Seks pada Kencan Pertama Lebih Umum di Rusia daripada yang Anda Kira

Getty Images
Lupakan aturan tiga-kencan; tidak lagi berfungsi di sini.

“Kami sedang minum di sebuah bar di mana kami baru saja bertemu beberapa jam sebelumnya, dan ia meminta saya untuk ke rumahnya. Dia bukan tipe saya, tapi saya tidak melihat bagaimana saya bisa menolak tawaran wanita untuk melakukan hubungan seks, terutama jika ia tidak menjijikkan,” kata seorang pria dari Moskow yang menceritakan kisah yang cukup umum: dua orang dewasa bertemu untuk pertama kalinya dan berakhir dengan berhubungan seks malam itu juga.

Di Rusia, beberapa hal lebih rumit daripada yang kelihatan, dan seks pada kencan pertama ada di antaranya.

Kejar-kejaran kucing dan tikus

Ada kepercayaan luas bahwa wanita Rusia lebih memilih untuk menghindari seks pada kencan pertama. Mungkin ada banyak alasan, tetapi yang paling sering dikutip adalah keraguan. Pemikiran tentang kemungkinan konsekuensi negatif dari satu malam yang tidak berdosa tampaknya menyita pikiran banyak wanita Rusia. Tentu saja, seks pada kencan pertama biasanya tidak merusak kehidupan seorang wanita, tetapi banyak yang percaya hal itu menempatkan cahaya buruk pada wanita yang bersangkutan.

“Perempuan memiliki reputasi untuk mempertahankan dan melindungi diri mereka. Mereka tidak dapat berhubungan seks dengan setiap pria lain yang mereka temui,” kata Anna, 20 tahun, dari Wilayah Moskow.

Banyak yang percaya bahwa seorang pria perlu diberikan kesempatan untuk "mengejar mangsa."

"Ada persepsi yang tersebar luas bahwa pria menikmati 'menaklukkan' wanita yang tidak dapat diakses dari tipe yang sulit didapat," kata Elizaveta, seorang wanita berusia 32 tahun yang tinggal di Moskow.

Beberapa jajak pendapat menunjukkan bahwa sebagian besar orang Rusia menyuarakan pandangan ini. Seorang psikolog yang berurusan dengan hubungan pria-wanita mengatakan bahwa 25 persen pria yang diwawancarai setuju bahwa mereka membutuhkan periode bermain kucing dan tikus sebelum seks pertama. Ini membantu menjaga reputasi wanita dan meningkatkan harga diri pria ketika akhirnya ia berhasil menembus pertahanannya. Paling tidak, ada kepercayaan luas di Rusia yang mengatakan pria tidak menghargai wanita yang terlalu mudah menyetujui pergerakan mereka.

Pria dari kota-kota besar seperti Moskow, bagaimanapun, mengatakan hasil jajak pendapat itu adalah sampah. “Wanita adalah makhluk yang sama dengan pria, dan mereka memiliki keinginan yang sama. Satu-satunya perbedaan adalah karena alasan tertentu mereka tidak dapat menyampaikan keinginan mereka,” kata Alexander, 29, yang telah memiliki hubungan panjang dengan beberapa wanita yang melakukan hubungan seks pada kencan pertama.

Mengapa aturan tiga-kencan sudah mati?

Kebanyakan pria yang kami temui sangat antusias tentang kesempatan untuk berhubungan seks pada kencan pertama. Mereka membanjiri ingatan seperti itu ketika ditanya tentang hal itu, dan mengatakan bahwa mereka tidak kehilangan rasa hormat karena seorang wanita terpikat tidur pada kencan pertama. Sebagai gantinya, “harga diri seorang laki-laki meningkat,” seperti yang dikatakan seorang pria dari Moskow.

Bagi wanita Rusia, aturan tiga kencan yang kuno juga sudah mati. Bagi banyak orang, kencan pertama adalah waktu yang tepat untuk menyetujui pergerakan seorang pria, tetapi hanya dalam keadaan tertentu.

"Seorang wanita berhubungan seks pada kencan pertama karena alasan yang jauh di luar pria tertentu: ia mengalami hari yang sulit, ia ingin bersenang-senang, mantan pacarnya berselingkuh dengan temannya dan ia harus membalasnya, ia belum melakukan hubungan seks untuk waktu yang lama, ia tidak memiliki tempat tinggal untuk malam itu, atau ia hanya memutuskan itu adalah waktu yang tepat untuk menjadi gadis nakal," kata Victoria, yang tinggal di Moskow.

Seringkali, agar seks terjadi dengan cepat, seorang gadis hanya perlu tertarik pada seorang pria. “Pada akhirnya, para gadis juga menginginkan seks! Kadang-kadang, sama seperti pria,” kata Julia, 29 tahun.

Sementara ia berpikir bahwa mungkin saja seorang pria akan kehilangan minat padanya jika mereka melakukan hubungan seks pada kencan pertama, ia mengatakan bahwa dirinya tidak akan memiliki banyak rasa hormat kepada seorang pria dengan pandangan dunia seperti itu.

Namun, tampaknya ada satu aturan untuk menangani wanita Rusia: jangan meminta seks secara eksplisit. "Saya tidak suka dengan tawaran eksplisit 'mari kita pergi ke tempat saya'," kata Alexandra, 27 tahun dari Moskow.

Dalam hal-hal seksual, menjadi tumpul mungkin dapat diterima dalam budaya lain, tetapi itu membunuh suasana hati untuk orang Rusia.

Kisah dari seorang wanita Rusia yang tinggal di Jerman menjelaskan hal ini: “Seorang rekan datang kepada saya (saya tahu dia memiliki seorang istri dan seorang anak kecil) dan bertanya apakah saya ingin minum bir bersamanya di bar atau di rumahnya . Dia mengatakan dia menyukai saya dan tidak keberatan berhubungan seks. Itu sangat aneh! Di Rusia, seorang pria akan meminta seorang gadis untuk minum bir, memompanya dengan minuman keras, dan mencoba merayu atau menganiaya dirinya. Saya masih tidak mengerti apa yang saya rasakan tentang undangan sopan ini.”

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki