Wawancara dengan 'Arwah Dostoyevsky’: Apa yang Akan Dibagikan sang Penulis Ikonis di Media Sosial?

Global Look Press, Anton Romanov
Kami melakukan 'pemanggilan arwah' Dostoyevsky dengan mempelajari novel dan buku hariannya untuk mencari jawaban atas beberapa masalah terkini, seperti tren media sosial (medsos), perundungan dan pelecehan.

Fyodor Mikhailovich, apa pendapat Anda tentang 'epidemi' media sosial saat ini? Begitu banyak orang menjalani hidup mereka di medsos, memposting foto-foto indah dan berbagi kutipan cerdas, termasuk milik Anda.

Bagi orang biasa dengan kecerdasan terbatas, misalnya, tidak ada yang lebih sederhana daripada membayangkan dirinya sebagai karakter asli, dan untuk menikmati keyakinan itu tanpa kekhawatiran secuil pun.

Hari ini adalah masa keemasan mediokritas (ketidakmenonjolan) dan ketidakberdayaan, keinginan untuk ketidaktahuan, kemalasan, ketidakefisienan, keinginan untuk segala sesuatu yang sudah jadi.

Bagaimana perasaan Anda tentang Tinder? Bisakah seseorang menemukan teman yang baik di sana? Apa yang Anda sarankan untuk diperhatikan saat membuat pilihan?

Saya mungkin salah, tetapi bagi saya tampaknya seorang pria diketahui hanya dengan tawanya. Jika tawa seorang pria yang Anda kenal menginspirasi Anda dengan simpati, yakinlah bahwa dia adalah pria yang jujur.

Kapan terakhir kali Anda tertawa?

Orang Rusia itu sering tertawa ketika dia seharusnya menangis ...

Hmm, begitu! Hari-hari ini banyak orang berkeluh-kesah dan membuat kiriman tanpa akhir tentang depresi di Facebook. Bagaimana seharusnya mereka melawannya?

Manusia tidak bahagia karena tidak sadar bahwa sebenarnya mereka bahagia. Hanya itu saja! Jika ada yang tahu, mereka akan langsung bahagia saat itu juga. Itu terjadi beberapa kali pada saya. Yah, misalnya, merasa tersinggung dengan sengaja tanpa alasan, dan tentu saja seseorang tahu ketika dirinya tidak tersinggung. Namun, pada akhirnya seseorang itu merasa tersinggung.

Menilai dari buku-buku Anda, Anda juga akrab dengan depresi. Apa yang Anda lakukan untuk mengatasi suasana hati yang buruk? Apakah mungkin Anda pergi ke sesi terapi?

Seseorang mungkin hidup tetapi mengabaikan fakta bahwa di bawah hidungnya sendiri mungkin ada sebuah buku di mana seluruh kehidupannya dijelaskan seperti dalam gambar. Saya tidak pernah bisa menebak bahwa begitu seseorang mulai membaca buku seperti itu, buku itu membuat orang mengingat dan mempertimbangkan serta meramalkan kejadian-kejadian.

Anda tidak memiliki akun medsos, tetapi jika dulu Anda memilikinya, apakah Anda akan membagikan hal-hal yang Anda tulis di buku harian Anda?

Jika memang hal itu memungkinkan untuk dibagikan, karena bagaimanapun kodrat alami manusia akan mencegah seseorang membagikan semua hal tentang dirinya.  Dunia akan dipenuhi dengan bau busuk sehingga semua mati lemas jika orang-orang mengungkapan semua pikiran rahasia mereka, tanpa ragu mengungkapkan apa yang mereka takut utarakan kepada orang lain, atau bahkan yang takut mereka akui pada diri mereka sendiri.

Apakah Anda percaya pada ketulusan orang-orang yang memamerkan seluruh kehidupan mereka di media sosial dan membagikan berbagai pengakuan?

Setiap orang memiliki kenangan yang tidak akan mereka ceritakan kepada semua orang, melainkan hanya kepada teman-teman mereka. Mereka juga memiliki hal-hal lain dalam benaknya yang tidak akan mereka ungkapkan kepada teman-temannya, melainkan hanya untuk dirinya sendiri, dan itu mereka lakukan secara rahasia. Namun, ada hal-hal lain yang seorang pria takut untuk mengatakannya kepada dirinya sendiri, dan setiap pria yang baik memiliki sejumlah hal yang tersimpan dalam pikirannya. Semakin baik dia, semakin banyak hal-hal seperti itu ada dalam pikirannya.

Apa yang harus dilakukan, misalnya, tentang maraknya pelecehan, ketika wanita mengungkapkan bagaimana mereka dianiaya dan dihina oleh pria?

Ada kasus-kasus ketika wanita sangat, sangat senang dihina meskipun semua menunjukkan kemarahan mereka. Itu juga tidak menutup kemungkinan terjadi pada semua orang karena manusia pada umumnya memang sangat suka dihina, pernahkah Anda memperhatikan itu? Namun, itu terutama terjadi pada wanita. Orang mungkin bahkan mengatakan itu hanya hiburan mereka. Ada wanita yang hanya cocok sebagai simpanan, tidak lebih.

Kedengarannya agak keras! Anda berisiko memancing kemarahan kaum feminis.

Saya mungkin melakukan kebaikan pada orang lain, tetapi seringkali saya tidak bisa melihat alasan sedikitpun untuk melakukan kebaikan kepada mereka. Orang-orang bukanlah makhluk yang begitu luar biasa sehingga mereka layak dipermasalahkan.

Mungkinkah Anda tidak peduli dengan opini publik?

Tidak ada orang yang sesering orang Rusia mengatakan: "Saya tidak peduli dengan apa yang orang katakan tentang saya" atau "Saya tidak peduli tentang opini publik." Namun, tidak ada juga orang yang memiliki rasa takut melebihi orang Rusia (yang beradab) terhadap opini publik, tentang apa yang orang lain katakan atau pikirkan tentang mereka.

Apakah Anda akan menanggapi komentar dari pembenci?

Ya! Dalam kasus-kasus ekstrem, terdapat tingkat keterusterangan paling sinis ketika seorang lelaki yang gelisah dan jengkel tidak lagi takut pada apa pun dan siap menghadapi skandal apa pun, dan bahkan cenderung menikmatinya.

Hari-hari ini, rasa humor dan penggunaan frasa yang baik menghilang, dan kata-kata kotor dipakai untuk lelucon.

Anda sulit terpancing! Akhirnya, saran apa yang akan Anda berikan kepada Generasi Z?

Yang terpenting, jangan berbohong pada diri sendiri. Orang yang selalu berbohong pada dirinya sendiri dan menerima kebohongan-kebohongan itu akan membuat dirinya tidak dapat mengenali kebenaran, baik di dalam dirinya sendiri maupun di lingkungannya. Alhasil, ia kehilangan kerhormatan dari dirinya sendiri dan juga dari lingkungannya. Tanpa rasa hormat seseorang akan berhenti mencintai, dan tanpa cinta dia akan memberi jalan kepada gairah dan kesenangan kasar, serta akhirnya tenggelam dalam kebinatangan dalam sifat buruknya. Itu semua akibat dari kebohongan terus-menerus pada orang lain dan pada dirinya sendiri.

Penafian:  Semua "jawaban" Fyodor Dostoyevsky adalah kutipan sebenarnya dari novel dan buku hariannya.

Dari 'jawaban-jawaban' di atas, tak heran jika sebagian orang Rusia membenci Dostoevsky

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki