Yang Baik, Buruk, dan Tak Terduga: Komentar Para Pengunjung Terhadap Piala Dunia FIFA 2018™

Seorang penggemar dengan bendera Brasil melakukan perjalanan di kereta bawah tanah ke Stadion Spartak.

Seorang penggemar dengan bendera Brasil melakukan perjalanan di kereta bawah tanah ke Stadion Spartak.

AP
Kami berbincang dengan penggemar sepak bola tentang kereta bawah tanah, panitia, dan jiwa Piala Dunia. Inilah yang mereka katakan tentang pengalaman mereka di Rusia selama Piala Dunia.

Lapangan Merah dibanjiri turis, diselimuti bendera warna-warni, penuh wajah-wajah bahagia yang dilukis, serta lonceng yang mengiringi obrolan dari berbagai bahasa yang ceria. Kerumunan pendukung Brasil berkumpul di sekitar: mereka memainkan instrumen drum nasional dan berfoto.

“Panitianya sempurna. Sungguh, orang-orang melakukan yang terbaik,” kata Amal dan Kamal dari Tunisia. “Mereka mengatur ini untuk pertama kalinya dan itu sangat sukses. Ke mana pun Anda pergi, dapat ditemukan meja informasi dan relawan muda, mereka selalu berusaha membantu. Orang-orang sangat hangat dan mereka mencoba berbagi kebahagiaan dengan lagu-lagu kami. Ini seperti festival besar. Bagus sekali, Rusia!"

Siaran di mana-mana

Marie berasal dari Paris. Ia menempuh pendidikan di Kanada dan akan melanjutkannya di Sankt Peterburg. Ia mengunjungi Piala Dunia untuk merasakan Rusia sebelum pindah ke sana. "Media memberitahu kita hal-hal yang benar-benar berbeda — bahwa Rusia itu dingin dan tidak ramah, bahwa orang-orang sepenuhnya dikendalikan oleh pemerintah... bahwa Rusia sudah kuno — tetapi semuanya sangat berbeda! Saya tak pernah menyangka bahwa akan sangat mudah untuk menonton pertandingan. Bahkan jika saya tidak memiliki tiket dan tidak ingin pergi ke zona penggemar, saya bisa melihat siaran di setiap layar, bahkan di kereta bawah tanah."

Sisi buruk dari bahasa

Salah satu kendala utama di Rusia adalah bahasa. Banyak penggemar sepak bola mengatakan kepada kami bahwa tidak ada yang berbicara bahasa Inggris, dan sulit mengetahui harus ke mana meski sebenarnya ada banyak tanda dalam bahasa.

Para penggemar, dengan suara bulat, mengatakan satu hal: "Bahasa adalah kendala utama. Di negara yang indah ini tak ada yang berbicara bahasa Inggris." Claudia, dari Tunisia, menambahkan bahwa tanda jalan juga tidak cukup banyak.

Namun begitu...

Sebuah keluarga empat orang dari Spanyol mengatakan bahwa ini pertama kali mereka ke Rusia, dan jelas bukan yang terakhir, meski ada masalah serupa yaitu Bahasa. “Semuanya sangat mudah. Jika kita tampak tersesat, orang selalu membantu kita. Dan para relawan FIFA juga selalu ada untuk para turis. Kami benar-benar terkejut dengan tingkat keramahan — penduduk setempat tidak berbicara bahasa Inggris, tetapi itu tidak membuat komunikasi tak terjadi."

Toilet di Piala Dunia

Amal, sembari melirik suaminya, berkata, "Satu-satunya hal yang saya tidak mengerti adalah bahwa toilet digabung ke mana pun kita pergi, untuk pria dan wanita. Kami sudah pernah ke banyak kota di dunia, tetapi ini pertama kalinya kami melihat sesuatu seperti ini. Bagi kami ini semacam kejutan budaya." (Sebenarnya, toilet gabung tersebut adalah WC yang dapat dipindahkan, yang dipasang khusus untuk acara publik. Ini bukan praktik umum, dan orang dapat dengan mudah menemukan toilet yang berbeda untuk wanita dan pria di penjuru kota -red.)

Masalah metro

Kota-kota tuan rumah melakukan yang terbaik untuk membuat sistem kereta bawah tanah yang rumit dapat dimengerti dan jelas bagi para pendatang baru. Ternyata itu tidak cukup. Seorang responden mengejutkan kami dengan sikapnya terhadap kalimat non-Inggris: "Saya selalu naik kereta dan itu bukan masalah. Huruf-huruf [alfabet Kiril] di sini berbeda tapi... saya bisa mengerti sekarang."

Namun, yang lain mengeluh bahwa terjemahan tanda bukanlah pemandangan umum — beberapa sulit dipahami karena sedikitnya versi bahasa Inggris.

ID sakti

“Semuanya sangat mudah, terutama karena transportasi umum gratis, kami hanya perlu menggunakan ID penggemar di mana-mana. Rusia tampak sangat ramah. ID penggemar bisa digunakan bahkan di museum. Ini adalah kesempatan yang luar biasa — kami datang ke sini untuk pertandingan dan jadwal kami pun padat akan kegiatan budaya,” kata seorang pejalan kaki dari Inggris kepada kami.

Seperti di rumah

Responden yang paling ekspresif adalah orang Brasil. Walles adalah salah satu penggemar yang lebih aneh, yang benar-benar membawa 'roh' karnaval bersamanya. Ia benar-benar bersinar dengan kebahagiaan dan antusiasme: "Saya akan memberi tahu teman-teman di Brasil bahwa mereka kehilangan waktu terbaik dalam hidup mereka. Orang-orang di sini begitu hangat, begitu terbuka, ramah... ketika tiba saya tidak bisa berhenti tersenyum: pemandangan, orang, gambar, ini dan itu... Saya pikir inilah dunia yang ideal karena bisa menyatukan orang-orang. Saya tidak tahu apa energi yang membuat begitu banyak orang memuja Piala Dunia Rusia, tapi ia bekerja dengan sangat baik. Energi yang saya rasakan di sini sama seperti jika saya di rumah. Saya merasa seperti di rumah sendiri. Saya di surga!"

Lihat bagaimana penggemar sepakbola lainnya berpesta selama Piala Dunia.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki