Svetlana Andreyeva, Perempuan yang Berprofesi sebagai Pelatih Tinju di Rusia

Anton Belitskiy
Sebelum menjadi perempuan yang berprofesi sebagai pelatih tinju paling terkenal di Rusia, Svetlana Andreyeva telah melewati semuanya. Dari diskriminasi, perjuangan melawan chauvinisme pria, hingga ancaman tuntutan pidana. Dan, pada akhirnya inilah pengalaman hidup Svetlana yang telah lama ditunggu.

Jumat pagi yang dingin. Saya sedang dalam perjalanan ke sasana tinju terkenal di timur laut Moskow, klub KITEK. Ini adalah tempat yang populer. Akun Instagram KITEK pun memiliki 240 ribu pengikut. Secara tidak sadar, saya membayangkan sasana itu cukup megah. Akan tetapi, jalan yang saya lewati membawa saya ke daerah industri yang kumuh dengan banyak hanggar dan gudang. Saya melihat lagi navigator di telepon, berpikir bahwa aplikasi itu pasti membuat kesalahan. Ternyata tidak, rute ke klub populer itu memang melewati gudang sayuran, dengan pemandangan truk-truk besar meninggalkan gerbangnya satu demi satu.

Secara hati-hati saya menyelinap di antara para pekerja gudang dengan gerobak dan peti mereka.Tiba-tiba saya mendapati diri saya di depan sebuah gedung berlantai satu seperti hanggar dengan tanda di pintu yang bertuliskan 'Klub Pejuang KITEK'.

Seperti Rocky Balboa

Saya melangkahi batas pintu dan langsung disambut aroma tajam keringat pria, bau kaus kaki yang tidak dicuci, dan pelatih tua. Satu demi satu, para lelaki muda yang mayoritas berasal dari Kaukasus Utara berjalan melewati pintu.

Saya tidak dapat lepas dari perasaan bahwa tempat ini tidak berbeda dengan sasana yang digunakan oleh Sylvester Stallone di film Rocky. Ingat, dalam film itu diceritakan, seorang petinju Italia yang tak dikenal yang bertanding setiap akhir pekan hanya untuk mencari nafkah, tiba-tiba mendapat kesempatan untuk mengubah hidupnya dan bertarung dengan juara dunia? Energi dan semangat di film itu sangat kuat sehingga mudah membayangkan diri sendiri menjadi seperti tokoh utama dalam film tersebut. Sepertinya orang-orang yang tengah berlatih tanding di sekitar saya merasakan sesuatu yang serupa.Tempat ini memiliki segalanya untuk mengubah mereka menjadi juara sejati. Dari para petinju dengan berbagai gaya dan kelas hingga semangat dan daya saing yang dirasakan, baik oleh para pemula maupun profesional. Pun, pelatih tangguh yang tegas dan tak pernah basa-basi dalam memberi tahu Anda apa yang perlu dilakukan.

Dan di sasana ini, ada seorang pelatih yang membuat anak-anak muda tertarik bergabung. Dia berambut pirang dengan tato bergambar bulldog di pergelangan tangan kanannya. Penduduk asli India akan mengatakan bahwa ini adalah binatang totemnya. Dialah Svetlana Andreyeva, perempuan yang berhasil menggabungkan pragmatisme lelaki dengan sentuhan feminin. Dia memiliki riasan permanen di alis dan bibirnya. Rambut yang mencuat dari topi "ladish" -nya memiliki highlight di dalamnya, plus anting-anting dengan permata biru di telinganya.

"Saya mulai bertarung demi uang dan masyarakat senang"

Svetlana menemui kami di sebuah ruangan kecil, 2 x 2 meter. Ada kemasan makanan cepat saji yang tersebar di sekitar seperti piza, pai Ossetia, dan khinkali. Dia bilang tidak punya waktu atau keinginan untuk memasak di rumah.

Di dinding 'kantor' petinju perempuan Rusia paling terkenal itu — ia memiliki sekitar 110.000 pengikut di Instagram digantung berbagai medali dan juga poster berbagai pertandingan dari para petinju paling terkenal di zaman ini seperti Lomachenko, Pacquiao, Cotto, dan Caneo.

Svetlana dikelilingi murid-muridnya: beberapa petinju yang tampak galak, yang juga melatih anak-anak di sasana itu. (Svetlana sangat populer sebagai pelatih sehingga sasana itu banjir peminat dan dia membutuhkan beberapa asisten untuk menanganinya). Dia awalnya tampak curiga dan memperhatikan kami satu per satu.

Perjalanan Svetlana diawali pada 1990-an, ketika orang-orang di Uni Soviet mulai tahu tentang sosok Bruce Lee, Jean-Claude van Damme, dan Jackie Chan.

Svetlana bergabung dengan dunia pertarungan bela diri sebagai seorang gadis kecil. Selanjutnya, dia melakukan semuanya sendiri. Dimulai dengan bela diri taekwondo, kemudian dia harus bertarung di olahraga tinju secara profesional dan menghasilkan uang dari itu untuk masa depan.

“Lalu, seperti sekarang, praktis tidak ada gadis di tinju. Saya harus berlatih dan bertarung di atas ring bersama teman-teman. Pada tahun 2000, saya sudah pindah ke Moskow, dan saya tidak bisa lagi membebani orang tua saya. Saya harus mengatur keuangan saya sendiri dan karena pada saat itu tidak ada gaji atau beasiswa untuk atlet profesional di Rusia. Saya pun mulai bertarung demi uang dan masyarakat senang," kenang Svetlana.

Pada usia 20, dia pertama kali bertarung profesional sekaligus komersial di Kub Tropicana di Jalan Arbat, di pusat Kota Moskow.

“Mereka membayar saya cukup tinggi, yakni  US$ 200 per pertarungan. Sekadar gambaran, pada saat itu Anda bisa menyewa apartemen tipe studio di Moskow dengan harga US$ 100 per bulan. Jadi saya akan bertarung di akhir pekan dua atau tiga kali sebulan, dan itulah bagaimana saya berjuang demi eksistensi diri saya sendiri," lanjut Svetlana.

Itu seperti berlatih gaya bebas nomor kumite (beberapa tahun kemudian, berkat UFC, nomor itu berkembang menjadi seni bela diri campuran, atau MMA).

Hampir Masuk Penjara

“Saya harus bertarung di jalanan. Dan tidak ada kisah indah di sana. Karena satu keributan seperti itu, saya hampir masuk penjara. Ternyata pria tidak selalu berperilaku seperti pria. Setelah dipukuli oleh seorang gadis, beberapa dari mereka buru-buru melaporkannya ke polisi,” kata Svetlana.

Situasi-situasi itu, lanjutnya, benar-benar duniawi, dari keadaan yang mungkin dihadapi seseorang pada suatu saat.

“Pada suatu waktu, selama liburan Mei, kami pergi ke pedesaan untuk pesta barbekyu, dan di sana beberapa penduduk setempat yang mabuk mulai mengganggu kami. Mereka mulai melecehkan saudara perempuan saya, memintanya untuk minum bersama mereka, dan seterusnya. Saudara saya menolak, tapi mereka tetap tak mau mengerti. Setelah itu saya masuk. Salah satu pemabuk mendorong saya dan mulai menghina saya. Saya memperingatkan dia untuk tidak melakukannya. Ketika dia mendorong saya lagi, saya pun memukul wajahnya," kenang Svetlana.

Setelah itu, si pria mabuk dan teman-temannya pergi ke rumah sakit untuk memeriksa rahangnya dan melakukan visum, kemudian melapor ke polisi. Dia menulis pernyataan bahwa dia telah menjadi korban penganiayaan.

“Aku sama sekali tidak menganggap serius situasi itu. Seorang pria melaporkan seorang wanita muda ke polisi? Mengatakan bahwa dia mematahkan rahangnya? Di Rusia? Semuanya tampak luar biasa sampai saat di kereta dalam perjalanan saya untuk mengikuti kompetisi lain, saya didekati oleh petugas kepolisian yang mengatakan kepada saya bahwa saya ada di daftar pencarian orang (DPO)” lanjutnya.

Sejak saat itu, Svetlana hidup dalam kegelisahan hingga undang-undang pembatasan dalam kasus pidana berakhir. “Saya hanya beruntung bahwa selama periode hidup saya, saya bepergian dari satu ujung negara ke tempat yang lain menghadiri berbagai kompetisi. Kalau tidak, saya akan berakhir di penjara karena menghajar si pemabuk penggoda,” katanya.

Kehidupanny Kini

Sudah bertahun-tahun Svetlana melatih pria di sasana tinju. Dia mengatakan para pria muda datang dan dengan senang hati mendengarkan seorang perempuan karena mereka memiliki apa yang harus dibandingkan dalam sesi pelatihan ini.

“Ada banyak ketidakpercayaan dan 'kesalahpahaman' yang berbeda pada awalnya. Namun, ketika seseorang datang ke sini untuk pergi ke sasana lain dengan pelatih 'palsu' , ia akan menyadari bahwa inilah yang dicarinya. Untungnya ada Instagram, di mana saya dapat menunjukkan keterampilan kepelatihan saya dan sebagai bentuk serangan balasan dari seorang profesional terhadap orang yang hanya tahu teori. Orang lain melihatnya dan mereka datang untuk berlatih di sini," kata Svetlana.

Dia menambahkan bahwa dengan dua akun satu memiliki 240.000 pengikut dan yang lain, dengan 110.000 tidak lagi perlu promosi khusus untuk menjadi sangat populer: "Jika kontennya menarik, orang pun mendaftar dan datang ke sasana."

Hari ini, sasana penuh sesak sampai-sampai  kepalan tangan pun bisa saja mendarat secara tidak sengaja di rahangmu.

Namun, bagaimanapun, bukankah para juara diciptakan oleh kompetisi yang keras dan pelatihan rutin?

Dari penemuan antibiotik Rusia pertama hingga lampu neon pertama, para perempuan ini telah meninggalkan jejak mereka pada sejarah sains Rusia.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki