Lima Atlet Terkaya dan Paling Terkenal dari Rusia

Getty Images, AP, Антон Денисов/Sputnik, Donat Sorokin/TASS
Mereka menghasilkan jutaan dolar dengan menjadi yang terbaik dalam olahraga mereka.

1. Maria Sharapova — Tenis

Tunjangan pertama Maria dimulai dari $5 seminggu — uang yang ia terima dari orang tuanya yang berasal dari keluarga sederhana.

Maria yang lahir di Siberia, Rusia, telah menunjukkan bakatnya sejak dini. Melihat kelebihan putrinya, sang ayah mengambil langkah berani dan mencoba peruntungan dengan memboyongnya ke AS bermodalkan uang $700 di saku, serta tanpa kemampuan berbahasa Inggris sama sekali. Sang ayah berharap, putrinya yang masih berusia enam tahun dapat bersaing mendapatkan tempat di IMG Academy di Florida (lembaga pelatihan dan pendidikan multi olahraga terbesar dan tercanggih di dunia). Sementara, keluarganya yang lain tetap tinggal di Siberia. 

Pertaruhan gila sang ayah pun terbayar. Di usianya yang ke-18 Maria menjadi orang Rusia pertama yang berada di peringkat teratas tunggal The Women's Tennis Association (WTA). Sejak saat itu, karirnya melejit dan mulai memenangkan gelar demi gelar. Sejauh ini, ia telah menghasilkan $39 juta dari hadiah uang perlombaan yang ia menangkan dan jutaan dolar lebih banyak dari iklan-iklan yang ia bintangi. Kekayaannya diperkirakan mencapai $195 juta pada 2018.

"Pertama kali saat saya merasakan benar-benar bersemangat atas uang adalah setelah memenangkan Wimbledon... Kami tinggal di hotel yang jauh lebih baik dan saya ingat ada bebek karet kuning kecil di kamar mandi. Sesaat setelah masuk ke bak mandi, saya segera menelepon manajer saya dan mengatakan 'Memenangkan Wimbledon adalah hal yang terbaik yang pernah aku alami,''' kenang Maria dalam sebuah wawancara.

Meskipun Maria meraup banyak uang selama bertahun-tahun dan mengubah namanya menjadi sebuah merek, dia mengatakan bahwa dia tak pernah lupa kerja keras yang telah ia lakukan untuk meraih kesuksesan itu. "Pilihannya selalu kembali pada diri Anda atas apa yang Anda lakukan dan tingkah laku Anda, yang pada akhirnya akan menentukan seberapa jauh dan rendah hal itu membawa diri Anda."

2. Alexander Ovechkin Hoki

Atlet Rusia ini bisa dibilang menjadi pemain hoki paling terkenal saat ini di National Hockey League (NHL), organisasi tim hoki es profesional di Amerika Utara. Ovechkin menjadi orang Rusia pertama dalam sejarah yang memimpin klub NHL ke Piala Stanley sebagai kapten. Ovechkin yang bermain untuk Washington Capitals telah tiga kali menyandang predikat sebagai pemain NHL paling berharga, yakni pada 2008, 2009 dan 2013, tetapi selalu berhenti di Piala Stanley.

Itu adalah kutukan salah satu pemain terbaik di liga hingga musim yang menentukan di 2018. Pada 7 Juni, Washington Capitals akhirnya mencetak kemenangan di final Piala Stanley atas Vegas Golden Nights. Sebagai kapten tim Ovechkin menjadi yang pertama mengangkat piala di atas kepalanya.

Atlet berbakat asal Rusia itu juga mengisi daftar lima pemain hoki terkaya di dunia dengan kekayaan bersih diperkirakan mencapai $60 juta. Untuk mengetahui seberapa banyak uang itu, silahkan klik di sini! Terlepas dari langkah produktif yang menakjubkan itu, Ovi mengatakan bahwa ia menghargai hal-hal lain dalam hidup. “Saya merasa bahwa saya harus bermain di liga terbaik di dunia. Uang bukan masalah dan Anda tidak bisa membeli kebahagiaan,” ujarnya. Lebih dari itu, ia tampaknya tidak menghindar dari pekerjaan bergaji rendah.

3. Khabib Nurmagomedov MMA

Khabib adalah sosok yang dibicarakan semua orang saat ini, baik di Rusia maupun di luar negeri. Tingkat permusuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya, pertarungan yang hebat, dan perkelahian spektakuler yang terjadi segera setelah kemenangan Khabib atas bintang UFC terkenal Connor McGregor, menghasilkan $20 juta dari penjualan tiket dan pembayaran per tampilan, bahkan tanpa kontrak iklan. 

Dedikasi Khabib yang kuat pada agamanya dan nilai-nilai sosial tertentu telah memberinya gerombolan pengikut, serta para pembenci di dunia maya. Meskipun kekayaan bersihnya yang diperkirakan mencapai $11,5 juta hanya merupakan sebagian kecil dari apa yang dihasilkan atlet terkenal lainnya, petarung asal Dagestan itu  masih dalam masa kejayaannya dan memiliki potensi yang sangat besar untuk melipatgandakan kekayaannya di masa depan.

Dia mengakui bahwa dirinya menyukai uang, tetapi ia mengambil sikap filosofis  terhadapnya: “Itu baik jika Anda memiliki uang, karena Anda dapat membantu banyak orang.Namun, uang juga bisa berbahaya jika masuk ke dalam pikiran Anda."

4. Sergei Kovalev Tinju

Kovalev adalah petinju kelas berat ringan dari Chelyabinsk yang telah beberapa kali menjadi sorotan tinju internasional di masa lalu. Meskipun ia mungkin melewati masa jayanya, pertarungannya yang paling dipublikasikan berlangsung pada 2 November 2019, ketika ia menghadapi bintang tinju Saul 'Canelo' Alvarez. Menurut rumor yang beredar, petinju Rusia yang saat ini memegang sabuk juara divisi kelas berat ringan itu ditawari bayaran yang sangat murah hati untuk menghadapi penantang Meksiko-nya yang terkenal. 

Petinju yang dijuluki Krusher karena pukulannya yang keras ini membuat Bernard Hopkins yang legendaris kewalahan dalam pertarungan yang mengukuhkan dirinya menjadi juara kelas berat ringan WBO, WBA, dan juara dunia IBF. Dia juga pernah berhadapan dengan Andre Ward (kalah) dan yang terbaru dengan Anthony Yarde (menang). Kovalev telah memiliki 11 catatan pertahanan gelar  di divisi kelas berat ringan sejak 2013, dan dilaporkan telah mengumpulkan $7 pada kurun waktu tersebut.

Berbeda dengan atlet lain dalam daftar ini, Kovalev tidak berbicara tentang uangnya. Secara umum, petinju itu tidak banyak bicara di depan umum, sesuatu yang ia anggap sebagai cara orang-orang tumbuh di Rusia.

“Saya tumbuh di Rusia di mana Anda tidak bisa menjadi tukang bicara yang membahas ‘sampah’... Jika Anda melakukannya, Anda harus menjawab kata-kata Anda sendiri. Namun jika tidak, Anda bukan siapa-siapa.”

5. Artyom Dzyuba Sepak Bola

Atlet ini, bersama dengan pelatih dan rekan satu timnya, membalikkan dunia sepakbola Rusia setelah penampilan mengesankan mereka di Piala Dunia 2018. Sebelum turnamen itu, Rusia telah melihat tim nasional mereka dengan keraguan yang pahit. Namun sikap masyarakat Rusia menjelma menjadi kekaguman nasional ketika Artyom Dzuba memimpin timnya ke perempat final Piala Dunia 2018.

Selebrasi khas-nya setelah mencetak gol yang berupa penghormatan kepada pelatih dan penggemar menjadi semacam meme dan obsesi. 

Dzuba yang bermain untuk klub sepak bola Zenit Sankt Peterburg memiliki kekayaan yang diperkirakan mencapai $7 juta dan menerima gaji $3 juta per tahun. Pria itu terkenal menolak tawaran pekerjaan mewah dari klub sepak bola Tiongkok: “Saya ditawari kontrak $8 juta, ditambah bonus. Namun, ini hanyalah cara untuk menghasilkan banyak uang, tetapi tidak untuk membangun karir saya. Saya tidak siap untuk pergi ke Tiongkok hanya untuk mencari uang. Teman saya Leonid Slutsky pernah berkata: 'Apa yang bisa kamu beli dengan uang yang banyak? Saat Anda makan di sebuah restoran, apakah Anda akan terus makan di sana.'”

Sejumlah anggota Majelis Rendah Parlemen Rusia (Duma), termasuk dari fraksi Partai Komunis Rusia, mengusulkan RUU yang memungkinkan tiap atlet untuk beribadah di sela-sela pertandingan olahraga. Klik di sini untuk membaca selengkapnya.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki