dewasa, telah menerima salah satu dari dua dosis vaksin (dan sedikit di atas setengah dari jumlah itu, 4,4 persen, telah menerima dua dosis). Jumlah ini jauh lebih kecil daripada jumlah di negara lain yang juga memproduksi vaksin sendiri. Lebih dari 50 persen dari total populasi orang dewasa di Inggris dan 40,5 persen di AS telah menerima setidaknya satu dosis. Apa yang terjadi saat ini di Rusia tentu bertentangan dengan rencana pemerintah. Pada 22 Maret, Menteri Kesehatan Rusia Mikhail Murashko mengumumkan bahwa pemerintah berencana memvaksinasi sekitar 30 juta orang Rusia (sekitar 20 persen dari populasi) hingga 15 Juni.

Bencana Humas

Sejauh ini, Sputnik V adalah vaksin utama dan paling dikenal yang diproduksi di Rusia. Sputnik V adalah vaksin COVID-19 pertama yang terdaftar di dunia. Namun, setelah didaftarkan, ada semacam prasangka negatif yang berkembang baik di dalam maupun luar negeri. Masalahnya, vaksin itu didaftarkan “dalam kondisi terbatas”. Dengan kata lain, tanpa melalui uji coba yang lama.

“Tidak ada kepercayaan pada vaksin yang dibuat hanya dalam beberapa bulan. Saya tidak termasuk dalam kategori orang yang tidak percaya pada Covid. Seorang kerabat dekat sakit dengan itu dan itu sangat menakutkan. <...> Tapi tidak terlalu menakutkan untuk membuat lari untuk disuntik dengan ambisi seseorang, "tulis seorang kontributor di forum yang populer dengan psikolog dan klien mereka.

“Sangat normal untuk merasa takut. Itu karena vaksin benar-benar diimprovisasi dengan cara yang kasar dan siap pakai. Setidaknya 2-3 tahun harus berlalu dari pengembangan vaksin hingga peluncurannya dan terkadang lebih, ”menurut Anna Doshevskaya dari Moskow.

Bahkan artikel berikutnya yang diterbitkan oleh para pengembang di The Lancet, salah satu jurnal medis paling bergengsi, di mana mereka menetapkan indikator kinerja vaksin yang baik, gagal mengatasi "kesan pertama". Menurut jajak pendapat Levada Center, per 1 Maret 2021 jumlah orang yang ingin mendapatkan vaksin telah menurun selama beberapa bulan dan penyebab utama penolakan vaksinasi ini adalah ketakutan akan efek samping. Menurut jajak pendapat yang sama, pendapat bahwa "vaksin dibuat dengan tergesa-gesa dan tidak ada yang tahu apa efeknya lima tahun atau lebih dari sekarang" adalah salah satu pandangan yang paling populer dipegang.

Orang-orang menolak pernyataan pihak berwenang bahwa siapa pun yang divaksinasi tidak disarankan untuk minum alkohol selama 42 hari setelah suntikan dan dua minggu sebelumnya. Dalam acara tersebut, rekomendasi ini dilunakkan menjadi "minum dalam jumlah sedang diperbolehkan". Baik iming-iming es krim gratis, maupun janji Walikota Moskow Sergei Sobyanin untuk membuka blokir tiket perjalanan bersubsidi, maupun iklan informasi publik di papan reklame pinggir jalan di wilayah tersebut tidak membantu.

Kepala penelitian ilmiah di dana ventura farmasi Inbio Ventures, Ilya Yasny, berbagi pandangan ini: “Jelas bahwa kepercayaan dirusak ketika vaksin itu didaftarkan secara prematur berdasarkan hasil percobaan yang melibatkan 20 orang [pada kenyataannya, 76 orang mengambil bagian dalam uji coba fase I dan II gabungan - red]. " Dia percaya bahwa kepercayaan terhadap vaksin dapat ditingkatkan dengan keterbukaan yang lebih besar atas data vaksin: Rusia belum memiliki database informasi nasional tentang pasokan vaksin dan stok yang tersedia serta kemungkinan mendapatkan salah satu dari tiga vaksin. Untuk mendapatkan informasi ini, masyarakat harus menelepon pusat rawat jalan secara langsung atau bertanya di kantor Kementerian Kesehatan daerah mereka.

“Tidak ada slot. Mereka menempatkan kami di daftar tunggu. Kementerian menghabiskan waktu lama untuk meninjau dan mengganti [tanggal]. Kami baru diberitahu pada pukul 17:42 bahwa kami telah ditusuk pada pukul 08:40. Dua hari kemudian, seorang gadis sopan menghubungi kami untuk menanyakan mengapa kami tidak muncul, ”kata Yekaterina Demidenko dari Sochi. “Bagaimana cara mendapatkan Covid jab di Sochi? Saya bahkan tidak akan mencobanya, "tulis seorang warga lainnya, Viktoriya Anipchenko.

'Masalah logistik global'

Masalah dan kekurangan pasokan vaksin tidak hanya dilaporkan oleh daerah itu sendiri, tetapi juga oleh Immunotekhnologii, penyelenggara resmi pengadaan vaksin. Alasan utama gangguan pada awal kampanye vaksinasi massal dikatakan sebagai rantai dingin terketat di dunia: “Pada dasarnya, vaksin tidak dapat disimpan pada suhu di atas -18 ° C bahkan selama lima menit [untuk memastikannya properti dipertahankan], ”Ivan Glushkov, wakil CEO Immunotekhnologii, menjelaskan dengan mengacu pada Sputnik V.

Faktor inilah yang mencegah dosis diluncurkan dengan cepat dan semua wilayah dipasok dalam ukuran yang sama. “Masalahnya adalah semua pusat logistik di seluruh Rusia dan dunia secara keseluruhan disesuaikan dengan suhu antara + 2 ° C dan + 8 ° C. Ini disepakati kembali pada 1970-an-80-an. Ini telah menjadi standar umum untuk penyimpanan obat, ”jelas Yekaterina Kurbangaleyeva, anggota Kamar Sipil Federasi Rusia dan kepala pusat penelitian Osoboye Mneniye. “Kepala petugas medis di satu daerah memberi tahu saya bahwa mereka harus mengirimkan sejumlah kecil yang datang dengan ambulans. Negara kami sangat besar dan dibutuhkan waktu untuk semua yang akan datang, untuk diluncurkan, dan untuk disimpan. "

Tetapi pada Januari 2021, pengembang meningkatkan vaksin dan Kementerian Kesehatan mengizinkannya disimpan pada suhu di atas nol. Namun demikian, laporan kekurangan datang dari hampir semua tempat kecuali Moskow, sesuatu yang, menurut para pejabat dan ahli, disalahkan atas kurangnya kapasitas produksi. Kremlin secara resmi tidak mengakui kekurangan vaksin - menurut sekretaris pers Presiden Federasi Rusia Dmitry Peskov, pihaknya "tidak memiliki informasi" bahwa permintaan suntikan melebihi pasokan. Pada saat yang sama, Rusia belum memiliki vaksin asing dan juga tidak ada perkiraan tanggal kapan mereka akan didaftarkan. Satu-satunya pengecualian adalah Sputnik V yang dibuat di luar Rusia. Vaksin semacam itu “akan dapat masuk” ke Federasi Rusia untuk mempercepat tingkat vaksinasi.

Teori konspirasi dan kurangnya insentif

Di Rusia, secara keseluruhan, sikap terhadap vaksinasi tidak terlalu positif karena teori konspirasi yang tersebar luas dan gerakan anti-vaxxer, yang pandangannya disebarluaskan di media yang terdaftar secara resmi, di ruang obrolan Telegram dan di saluran YouTube, sementara jejaring sosial grup menarik ratusan ribu pelanggan.

Dalam setahun terakhir, penduduk Ossetia Utara telah dua kali membakar tiang telepon seluler (diyakini itu adalah tiang 5G), sementara Dagestan, Karachai-Cherkessia, Wilayah Stavropol dan Kuban [Wilayah Krasnodar] telah melihat demonstrasi spontan menentang pemasangannya. Ada teori konspirasi populer yang menyatakan bahwa radiasi dari komunikasi seluler menekan sistem kekebalan dan orang-orang lebih rentan terhadap infeksi Covid-19 sebagai hasilnya. Di Yekaterinburg di Ural, pada 17 Maret, pengunjuk rasa mendirikan tenda di lokasi di mana instalasi sedang dibangun, meskipun mereka juga tidak ada hubungannya dengan 5G. Semua orang ini menentang vaksinasi, sementara banyak orang Rusia juga percaya bahwa virus corona baru dikembangkan secara artifisial sebagai senjata biologis.

Tapi ini bukan satu-satunya alasan. Orang Rusia mungkin tidak mau memilih jab, hanya karena mereka tidak memiliki insentif untuk melakukannya. Mayoritas pembatasan di Rusia telah lama dicabut - tidak ada larangan bepergian antar daerah atau pertemuan massal, tempat makan tidak ditutup, dan tidak ada tindakan lain yang diterapkan dengan dampak nyata pada kualitas hidup masyarakat. Semua ini terjadi dengan latar belakang menurunnya jumlah kasus di negara ini. Hanya peningkatan tajam dalam insiden penyakit dan lonjakan tingkat rawat inap yang dapat memacu orang Rusia untuk divaksinasi, menurut Profesor Dmitry Kulish dari Pusat Kewirausahaan dan Inovasi di Institut Sains dan Teknologi Skolkovo. Namun, ada orang yang tidak mau menerimanya dalam keadaan apa pun. Mereka menyatakan bahwa jika tingkat kelangsungan hidup dari Covid-19 untuk mereka yang berusia di bawah 65 tahun di atas 99% dan vaksin yang paling efektif telah diiklankan sebesar 91%, mereka merasa tidak perlu meminumnya.

Seluruh dunia sekarang berbicara tentang potensi gelombang ketiga, namun Kremlin telah membantah anggapan seperti itu. Pada saat yang sama, di Moskow sejak akhir Maret, telah terjadi peningkatan angka kasus dan rawat inap, dan kematian juga meningkat. Sejauh ini, tidak ada dinamika mengkhawatirkan serupa di daerah.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki