Lima Kesamaan yang Dimiliki Australia dan Rusia

Legion Media
Mungkinkah seseorang keliru menganggap Rusia yang besar dan dingin sebagai Australia yang besar dan panas? Ya! Facebook baru-baru ini melakukan kekeliruan itu dan mungkin juga diikuti oleh orang lain. Dalam beberapa kasus, tempat dan kebiasaan orang di kedua negara ternyata memang memiliki kemiripan sehingga membuat kami bertanya-tanya.

Pada Rabu, 17 Februari, Facebook memutuskan untuk membatasi orang dan penerbit di Australia untuk berbagi atau melihat berita apa pun dari outlet media lokal atau internasional di layanannya. Hal ini dilakukan sebagai tanggapan terhadap rencana rancangan undang-undang pemerintah Australia yang memaksa platform teknologi besar membayar penerbit berita untuk konten yang dibagikan di platform mereka.

Peristiwa yang tidak terduga ini berdampak langsung pada halaman Facebook Russia Beyond. Untuk alasan yang tidak diketahui (meskipun kami menduga bahwa algoritma adalah biang keladinya), Facebook mencantumkan situs web Russia Beyond sebagai sumber berita Australia. Facebook sepertinya tidak terpengaruh oleh fakta bahwa kami memiliki kata 'Russia' pada nama kami. Akibatnya, ketika seseorang mencoba membagikan tautan artikel apapun dari rbth.com (semua versi bahasa, termasuk versi bahasa Indonesia) di Facebook, pesan peringatan kesalahan ini pun muncul: "Unggahan ini tidak dapat dibagikan: Menanggapi undang-undang pemerintah Australia, Facebook membatasi pengeposan tautan berita dan semua kiriman dari halaman berita di Australia."

Selain itu, unggahan-unggahan yang mencantumkan tautan artikel Russia Beyond juga tidak dapat dilihat oleh pengunjung halaman Facebook Russia Beyond (termasuk halaman Facebook RBTH Indonesia). Oleh karena itu, jika Anda menggeser linimasa halaman Fabook RBTH Indonesia, Anda tidak akan melihat unggahan-unggahan lama kami yang menampilkan pratinjau tautan artikel. 

Kami bergerak cepat menghubungi Facebook dan mendesak mereka untuk menyelidiki masalah ini. Akan tetapi, hal itu juga membuat kami berpikir bahwa bisa jadi Rusia dan Australia memang tidak jauh berbeda. 

Presenter saluran YouTube Russia Beyond, Anya Fedorova, yang menghabiskan tahun-tahun awalnya di Australia, mengatakan ini: “Di dunia berbahasa Inggris, menurut saya orang Australia lebih dekat dengan orang Rusia daripada orang Inggris atau Amerika. Saya menelusuri hubungan ini dengan belajar mengatasi kondisi iklim yang keras. Baik orang Rusia maupun Australia sangat tangguh dan fleksibel karena mengetahui dengan baik bahwa keadaan yang tidak terduga dapat merusak semua upaya dalam satu menit (banjir, kebakaran, dan embun beku). Tanaman habis, ternak mati resep bencana bagi beberapa negara, tetapi Australia dan Rusia selalu bangkit. Mereka melupakan yang telah terjadi dan melanjutkan hidup kembali, karena itulah yang kami lakukan — bertahan hidup! Kekeringan, perang, laba-laba, dan bahkan revolusi telah kami lalui. Saya sendiri bangga disebut sebagai orang Australia, sekali lagi meskipun itu adalah kesalahan digital yang konyol!” 

1. Jarak yang jauh

Kereta Api Circum-Baikal (kiri) dan kereta penumpang Ghan.

Dua pertiga orang Rusia tinggal di bagian Eropa, yang hanya mencakup 20 persen dari total wilayah negara. Persebaran penduduk di Australia juga tidak merata. Sebagian besar orang tinggal di sepanjang wilayah pesisir, sedangkan bagian tengah negara agak kosong. Oleh karena itu, kedua negara memiliki jarak antar kota yang sangat jauh. Namun, menghabiskan beberapa jam di jalan tidak mengganggu orang Rusia maupun orang Australia, yang dapat dengan mudah bepergian berjam-jam ke mal atau sekolah. Perjalanan dengan kereta api juga sangat menginspirasi. Di Rusia Anda bisa bepergian dengan kereta api selama seminggu dari Moskow ke Vladivostok dan masih berada di dalam negeri. Sementara di Australia, perjalanan kereta api dari Sydney ke Perth membutuhkan waktu lebih dari tiga hari.

Wilayah yang luas juga berarti alam yang masih asli, dengan spesies flora dan fauna liar yang unik. Tak heran, baik Rusia maupun Australia memiliki banyak taman nasional dengan pemandangan yang menakjubkan.

2. Pesta barbeku!

Warga Moskow memanggang shashlyk di taman (kiri) dan penduduk Australia membuat malam barbeku yang menyenangkan.

Bagaimana cara menghabiskan akhir pekan yang indah saat cuaca hangat? Pesta barbeku! Orang Rusia suka memanggang shashlyk (mirip seperti satay tapi dengan ukuran yang jauh lebih besar) di luar. Mulai dari liburan Mei (hari buruh yang merupakan libur panjang di Rusia) hingga akhir musim gugur, orang Rusia biasanya menghabiskan akhir pekan di dacha (rumah pedesaan), atau sekadar pergi ke pedesaan dengan banyak makanan dan teman-teman dekat untuk memanggang daging. “Orang Australia melakukan hal yang sama pada akhir pekan musim panas,” kata Maria Stambler, warga Moskow yang dulu pernah tinggal di Melbourne. “Mereka mengundang teman, keluarga, memanggang semuanya, minum, lalu bernyanyi dan menari sampai matahari terbit.” 

3. Berselancar di lautan

Coba tebak, yang mana Rusia dan mana Australia?

Bagi warga Australia, selancar adalah olahraga nasional dan aktivitas pantai favorit karena lautan hangat selalu berada tak jauh dari tempat tinggal mereka. Sementara itu, di Semenanjung Kamchatka, Timur Jauh Rusia, penduduk setempat juga penggemar ombak besar. Sekolah selancar mereka adalah salah satu yang paling terkenal di Rusia. Satu-satunya perbedaan adalah cuaca Kamchatka jauh lebih buruk dan peselancar harus mengenakan pakaian renang hangat hampir sepanjang tahun. 

4. Hewan liar di jalanan

Apakah Anda akan memberi tahu beruang kutub ini bahwa dia salah menyeberang jalan?

Salah satu stereotip populer tentang Rusia adalah beruang berkeliaran di jalanan. Tentu, terkadang mereka melakukannya, tetapi itu kebanyakan terjadi di kota-kota kecil dan di daerah pedesaan. Sebenarnya, beruang bukan satu-satunya hewan liar yang dapat Anda temui di kota-kota Rusia: ada juga rusa, rakun, dan rubah kutub.

Orang-orang di kota-kota Australia juga sering menghadapi binatang buas dan tidak heran ketika melihat koala lucu di apotek dan wombat di kebun mereka.

5. Musim panas bersalju

Hujan salju lebat di Salekhard pada akhir musim semi (kiri) dan seekor kanguru melompat di atas salju di Australia.

Bagi kebanyakan orang, musim panas berarti cuaca hangat dan cerah. Namun, tidak bagi orang Australia dan Rusia. Di Australia, musim dingin dimulai pada bulan Juni dan bisa jadi sangat bersalju!

Lihatlah bagaimana kanguru menikmati salju putih!

Di Rusia Utara, salju musim panas juga bukan sesuatu yang luar biasa. Di kota-kota Arktik seperti Norilsk atau Salekhard, salju dari musim dingin sebelumnya mungkin berlangsung sepanjang musim panas.

Bonus: Balashikha menghubungkan benua 

Berkat emigran Rusia Vlad Balashov, wilayah pinggiran kota Moskow ini menemukan jalannya ke Taman Nasional Blue Mountains di jantung Australia. Dia memutuskan untuk membangun kembali kampung halamannya di pertanian miliknya dan bahkan membawa dua SUV Niva dan rambu-rambu jalan dalam bahasa Rusia. 

Jadi, jika Anda pernah melihat mobil Soviet yang dikemudikan oleh pria yang mengenakan topi khas Rusia ushanka, pastikan bahwa Anda berada di Australia! 

Rusia tengah memulihkan nama-nama geografis asli Rusia di kawasan Oseania. Lebih dari 70 lokasi telah dimasukkan ke dalam daftar dan akan dimasukkan ke Peta Dunia Rusia.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki