Lima Fakta Menarik Mengenai ‘Tujuh Saudari Stalin’

Legion Media
Rahasia apa yang dipendam para pencakar langit Moskow ini?

Tujuh pencakar langit melahirkan gaya arsitektur unik yang dikenal sebagai Kekaisaran Stalinis atau Klasikisme Sosialis, yang terinspirasi oleh gedung pencakar langit Amerika.

1. Bunker di bawah ‘Tujuh Saudari’, untuk berjaga-jaga jika ada perang

Terdapat bunker di bawah bangunan apartemen di Lapangan Kudrinskaya yang dapat diakses oleh

Dengan ingatan Perang Dunia II yang masih segar dan Perang Dingin dalam ayunan penuh, pencakar langit Joseph Stalin dirancang dengan hati-hati: Setiap bangunan memiliki bunker bawah tanah sendiri yang dapat menyediakan perlindungan bagi semua penduduk jika terjadi serangan mendadak. Rumor mengatakan bahwa bahkan ada bunker dengan perangkat lengkap di bawah satu-satunya gedung administrasi di antara para saudari, Kementerian Luar Negeri. Terdapat bunker di bawah bangunan apartemen di Lapangan Kudrinskaya yang dapat diakses oleh "penggali" dan pecinta petualangan.

2. Salah satu pencakar langit tak dimaksudkan untuk menghadap miring ke satu sisi


Ketika pembangunan akhirnya selesai, bangunan yang miring itu jatuh ke posisi yang tepat - solusi rekayasa yang sangat berisiko dan luar biasa.

Pencakar langit dekat stasiun metro Krasnye Vorota mungkin merupakan konstruksi yang paling menantang bagi para insinyur Soviet. Pembangunan stasiun, yang terjadi secara bersamaan, melepaskan banyak air tanah, sehingga untuk terus bekerja para insinyur membekukan air, namun itu menyebabkan permukaan tanah naik. Jadi para kontraktor menghitung tingkat kemiringan buatan yang diperlukan untuk menetralisir kemiringan yang pasti akan terjadi ketika air tidak membeku dan bangunan itu selesai. Ketika pembangunan akhirnya selesai, bangunan yang miring itu jatuh ke posisi yang tepat - solusi rekayasa yang sangat berisiko dan luar biasa.

3. Tujuh Saudari punya saudara di berbagai ibukota Eropa

Stalin menyetujui pendirian gedung pencakar langit serupa di ibukota negara lain di Uni Soviet.

Sebagai tanda niat baik, Stalin menyetujui pendirian gedung pencakar langit serupa di ibukota negara lain di Uni Soviet. Klon Tujuh Saudari dapat ditemukan di Warsawa (Istana Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan), Praha (Hotel Internasional), Bucharest (Rumah Kebebasan Pers), dan Kiev (Hotel Ukraina).

4. Setelah kematian Stalin, pemerintah menekan gaya arsitektur yang menyandang namanya

Setelah kematian Stalin, pemerintah Soviet mengeluarkan dekrit mengutuk arsitektur yang berlebihan, yang secara virtual mengakhiri gaya unik ini.

Tujuh pencakar langit ini melahirkan gaya arsitektur unik yang dikenal sebagai Kekaisaran Stalinis atau Klasikisme Sosialis, yang terinspirasi oleh gedung pencakar langit Amerika. Semua bangunan memiliki kemegahan, kemewahan, dan kemegahan yang serupa. Setelah kematian Stalin, pemerintah Soviet mengeluarkan dekrit mengutuk arsitektur yang berlebihan, yang secara virtual mengakhiri gaya yang unik ini.

5. Stalin meminta menara gereja ditambahkan ke salah satu bangunan karena ‘terlihat terlalu Amerika’

Tahun lalu, Kementerian Luar Negeri Rusia menerima menara gereja baru, memicu perdebatan tentang asal-usulnya.

Beberapa minggu lalu, Kementerian Luar Negeri Rusia menerima menara gereja baru, memicu perdebatan tentang asal-usulnya. Ternyata menara yang asli, yang awalnya tidak direncanakan, didirikan atas perintah Stalin karena bangunan itu tampak terlalu Amerika - menurut pendapatnya.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More