Cepat dan Buas: Delapan Kucing Liar Rusia yang Harus Anda Hindari

Legion Media
Jika Anda melihat salah satu binatang ini, larilah! Jika harimau Amur lapar Anda bisa berada dalam masalah. Juga, cari tahu mengapa manul menjadi bintang di dunia maya.

Menurut sebuah survei tahun 2017 oleh perusahaan riset Dalia, Rusia memiliki persentase kepemilikan kucing tertinggi di dunia: 59 persen orang Rusia memiliki setidaknya satu kucing. Kucing Rusia menjaga Museum Hermitage, memprediksi hasil pertandingan sepak bola, menemani armada Rusia, dan bahkan memeriksa pembangunan jembatan. Tapi tidak semua kucing negara itu ramah. Berikut delapan jenis kucing liar yang ditemukan di Rusia.

Harimau Amur

Harimau Amur, yang juga disebut harimau Siberia, adalah subspesies harimau terletak paling utar. Ia adalah salah satu kucing liar terbesar di dunia. Mereka juga sangat langka. Harimau Amur termasuk dalam daftar merah IUCN, yang mencantumkan hewan-hewan langka. Di Timur Jauh Rusia, ia hanya tersisa sekitar 500 ekor.

Kebanyakan harimau ini hidup sendiri tapi terkadang mereka berpasangan. Sebagai contoh, Boris dan Svetlaya, dua ekor harimau, kehilangan orang tua mereka pada 2013 namun diselamatkan oleh pekerja Pusat Rehabilitasi Harimau di Primorsky. Pada 2014, mereka dilepaskan ke daerah yang berbeda. Setengah tahun kemudian, Boris menempuh perjalanan sejauh 480 kilometer untuk menemui Svetlaya. Mereka masih hidup dan berburu bersama dan bahkan punya anak.

Macan Tutul Timur Jauh

Inilah satu-satunya macan tutul yang bisa bertahan di salju. Ia tidak menikmati musim dingin, tapi salju membantunya berburu karena memiliki bulu putih. Macan tutul Timur Jauh bisa melihat dalam kegelapan total dan tidak meninggalkan jejak dengan cakarnya yang lembut. Ia bisa menunggu berjam-jam dalam satu posisi sambil berburu mangsanya, sebelum menyerang dengan kecepatan kilat.

Macan tutul Timur Jauh juga ada dalam daftar Merah. Saat ini hanya ada 70 kucing sejenis di alam liar.

Manul

Kucing liar berbulu ini tinggal di stepa Altai dan Buryatia, dan dekat perbatasan Rusia-Mongolia. Nama resmi manul, kucing Pallas, berasal dari naturalis Jerman Peter Pallas yang pertama kali menemukan hewan itu pada abad ke-18. Saat ini jumlahnya ada sekitar 3.000 ekor Rusia dan juga masuk dalam daftar merah.

Di Rusia, manul adalah bintang internet sejati dengan lelucon yang paling terkenal: "Pelihara seekor manul!"

Berkat meme tersebut, jutaan orang tahu kucing yang menggemaskan ini. Hanya sedikit orang yang cukup beruntung melihatnya di alam liar karena ia sangat tertutup dan hanya berburu di malam hari.

Sebagian besar waktu dihabiskannya untuk tidur, tapi Anda tidak bisa menyalahkan itu, bulu kucing ini begitu panjang sehingga sulit untuk berlari. Inilah mengapa bersembunyi adalah bentuk pertahanan utamanya. Meski manul nampaknya baik dan malas, ia memiliki sisi agresif, jadi hati-hati!

Lynx

Lynx memiliki segalanya untuk musim dingin Rusia yang sebenarnya - bulu tahan anginnya tumbuh ketika cuaca lebih dingin. Meskipun lynx adalah salah satu kucing liar paling banyak di Rusia, menemukannya di alam liar adalah kesempatan langka. Populasinya menurun karena pemburu mengincar bulunya untuk mantel, terutama di Siberia bagian selatan.

Ia hanya berburu di malam hari dan menghindari manusia; biasanya ia hanya menyerang untuk melindungi anak-anaknya.

Macan Tutul Salju

Penduduk setempat menyebutnya macan tutul salju "Irbis". Ia adalah satu-satunya kucing liar besar yang hidup di pegunungan. Karena jumlahnya yang sedikit dan habitat yang tinggi, tidak banyak yang diketahui tentangnya. Hari ini hanya ada 150 sampai 200 ekor macan tutul salju di Rusia.

Macan Tutul Kaukasus

Juga dikenal sebagai macan tutul Persia, hewan ini dulu tinggal di wilayah antara Kaukasus Utara dan Laut Merah, namun selama abad ke-20 populasinya menurun drastis. Saat ini ia terancam punah.

Saat ini ahli ilmu hewan Rusia mencoba membawa kembali macan tutul ke wilayah tersebut melalui program khusus. Sebuah pusat pengembangbiakan macan tutul khusus didirikan di Sochi pada tahun 2007. Setelah masa rehabilitasi, ia dapat dilepaskan ke padang gurun. Tahun ini, pusat tersebut berencana untuk melepaskan lima macan tutul.

Kucing Liar Timur Jauh

Kucing liar ini asli dari Timur Jauh. Ia hanya tinggal di sana dan menghindari daerah terbuka, lebih memilih hutan dan alang-alang. Primorsky adalah salah satu tempat favoritnya.

Kucing ini bukan penggemar cuaca buruk. Setelah hujan salju biasanya mereka tidak meninggalkan tempat perlindungan selama beberapa hari. Mereka menyukai tikus tapi juga berburu hewan pengerat kecil lainnya. Jumlahnya saat ini masih belum jelas.

Kucing Hutan

Kucing ini ini tinggal di Rusia Selatan, kebanyakan di Wilayah Astrakhan dan Dagestan. Kakinya panjang, ekornya pendek, dan telinga besar.

Kucing hutan tidak mudah dilihat; dia bersembunyi di semak-semak tinggi dan menghindari manusia. Ia berburu pada siang dan malam hari.

Setelah mengetahui apa saja kucing liar Rusia yang harus Anda hindari, sekarang saatnya mengetahui kucing-kucing yang populer di sana tahun lalu.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki