Bagaimana Komentar Orang Rusia Tentang Episode Terakhir ‘Game of Thrones’?

HBO/2019; Legion Media
“Terakhir kali saya merasa sangat marah adalah ketika Uni Soviet runtuh!” Sebagaimana sebagian besar penggemar Game of Thrones (GOT) di seluruh dunia, kebanyakan orang Rusia pun sangat kecewa dengan akhir serial TV paling populer itu.

Beberapa hari sebelum episode final GOT, orang-orang mulai meratapi akhir keseluruhan serial itu.

Duran

Sangat disayangkan bahwa dalam beberapa hari acara TV yang ditonton semua orang tidak akan ada lagi. Sebuah acara yang menyatukan keluarga dan memecah keheningan yang canggung di antara rekan-rekan kerja. Ayah akan kembali menonton acara TV polisi yang klise, ibu akan kembali menonton serial drama Turki, si adik perempuan kembali menonton acara-acara Korea, dan kamu akan kembali menonton acara Netflix. Komunikasi keluarga akan terhenti, kalian akan berhenti saling memahami, kalian akan merasa asing. Menara Babilon abad ke-21 akan hancur dan terlupakan. Suatu hari, setelah kamu menonton tujuh musim ‘Sons of Anarchy’, kamu akan pergi dapur dan menemukan ayahmu tengah melihat melalui jendela, ia tampak sedih. “Winter is coming (musim dingin akan tiba),” bisikmu. “What is dead may never die (yang sudah mati tak pernah meninggalkan kita),” jawabnya. “Dracarys,” kata ibu dari belakang. “Hodor!” Adikmu tiba-tiba berteriak dari kamarnya. Dan dunia jatuh ke dalam kegelapan.

Namun setelah pemutaran perdana episode final, suasana langsung berubah sepenuhnya ….

David Artzman

Terakhir kali saya merasa sangat marah adalah ketika Uni Soviet runtuh!

Andrey Pereverten

Bagaimana tembok itu bisa terbangun kembali dengan sendirinya? Bagaimana Daenerys bisa memiliki begitu banyak pasukan Unsullied, padahal awalnya dia hanya memiliki 8.000 saja? Bagaimana orang-orang Dothraki bisa selamat? Kenapa mereka membuat Jon menjadi seorang Targaryen? Mengapa ia dibangkitkan kembali? Mengapa bukan Faceless yang membalaskan dendam Arya? Mengapa Jaime Lannister melalui enam musim penebusan dosa hanya untuk mati begitu saja? Kenapa Tyrion, yang semua orang anggap sebagai si jenius di Westeros, tiba-tiba menjadi bodoh? Kenapa karakter yang selama delapan musim tak dipedulikan orang tiba-tiba menjadi raja? Kenapa pula saya menonton musim kedelapan?

AlexZ4

Apa yang akan kita katakan kepada penulis skenario? — Dracarys!

Rissa

Dari mana Unsullied dan Dothraki yang begitu banyak itu berasal? Padahal, hanya ada beberapa ratus saja yang tersisa setelah pertempuran melawan Night King? Apakah mereka tumbuh seperti jamur?

Gleb Chahan

Sebuah era telah berakhir. Yang paling aneh adalah, episode terakhir justru tidak membangkitkan emosi apa pun atau bahkan rasa pahit di akhir. Yang ada hanyalah kekosongan.

Rinat Agishev

Kenapa pula mereka membangkitkan Jon Snow? Untuk mengirimnya kembali ke Night Watch?

Kotovsky

Bagaimana bisa seseorang yang tak berbuat apa-apa sepanjang musim, tak sadarkan diri di bawah pohon, tiba-tiba menjadi raja. Saya kehabisan kata-kata ….”

Nikita Nikulenkov

Anda lihat betapa ironisnya dia (Bran)? Dia memberitahu semua orang siapa raja sesungguhnya, menjebak Jon, menyingkirkan Dany, dan duduk di atas takhta. Tentu saja, pada akhirnya nilainya 7/10.

Andrey Bykovsky

Saya iri dengan mereka yang tidak menonton Game of Thrones! Jangan pernah menontonnya!

Darya Pavlyuk

Setidaknya karakter Ghost berakhir dengan penuh martabat!

Rusia terkenal dengan musim dinginnya yang tak kenal ampun. Namun, slogan “Winter is Coming” dari Game of Thrones ternyata bukan satu-satunya hal yang menghubungkan Rusia dan orang-orangnya dengan serial televisi yang populer tersebut.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki