Sepuluh Film dan Serial TV tentang Chernobyl (Selain Versi HBO)

John Moore/20th Century Fox,2013
Beberapa film dan serial TV tentang Chernobyl ini akan memberi Anda gambaran lengkap tentang apa yang terjadi di hari yang gelap pada 1986 itu. Lainnya akan membuat Anda terkesan dengan drama manusia yang mendalam atau pada intinya hanya membuat Anda takut.

1. Chernobyl: Zone of Exclusion (2014)

Serial TV ini adalah campuran genre yang gila. Chernobyl: Zone of Exclusion (Chernobyl: Zona Pengecualian) memposisikan dirinya sebagai misteri, fantasi, drama, film thriller, film jalanan, aksi, bencana, dan bahkan melodrama. Film ini mengambil latar hari ini, di mana lima orang Moskow mengejar pencuri yang mencuri semua uang mereka dan yang secara mengejutkan melarikan diri ke ... Pripyat! Untuk menyelamatkan hidup mereka, kawanan tersebut harus bertarung dengan monster, orang asing yang berbahaya, dan orang mati yang berjalan. Mereka bahkan melakukan perjalanan waktu untuk mengubah jalannya sejarah. Dalam salah satu realitas alternatif pertunjukan itu, Anda akan melihat apa yang disebut Severed States of America (Negara bagian Amerika yang terputus), tercabik-cabik oleh perang saudara, yang dialami AS setelah mengalami bencana nuklir seperti Chernobyl di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Calvert Cliffs.  

2. Inseparable (2013)

Dalam mini seri Ukriania ini, kengerian itu diciptakan bukan oleh monster, tetapi oleh kenyataan dari apa yang terjadi di Chernobyl. Kita mengikuti kisah cinta dua remaja, Pasha dan Alya, yang bertemu di Pripyat tepat pada malam bencana. Mereka tidak tahu mimpi buruk apa yang harus mereka lalui. Inseparable (Tek Terpisahkan) mendapat sambutan hangat dari para kritikus dan penonton, serta peringkat tinggi 8.1 pada IMDB.

3. Chernobyl Diaries (2012)

Jangan berharap drama yang kuat atau analisis yang cermat seperti HBO tentang peristiwa di stasiun nuklir Chernobyl dari Chernobyl Diaries (Buku Harian Chernobyl). Film ini hanya memiliki satu tujuan, yaitu untuk menghibur dan menakuti Anda dengan banyak teriakan, darah, tangisan, monster, dan eksperimen militer yang mengerikan. Ini adalah ‘film popcorn’ yang khas, agak rata-rata — jauh dari sebuah karya besar, tetapi juga bukan sampah.  

4. A Good Day to Die Hard (2013)

Pertanyaan langsung: Apa kesamaan John McClane dengan bencana Chernobyl? Sebenarnya banyak. Bukan cicilan terbaik dalam franchise Die Hard , A Good Day to Die Hard (Hari Baik untuk Kematian yang Sulit) mengirim Bruce Willis pertama ke Moskow dan kemudian ke pembangkit nuklir Chernobyl. Di sana kami mengamati bagaimana McClane meluluhlantakkan pasukan penjahat dan berlari dari api helikopter tempur Rusia.    

5. Land of Oblivion (2011)

Seperti Inseparable , drama Prancis-Ukraina Land of Oblivion (Tanah yang Dilupakan) berkonsentrasi pada tragedi satu individu yang menemukan dirinya di jantung bencana. Anya, diperankan oleh gadis Bond Olga Kurilenko, menjadi seorang janda pada hari pernikahannya 26 April 1986, hari ketika reaktor ke-4 di Chernobyl meledak. Sekarang, dia harus memanggil semua kekuatannya untuk melanjutkan hidup ... Land of Oblivion memiliki satu perbedaan besar dari film-film lain tentang tragedi nuklir. Beberapa adegannya direkam di zona pengecualian Chernobyl di bawah pengawasan ketat Kementerian Ukraina untuk Situasi Darurat.            

6. Innocent Saturday (2011)

Film ini merekonstruksi hari pertama di Pripyat setelah tragedi di pabrik nuklir. Valery Kabysh mencari tahu tentang bencana itu, sementara kebenaran disembunyikan dari warga untuk menghindari kepanikan. Valery meraih pacar dan teman-temannya dan berlari melalui kota yang damai dan tenang untuk melarikan diri. Innocent Saturday (Sabtu yang Tak Berdosa) mendapat ulasan beragam dari para kritikus dan pemirsa. Meskipun memenangkan beberapa festival internasional, pemirsa tidak terlalu terkesan. "Dialog yang benar-benar tidak dapat dipahami" dan "kekacauan total naratif" hanyalah beberapa komentar. Namun aktingnya sangat dipuji.  

7. Universal Soldier: Regeneration (2010)

Sebagai pahlawan film laga dari 1980-an, Dolph Lundgren dan Jean-Claude Van Damme mengulangi peran yang bertahun-tahun sebelumnya memberi mereka kejayaan. Luc Deveraux, diperankan oleh Van Damme, melakukan perjalanan ke pabrik nuklir Chernobyl, yang telah dirampas oleh teroris yang menyandera anak-anak perdana menteri Ukraina. Tak perlu dikatakan, dia menjadikan tempat itu seperti neraka... Film ini direkomendasikan hanya untuk penggemar setia dari dua aktor terkenal tersebut.

8. Aurora (2006)

Film ini bukan untuk yang berjiwa keras. Mereka yang pernah melihat drama Ukraina Aurora mengatakan tidak mungkin untuk menontonnya tanpa menangis. Seorang gadis kecil menerima radiasi dalam dosis besar selama insiden Chernobyl. Satu-satunya kesempatan baginya adalah pergi ke AS untuk perawatan yang mahal, dan ketika tampaknya semua harapan hilang, Aurora memiliki kesempatan bertemu dengan penari terkenal Nik Astakhov, yang benar-benar menyelamatkan hidupnya.     

9. Wolves in the Zone (1990)

Ketika orang diberitahu tentang Chernobyl di bioskop, mereka cenderung membayangkan film bencana atau setidaknya horor. Tapi pembuat film Soviet berhasil membingkai bencana nuklir sebagai cerita detektif. Difilmkan pada 1990, Wolves in the Zone (Serigala di Zona) memberi tahu kita bagaimana zona tertutup yang tertutup menjadi target gerombolan perampok, yang memburu barang-barang pribadi yang ditinggalkan, peralatan, dan bahkan perhiasan. Dengan demikian, mereka sepenuhnya dibekingi oleh otoritas dan polisi setempat. Tapi selalu ada pahlawan. Satu-satunya yang dapat menghentikan kekacauan ini adalah mantan kapten polisi Rodionov.     

10. Chernobyl: The Final Warning (1991)

Di satu sisi, Chernobyl: The Final Warning (Peringatan Terakhir) garapan Rusia-Inggris-Amerika ini dapat disebut pendahulu dari serial TV HBO. Ini juga memberikan garis waktu terperinci dari peristiwa-peristiwa itu, tetapi berkonsentrasi pada aktivitas para dokter Amerika dan Inggris yang menolong para korban. Film ini didasarkan pada memoar salah satu dokter tersebut, Robert Peter Gale, dan dibintangi oleh John Voight dan Jason Robards.  

Sebagai salah satu orang yang pertama memahami skala bencana Chernobyl, Valery Legasov siap untuk memitigasi konsekuensi-konsekuensinya. Keputusannya telah membantu menyelamatkan jutaan nyawa, tetapi dia sendiri harus membayar mahal. Inilah sosok Valery Legasov, ilmuwan Soviet yang menyelamatkan dunia dari bencana itu.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki