Enam Stereotip Pengemudi Rusia: Kenali dan Hindari!

Alexei Kudenko/Spuntik; Dmitry Aleshkovsky/TASS
Lihatlah mobil-mobil di Rusia — gaya, warna, kondisi, dan cara mengemudinya — dan Anda akan dapat mengatakan dengan pasti siapa di belakang kemudi, dan jika mereka diberhentikan polisi, apakah mereka akan membayar, atau malah si polisi yang akan mendapat masalah lebih besar karena menghentikannya.

1. "Aku Ingin Menjadi Seorang Oligarki — Semua Orang Melakukannya!"

Rusia dipersatukan oleh satu keinginan besar: untuk sedekat mungkin dengan posisi berpengaruh dalam kehidupan kita. Dan SUV adalah cara tercepat untuk melakukan itu. Oligarki atau tidak, yang terpenting Anda bisa mempengaruhi sesuatu. Dan yang lain harus disadarkan akan hal itu.

Jika Anda berhadapan dengan SUV hitam, menjauhlah. Pria itu telah mencapai beberapa kesuksesan dalam hidupnya, dan dia sangat bangga akan hal itu. Dia akan melanggar aturan, bertindak seperti penguasa, kadang-kadang bahkan melanggar lampu merah, dan mungkin tidak akan berhenti untuk itu: polisi lalu lintas akan menghentikan Anda, karena mengikuti jejaknya. Aturan ini dua kali lebih penting jika SUV hitam itu memiliki banyak anka "0" atau "7" pada plat nomornya: mereka berada di atas hukum untuk sejumlah alasan potensial.

2. 'Si Sangar Kaukasus Utara'

Orang-orang ini diam seperti ninja, tetapi dapat menyebabkan kerusakan perkotaan sebanyak adegan pengejaran dari 'The Dark Knight' (2008). Jika Anda berpikir Anda aman dari bahaya hanya karena Anda berada di jalur Anda sendiri dan Anda mengikuti aturan — jangan. Cara mengemudi ala Kaukasia Utara seperti tarian Lezginka: mencolok, emosional, tidak dapat diprediksi, penuh improvisasi dan benar-benar pendendam.

Orang di belakang Anda mengendarai Lada 9 dengan jendela berwarna seperti dia Putri Diana. Jendela berwarna pada Model 9 agak seperti mengenakan celana bintang-dan-garis bergaya Amerika dalam upaya untuk tampil mengancam. Orang seperti ini tidak akan melepas kacamata hitamnya hanya karena matahari terbenam: dia akan terus menyipit di iPhone-nya sampai dia selesai dengan pesannya. Atau sampai Anda memalingkan muka, dan dia bisa membuatnya terlihat seperti dia berencana untuk melepasnya (bukan karena dia melihat Anda menatapnya).

Hal yang sama di jalan. Jendela-jendela berwarna ada di sana karena dia terlalu gangsta untuk pemahaman inferior Anda tentang gaya dan pernyataan. Dan siapa yang tidak suka sedikit misteri? Ketika Anda hampir menabraknya karena dia merayap di belakang dari jalur paralel — hanya untuk mendahului mobil Anda — selalu menyenangkan untuk membayangkan seperti apa orang yang Anda cekik dengan tangan kosong itu.

3. 'Istri Oligarki'

Lelaki Rusia sering dikritik karena terlalu banyak menuntut pada perempuan mereka: mereka menginginkan sang pasangan menjalankan dua peran sekaligus, yaitu menjadi anggota masyarakat yang produktif dengan hari kerja penuh, tetapi juga memiliki waktu yang cukup untuk merawat anak-anak dan membuat mereka terlihat seperti tidak melakukan apa-apa sepanjang hari, kecuali pemotretan untuk majalah. Ada pertentangan besar di sana, dan wajar dikritik karena harapan yang tidak realistis ditumpukan pada para perembuan.

Tetapi spesies langka dan eksotis yang melakukan semuanya memang ada! Anda akan sering melihat mereka mengendarai SUV hitam pekat yang biasanya disukai oleh lelaki kuat — gaya dan warna yang kebanyakan terlihat pada perempuan Rusia yang sangat tegas dan sering kali, kaya. Keseriusan warna hitam mungkin mencerminkan keengganan mereka untuk menekankan jenis kelamin mereka sama sekali, dan sebaliknya berfokus pada daya saing mereka dalam masyarakat yang didominasi pria. Jika Anda melihat-lihat di sekitaran Moskow, hitam jelas merupakan warna yang 'serius'.

Di ujung lain dari spektrum itu kita memiliki Mercedes putih. Di antara kami, kami tidak dapat menemukan satu pun orang Rusia yang memiliki E Class putih. Tetapi ketika Anda melihat mereka di jalan-jalan Rusia, 95 persen darinya dikendarai oleh perempuan. Kemungkinan besar itu adalah versi boneka Barbie yang menggantungkan hidup dari saku sang ayah. Semua bisa mereka lakukan — mulai dari parkir secara diagonal di dalam dua ruang, hingga memblokir pintu keluar dan jalan masuk sambil terus berbicara di telepon dan tidak mengerti mengapa sekarang ada kerumunan lima orang yang marah meneriaki sesuatu melalui kaca. Jika demikian, kami senang perilaku mereka hanya sebatas dengan mobil. Itu lebih aman bagi semua orang.

4. Orang dengan Selera Musik Terburuk

Jika musik yang paling mengerikan diputar pada volume tidak sehat tidak berasal dari hatchback yang diparkir di bawah jendela Anda (yang akan mengejutkan), taruhan terbaik Anda berikutnya adalah Lada Priora — kesayangan di Kaukasus Utara dan Eropa sejak 2014 — untuk beberapa alasan dijuluki sebagai “mobil Rusia paling populer di luar negeri'’, menurut Avto.ru.

Di Rusia, semua jenis musik keras yang meledak dari mobil hampir selalu menjadi jenis yang dinikmati oleh organisme bersel tunggal: hatchback biasanya membanggakan jenis baru musik dansa elektronik dengan kompleksitas emosional dari video latihan pagi. Sementara itu, prioritas cenderung ke gaya R&B yang lebih timur: Lagu-lagu Kaukasia Utara dinyanyikan dalam bahasa Rusia yang buruk, dan biasanya berurusan dengan masalah rumit seperti menjadi sangat tangguh, menjadi sangat setia dan sangat cemburu dengan cara yang seharusnya membuat kecemburuan hebat terlihat romantis, serta kualitas luar biasa lainnya yang mungkin Anda cari dalam diri seseorang.

5. Pengemudi Paling Paranoid di Dunia

Orang-orang seperti ini sangat membenci ketidakadilan jalan Rusia sehingga mereka menjadi antitesis hidup bagi para koboi yang biasanya kita dapatkan. Jangan mengambil orang itu saat menggunakan Uber — Anda akan terlambat untuk pertemuan Anda. Dan saat Anda terlihat gemetaran saat menatapnya mati di matanya, ia akan memiliki wajah yang dibenarkan seolah-olah dialah satu-satunya pengemudi waras di dunia yang menjadi gila. Yang tentu saja benar: bayangkan aliran adrenalin menghadapi lampu hijau yang akan menguning! Pria ini telah memiliki pengalaman sekali, sekitar 30 tahun yang lalu, dan tidak akan menyentuhya lagi.

Dia juga akan menyebabkan Anda menderita psikologis luar biasa dengan tetap berada di jalur yang sibuk, di belakang 10 mobil lain, alih-alih bergerak 50 sentimeter ke kiri dan menyusul mereka. Dia akan berkendara dengan kecepatan 55 km/jam di jalan dengan batas kecepatan 60 km/jam (yang hanya benar-benar aktif setelah Anda tertangkap melaju dengan kecepatan 80 km/jam). Ini akan menjadi perjalanan teraman dan paling menegangkan dalam hidup Anda secara bersamaan. Jauhi!

6. Uber yang tidak Terlalu Rusia 

Jika ada satu kerugian besar untuk tinggal di kota metropolitan seperti Moskow, tidak tahu harus meminta bantuan siapa jika Anda tersesat. Sudah cukup buruk bahwa sebagian besar dari kita penghuni ibukota hanya tahu apa yang perlu kita ketahui untuk rutinitas harian kita. Tapi dengarkan kami: 20 tahun yang lalu, jika Anda naik taksi (ingat kata itu?), pengemudi yang berasal dari Moskow itu semacam pemberian: saya tidak ingat mobil berhenti sekali untuk melihat peta. Orang-orang tahu kota itu seperti punggung tangan mereka.

Saat ini, ada dua hal yang terjadi: peta seluler mengubah semua orang menjadi amuba; kemudian fakta itu bercampur dengan ledakan demografis Timur Dekat yang Anda dapatkan di kota-kota besar Rusia. Hasilnya Anda yang seharusnya menjadi pelanggan yang harus dilayani, malah menjadi navigator untuk seseorang yang tiba di Moskow 10 hari yang lalu, dan sudah memiliki izin untuk mengantarkan orang-orang di sekitar kota meskipun tidak mengetahui rambu-rambu jalan dan hampir tidak berbicara sepatah kata pun dalam bahasa Rusia. 

Sangat mungkin sabuk pengamannya tidak berfungsi dan dia akan meminta bantuan persaudaraan untuk memberinya peringkat bintang lima pada akhirnya. Mengapa? Itu mudah: karena berasal dari Moskow, Anda berhutang pada orang yang kurang beruntung untuk menjadikan hidup mereka lebih baik dengan mengorbankan tanggung jawab pekerjaan Anda sendiri. Sebenarnya tidak: Anda berhutang kepada perusahaan taksi yang mempekerjakan mereka. Karena mereka tidak "sebodoh itu" untuk mempekerjakan personel yang berkualifikasi, yang akan menelan biaya lebih banyak uang. Hal yang sama berlaku untuk pekerjaan konstruksi, pembersihan, katering, dan pekerjaan kerah biru lainnya. Orang Moskow tidak suka melakukannya, kecuali mereka dibayar dengan gaji manusiawi.

Setiap tahun, ribuan orang Rusia meninggal dan terluka akibat kecelakaan lalu lintas. Lantas, siapa yang harus disalahkan dan bagaimana Rusia dapat memperbaiki situasi ini?

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki