Bagaimana Hollywood Memelintir Sejarah Soviet?

George Mendeluk/Roadside Attractions, 2017; Daniel Espinosa/Worldview Entertainment, 2015; Edward Zwick/Bedford Falls Productions, 2008
Gara-gara Hollywood, orang-orang di seluruh dunia percaya bahwa Uni Soviet memang neraka dunia.

Menonton film-film Hollywood dan Barat yang bertemakan sejarah Rusia (atau Soviet) tak jarang membuat kami menghela napas. Seluruh kebohongan dan omong kosong yang kami tonton bahkan melahirkan sebuah kata khusus yang menunjukkan bagaimana Barat menggambarkan orang Rusia di film-filmnya: klyukvification. Berasal dari kata klyukva ‘kranberi’, tetapi kamudian berubah menjadi kata slang yang berarti khayalan, kata itu mengukur sejauh mana sebuah film dipersepsikan untuk penonton asing.

Kali ini, kami akan memberikan peringkat terhadap sejumlah film Barat bertemakan sejarah Soviet dengan kranberi. Satu kranberi mewakili penggambaran realitas Rusia yang cukup akurat, sedangkan lima kranberi berarti isapan jempol belaka.

Child 44 (2014)

Settingnya adalah Uni Soviet 1950-an. Agen rahasia polisi Lev Demidov mencari seorang maniak yang telah membunuh lebih dari 40 anak. Anehnya, para pemimpinnya sendiri ingin membungkam kejahatan itu sehingga penyelidikan itu menjadi berbahaya bagi dirinya sendiri.

Satu-satunya hal positif dari film Child 44 adalah para pemerannya, di antaranya Tom Hardy, Gary Oldman dan Noomi Rapace, yang dengan lucu mencoba berbicara bahasa Inggris dengan aksen Rusia. Sedangkan hal lainnya tak ada yang dapat diacungi jempol.

Puncak Pembersihan Besar-besaran era Stalin yang diderita Uni Soviet pada 1937 – 1938, diangkat ke dalam film berlatar tahun '50-an yang relatif sepi setelah PD II dan dinarasikan dengan proporsi yang tidak masuk akal. Uni Soviet era Stalin memang tidak ideal, tetapi si pencipta Child 44 membuatnya seolah-olah sebagai neraka dunia.

Setiap orang Soviet, seperti dikatakan Child 44, adalah calon korban KGB (pada 1953 adalah MGB). Setiap saat, mereka mungkin dibawa dari rumah mereka oleh polisi rahasia dan ditembak di kepala tanpa diadili. Di dalam dunia film itu seolah-olah setengah dari populasi adalah petugas polisi dan informan mereka, sementara setengah lainnya adalah "musuh rakyat".

Petani yang tidak bersalah dieksekusi di halaman (sebagai peringatan kepada yang lain), profesor dipukuli di koridor universitas tanpa hukuman bagi para pelaku, dan bahkan petugas polisi sendiri saling menembak tanpa takut didudukkan di pengadilan militer.

Hal yang paling tidak masuk akal adalah mengapa semua aparat keamanan Soviet ingin menutupi semua pembunuhan. "Tidak ada pembunuhan di surga sosialis," ujar petugas.

Child 44 layak mendapat lima kranberi sebagai kebohongan belaka yang menjelekkan Soviet secara utuh.

Defiance (2008)

Film yang diangkat dari kisah nyata ini menceritakan  empat bersaudara Bielski Yahudi, yang selama Holocaust terpaksa bersembunyi di hutan Belarusia Soviet yang diduduki Nazi. Di sana mereka mengorganisir unit pasukan gerilya yang kuat, yang tidak hanya membalaskan dendam kepada pasukan Jerman, tetapi juga mencoba menyelamatkan sebanyak mungkin orang Yahudi.

Defiance mungkin adalah film Hollywood paling masuk akal tentang sejarah Soviet. Secara akurat menggambarkan detail kehidupan petani di Belarus, senjata dan seragam. Kami melihat penggambaran tentara Jerman, pasukan gerilya, dan bahkan kolaborator Belarusia setempat.

Momen yang luar biasa adalah betapa penuh hormat film ini menggambarkan unit pasukan gerilya Soviet, yang berhubungan dengan para pejuang Bielski. Soviet bukanlah iblis pemakan bayi, seperti yang biasanya ditunjukkan. Mereka adalah patriot sejati yang memerangi musuh dengan sengit. Di malam hari mereka minum, tetapi tidak berubah menjadi gerombolan pengacau, dan tetap cukup sadar untuk mengusir segala kemungkinan serangan. Beberapa dari mereka anti-Semit (berprasangka terhadap orang-orang Yahudi), tetapi ini tidak bertentangan dengan kebenaran sejarah.

Ketika komandan unit Viktor Panchenko mundur dan meninggalkan para pejuang Bielski tanpa dukungan, ia tidak melakukannya karena ia berlaku jahat atau pembenci Yahudi, tetapi karena kepentingan taktis. Dia menyesal harus mengambil keputusan itu, tetapi tidak bisa bertindak dengan cara lain.

Defiance mendapatkan satu kranberi sebagai salah satu contoh terbaik tentang bagaimana sejarah Soviet harus ditampilkan di bioskop.

Enemy at the Gates (2001)

Film terkenal ini adalah penyebab utama yang mengabadikan berbagai mitos tentang Tentara Merah selama Perang Dunia II. Enemy at the Gates mengikuti nasib sniper terkenal di dunia nyata, Vasily Zaitsev selama Pertempuran Stalingrad.

Namun, sulit untuk mengatakan film ini benar-benar "berdasarkan peristiwa yang sebenarnya." Penuh dengan absurditas dan kebohongan, film ini menunjukkan tentara Soviet sebagai kawanan ternak dengan komisaris politik bengis sebagai penanggung jawab.

Tentara Soviet berlari menantang senapan mesin Jerman dengan tangan kosong, dengan satu senapan per tiga orang. Di belakang mereka, pasukan penghalang menembak mereka di belakang.

Jika kenyataannya demikian, Soviet tidak akan pernah memenangkan Perang Dunia II. Faktanya, industri Soviet bekerja sangat efektif sehingga pasukannya dibanjiri dengan senjata. Pasukan penghalang, pada gilirannya, sebagian besar beroperasi di belakang, menangkap penyabot dan pembelot. Jika perlu, mereka melawan musuh sebagai pasukan reguler.

Tentu saja, film seperti itu tidak bisa dilakukan tanpa adegan tentara Soviet mabuk menari di sekitar api unggun. Enemy at the Gates layak mendapatkan kelima kranberi.

Bitter Harvest (2017)

Bitter Harvest Kanada menggambarkan Soviet Ukraina pada 1930-an. Menurut film ini, Stalin memprakarsai kelaparan rakyat Ukraina, yang dikenal sebagai Holodomor. Warga Ukraina biasa menghadapi ancaman mematikan dari pasukan Soviet yang tiba, yang meminta semua persediaan makanan dan mengeksekusi mereka yang menentang.

Sampai hari ini, topik Holodomor tetap sangat ambigu dan menyakitkan. Ukraina, didukung oleh Barat, melihat Kelaparan Besar tahun 1932-1933 sebagai pembantaian rakyat Ukraina oleh para pemimpin Soviet. Fakta-fakta, bagaimanapun, mengatakan bahwa kelaparan tidak hanya melanda Ukraina, tetapi sebagian besar Rusia Soviet juga. Disebabkan oleh kebijakan pertanian Komunis yang tidak kompeten, kelaparan tidak ditujukan pada orang Ukraina.

Dalam bingkai pertama film, kita melihat kontras yang kuat: bahagia, Ukraina berseri-seri di satu sisi dan Bolshevik yang marah dan kelam di sisi lain. Penjajaran baik dan buruk ini berlangsung sampai kredit akhir bergulir.

Bitter Harvest menggambarkan orang-orang Ukraina sebagai antitesis dari "gerombolan Soviet," lupa bahwa Ukraina adalah negara terbesar kedua dan paling penting di Soviet, bagian yang tak terpisahkan dari masyarakat Soviet.

Jika kenyataannya demikian, seperti yang digambarkan dalam film, jutaan rakyat Ukraina tidak akan pernah bangkit melawan Nazi selama Perang Dunia II. Film ini layak mendapat empat kranberi.

The Death of Stalin (2017)

Komedi Inggris ini menyebabkan skandal besar di Rusia. Akibatnya, film yang bercerita tentang perjuangan politik di Uni Soviet setelah kematian Stalin ini diledakkan sebagai "sebuah olok-olok penghinaan terhadap  masa lalu Soviet" dan dilarang untuk dirilis di bioskop.

Sangat sulit untuk menilai apakah The Death of Stalin adalah kisah khayalan fantastis yang tak dapat dipercaya. Film ini, pertama-tama, merupakan lelucon besar. Tokoh-tokoh sejarah di sini memiliki sedikit kesamaan dengan rekan-rekan mereka di kehidupan nyata — mereka ditampilkan dengan cara yang sangat menyindir dan aneh.

Jadi, kami memberikan film ini peringkat rata-rata tiga kranberi.

K-19: The Widowmaker (2002)

Berdasarkan kisah nyata, K-19 menceritakan tentang kepahlawanan sekelompok pelaut Soviet yang mencegah bencana nuklir pada kapal selam bertenaga nuklir pada 1961 dengan mengorbankan kesehatan dan kehidupan mereka.

Selama pra-produksi film, para pembuat film ini telah berkonsultasi panjang dengan para pelaut yang selamat dari kapal selam K-19. Ketika para pelaut melihat skrip pertama, mereka benar-benar terkejut: kru kapal selam Soviet ditampilkan sebagai sekelompok pemabuk barbar yang menjalankan kapal selam nuklir, tanpa tahu cara memperlakukannya.

“Para petugas memukuli bawahan mereka dan mencuri jeruk. Salah satu dari mereka duduk di reaktor nuklir dan minum vodka. Semua pelaut menyumpah,” teknisi listrik Boris Kuzmin mengingat naskah aslinya.

Marah, para pelaut menulis surat kolektif kepada sutradara dan para aktor. Akhirnya lebih dari 90 persen naskah ditulis ulang.

Meskipun beberapa momen naif dan absurd tetap ada, versi final K-19 adalah film yang sama sekali berbeda, umumnya disetujui oleh para veteran kapal selam Soviet.

Peran kapten Soviet yang dibawakan Harrison Ford benar-benar mencitrakan sosok yang nyata. Perannya benar-benar mengejutkan para pelaut dan mengingatkan mereka pada komandan mereka. "Ketika menontonnya, saya bahkan harus minum obat jantung," ujar petugas Yuri Mukhin.

Salah satu upaya Hollywood terbaik untuk menggambarkan sejarah Soviet, K-19: The Widowmaker mendapat dua kranberi.

Chernobyl (2019)

Serial TV Inggris-Amerika baru ini melacak kronologi bencana nuklir paling terkenal dalam sejarah.

Chernobyl adalah drama yang kuat, berkonsentrasi pada tragedi rakyat jelata, yang pada awalnya bahkan tidak menyadari mimpi buruk seperti apa yang sebenarnya mereka hadapi.

Penggambaran yang memadai tentang lokasi, bangunan, transportasi dan bahkan detail kecil, seperti seragam petugas pemadam kebakaran dan dasi pioneer membuat seri ini sukses. Kami memberikan Chernobyl satu kranberi.

Para sutradara Soviet dan Rusia yang merintis film-film berikut tidak main-main soal jumlah: ribuan orang dilibatkan selama bertahun-tahun demi menciptakan beberapa film perang paling ikonis di dunia. Inilah Sepuluh Film Perang Terbaik Rusia pilihan redak Russia Beyond.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki