Sepuluh Potret Olga Khokhlova, Istri Rusia Pablo Picasso

Museum Picasso Malaga
Lihat bagaimana sang pelukis menggambarkan kekasihnya yang berubah dari wanita muda yang halus menjadi monster surealis.

Mereka menikah pada malam revolusi 1917 dan tetap secara resmi berstatus menikah sampai kematian Olga pada tahun 1955, meskipun Picasso memiliki banyak wanita lain di antaranya. Mereka hidup bersama selama 17 tahun, dan memiliki seorang putra. Setelah perpisahan mereka, Olga terus menulis surat kepada suaminya, dan dikabarkan bahwa ia bahkan mengejar Picasso dan selirnya.

1. Olha Khohklova, 1917

Picasso dan Olga Khokhlova bertemu berkat impresaris Sergei Diaghilev. Olga adalah penari di perusahaan Ballets Russes Diaghilev, sementara Picasso adalah perancang busana dan kostum untuk balet revolusioner Parade.

2. Olga Khohklova dalam Mantilla, 1917

Orang Spanyol yang bersemangat itu terpikat oleh kecantikan dan sopan santun istri Rusia-nya. Dia mengikuti rombongan balet di tur Spanyol, di mana dia melukis salah satu potret Khokhlova yang paling terkenal — dengan mantilla renda tradisional Spanyol (Picasso sebenarnya menggunakan taplak meja biasa untuk meniru bentuk mantilla).

3. Potret Olga di sofa, 1917

Diaghilev memberi isyarat kepada Picasso bahwa sudah lazim menikahi wanita Rusia, jadi orang Spanyol yang asyik itu memutuskan untuk melakukannya. Demi Olga, sang artis meninggalkan gaya kubisme (sebuah gerakan seni avant-grade abad ke-20 yang dirintis oleh Pablo Picasso dan Georges Braque), dan periode karyanya ini sering digambarkan sebagai "neoklasik" — semua karena istrinya ingin terlihat seperti dirinya yang sebenarnya dalam gambar-gambarnya.

4. Potret Olga Khokhlova. 1918

Selalu ada sentuhan pribadi di setiap kanvas Picasso. Gambar Olga menjadi yang selalu hadir di studio sang seniman, dan selama 17 tahun hidup bersama, itu mengambil berbagai bentuk, kadang-kadang mendekati agama.

5. Olga membaca di sofa. 1920

Lebih sering daripada tidak, tampaknya, Picasso melukis Olga dalam posisi duduk. Demi suaminya, dia meninggalkan karier baletnya dan memutuskan untuk tidak melanjutkan tur Diaghilev ke Amerika Latin. Dia kemudian menderita cedera kaki dan harus menghabiskan berjam-jam duduk di villa bulan madu mereka di Biarritz, dan kemudian di apartemen mereka di Paris.

6. Olga tenggelam dalam pikirannya. 1923

Sementara Olga menikmati kehidupan keluarga, Rusia dihancurkan oleh Revolusi dan Perang Saudara. Dia khawatir tentang nasib kerabatnya yang telah kehilangan kontak dengannya selama tiga tahun. Baru kemudian surat-surat yang mengganggu mulai berdatangan dari tanah kelahirannya: ayahnya telah menghilang, satu saudara lelaki meninggal, yang lain melarikan diri dari negara itu, dan ibu serta saudara perempuannya sangat membutuhkannya. Potret Olga selama periode ini menunjukkan sosok yang sedih dan termenung.

7. Keibuan, 1921

Pada bulan Februari 1921, Olga melahirkan putra tunggal pasangan itu, Paulo. Picasso sangat gembira dan menggambarkan istri dan anaknya dalam citra Madonna. Potret ibu dan anak penuh kelembutan. Sang seniman kemudian melukis banyak potret Paulo kecil Paulo, bahkan menggambarkannya dengan kostum Harlequin, seperti yang ia lakukan sendiri selama Periode Mawar.

8. Menari. 1925

Pada pertengahan 1920-an, hubungan mereka mulai memburuk. Olga semakin cemburu pada Picasso (bukan tanpa alasan), melemparkan tuduhan kepadanya, dan selamanya membuat keributan. Dalam perjalanan ke Monte Carlo untuk melihat Diaghilev, ia khususnya terluka oleh kegemaran suaminya karena melukis balerina muda dari Ballets Russes. Terlebih lagi sejak Olga mengorbankan karir baletnya demi suaminya.

Menurut kritikus, Dance menggambarkan Olga. Ini menandai awal periode surrealistik oeuvre Picasso, penuh dengan drama dan energi gugup.

9. Telanjang di kursi merah. 1929

Krisis dalam hubungan mereka menjadi semakin parah, dan Picasso semakin menyimpang dari citra realis Olga. Karena dipenuhi kecemburuan Olga, Picasso mulai bertemu secara diam-diam dengan wanita-wanita lain — dan melukis mereka dalam bentuk dan nada yang lebih ceria.

10. Kepala wanita. Olga Picasso. 1935

Pada 1935, pasangan itu berpisah. Segera setelah itu, kekasih muda sang seniman Marie-Thérèse Walter melahirkan seorang anak perempuan. Namun untuk waktu yang lama, Olga tetap menjadi subjek dalam karya Picasso, meskipun dalam cahaya yang berbeda. Sebelumnya cantik, dan untuk selanjutnya ia tampil sebagai monster yang mengerikan.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki