Pandangan Bijak Tolstoy, Dostoevsky dan Chekhov yang Masih Relevan dalam Kehidupan

Alexander Kislov
Orang Rusia tidak pernah melewatkan sehari pun tanpa mengingat kembali ekspresi populer atau ucapan bijak dari para penulis hebat mereka. Inilah bukti tak terbantahkan bahwa para penulis ini memiliki wawasan luar biasa tentang bagaimana kehidupan di abad ke-21.

Anton Chekhov: Hidup adalah kehidupan, itu saja

Penulis Rusia, Anton Chekhov dan istrinya, aktris Olga Knipper-Chekhova

Sesaat sebelum ia meninggal, Chekhov menulis kepada istrinya Olga Knipper: “Kamu bertanya apa itu hidup. Itu seperti bertanya apa itu wortel. Wortel adalah wortel, itu saja. ”

Ia menyatakan bahwa kehidupan pada dasarnya adalah apa yang dirasakan oleh individu, dan mengundang pertanyaan: Bagaimana jika tidak ada ide yang lebih tinggi yang membenarkan keberadaan manusia?

Chekhov percaya bahwa "jika ada makna dan tujuan dalam hidup, maka makna dan tujuan ini tidak dapat ditemukan dalam kebahagiaan kita, tetapi dalam sesuatu yang lebih besar dan lebih rasional."

Sang penulis menegaskan bahwa orang-orang yang bahagia tidak tahu apa-apa tentang kesengsaraan orang lain. Ia berpendapat bahwa "di pintu setiap orang yang bahagia seseorang harus berdiri dengan palu kecil, terus-menerus mengetuk, untuk mengingatkannya bahwa orang-orang yang tidak bahagia ada." "Penyadapan konstan di pintu" terdengar menakutkan seperti Facebook (meskipun apakah itu membuka mata orang-orang terhadap kesengsaraan orang lain masih bisa diperdebatkan).

Fyodor Dostoevsky: Orang tidak selalu seperti apa yang mereka ucapkan dengan keras

Nikolai Stavrogin. Cuplikan dari serial Vladimir Khotinenko

Manusia modern dihujani oleh informasi online, yang sering diberi banyak bumbu sebelum dibagikan. Tetapi, itu tidak berarti bahwa mereka setuju dengan pernyataan itu. Efek yang tercipta jauh lebih penting.

Tokoh protagonis dari novel Dostoevsky, Karamazov Bersaudara, mengatakan: “Manusia itu luas, terlalu luas, saya membuatnya lebih sempit.” Ia kagum pada bagaimana pikiran yang bertentangan dapat hadir berdampingan di dalam benak satu orang.

Contoh kontradiksi seperti itu ditemukan dalam novel Demons. Stavrogin, dalam dialog dengan Shatov, mengaku sebagai seorang ateis. Shatov mencoba untuk mengekspos lawannya bahwa itu tidak benar. Ia mengingatkan frasa yang disampaikan Stavrogin dua tahun sebelumnya bahwa orang-orang Rusia adalah "orang yang berasal dari Tuhan" dan bahwa "saat seseorang menjadi ateis, ia segera berhenti menjadi orang Rusia."

“Bukankah Anda memberi tahu saya,” kata Shatov pada Stavrogin, “bahwa jika terbukti secara matematis bagi Anda bahwa kebenaran ada di luar Kristus, Anda lebih suka tinggal bersama Kristus daripada kebenaran?”

Kebetulan, kalimat tentang Kristus ini terkandung dalam surat-surat Dostoevsky sendiri.

Leo Tolstoy: Semuanya sia-sia, kebahagiaan ada dalam kesederhanaan

Bolkonsky (di latar depan) dan Napoleon setelah pertempuran Austerlitz. Cuplikan dari film Sergei Bondarchuk

Dalam novel-novelnya, Tolstoy dengan sengaja berangkat dari pandangan bahwa semua yang sesaat bersifat fana dan tidak berharga.

Inti dari pandangan dunianya adalah moralitas dan kebajikan, dan setiap perkembangan peradaban, di mata Tolstoy, hanya merendahkan kemanusiaan: orang-orang tidak hanya berhubungan seks, tetapi mereka tidak memakai pakaian hanya untuk tetap hangat. Penulis ingin menghapus karakternya dari lingkaran biasa dan mengembalikannya ke keadaan yang alami dan sederhana.

Andrei Bolkonsky dalam War and Peace terluka dalam pertempuran dan menemukan dirinya dalam posisi (yang tidak biasa) baginya: berbaring di tanah menghadap ke atas. Ia menatap langit, takjub bahwa ia belum pernah melihat biru seluas ini. Dan ia senang melakukannya pada akhirnya. Ia mulai bertanya-tanya mengapa mereka melawan Prancis, mengapa semua serangan dan teriakan, untuk apa semuanya?! "Semuanya kosong, semuanya menipu, kecuali langit tanpa akhir ini."

Dalam Anna Karenina, istri saudara laki-laki dari karakter Anna Karenina menuduh suaminya selingkuh dan menunjukkan kepadanya catatan sebagai bukti. Tetapi suami yang berselingkuh itu tersiksa bukan oleh apa yang telah terjadi, tetapi oleh reaksinya terhadap hal itu.

“Apa yang terjadi padanya pada saat itu sama seperti apa yang terjadi pada orang-orang ketika mereka secara tak terduga tertangkap melakukan sesuatu yang sangat tercela. Ia tidak berhasil menyesuaikan wajahnya ke posisi di mana ia tunjukkan ke istrinya pada penemuan kesalahannya itu. Bukannya merasa tersakiti, ia malah menyangkal, membela diri, memohon pengampunan, bukannya tetap acuh tak acuh bahkan — apa pun akan lebih baik daripada yang ia lakukan — wajahnya benar-benar tanpa sadar mengasumsikan senyumannya yang biasa, bagus-humoris, dan karenanya konyol.”

Di antara semua konvensi masyarakat, di antara semua inovasi dan perubahan konstan, Tolstoy tampaknya bertanya kepada kita: di mana, oh di mana orang yang sebenarnya?

Rusia Beyond berterima kasih kepada Dmitry Bak dan proyek Live Talk untuk bantuan mereka dalam mempersiapkan materi ini.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki