Katakan Tidak Pada Seks! Temui Orang-orang yang Berjuang Melawan 'Perbuatan Tercela'

Getty Images
Mereka menyebut diri mereka anti-seksual dan tidak tertarik pada hubungan seksual.

“Mengapa orang memasukkan penis ke dalam sesuatu yang sempit dan berlendir? Ugh!” Pemikiran ini muncul ke benak Vladislav yang berusia 19 tahun ketika ia melakukan wajib militer pada tahun 1996. Kini, sebagai seorang pria berusia 41 tahun, ia masih berjuang untuk menerima anti-seksualitasnya, sebuah filosofi yang menolak seks sebagai tindakan yang tidak layak dan bahkan berbahaya.

Semua bermula dari keinginan untuk menjadi lebih tinggi. Pemuda itu mulai menelan pil yang ia racik sendiri - Androcur 50 - biasanya diberikan kepada pasien yang menderita kanker prostat stadium lanjut. Salah satu efek samping obat tersebut adalah mengurangi hasrat seksual – sejak itu semua hal memburuk bagi Vladislav.

"Saya tidak ereksi selama sebulan dan tinggi badan saya juga tidak naik," kata Vladislav. Ereksinya telah kembali, tetapi pikiran aneh tinggal di benaknya: "Saya melihat bahwa saya dapat mencapai lebih banyak hal dalam hidup jika saya tidak memikirkan seks, jika saya mengalihkan perhatian saya ke hal-hal lain," katanya. Anehnya, ia tidak sendirian berpikir demikian.

Bos Anti-seks

Mereka yang menyebut diri mereka anti-seksual menolak seks meskipun memiliki nafsu birahi. Mereka adalah pria dan wanita biasa yang rela menjauhkan diri dari seks meskipun mengidamkannya secara fisik.

Seringkali, itu terjadi karena mereka menganggap seks adalah aktivitas kotor yang tidak layak bagi seorang manusia. Sebagian besar penganut ideologi aneh ini membandingkan seks dengan narkotika. “Seks adalah candu, secara fisiologis dan sosial. Orang-orang bisa melakukan kekejian untuk mendapatkan seks, termasuk melakukan pembunuhan paling kejam,” kata Yuri Nesterenko, pemimpin ideologi gerakan anti-seksual yang samar-samar, yang awalnya dibentuk di Rusia.

Seorang karakter yang kontroversial, Nesterenko dinaturalisasi menjadi warga negara Amerika Serikat pada Februari 2018 dan mengambil nama George Yury Right.

Yury Nesterenko

Saat masih berstatus warga negara Rusia, Nesterenko mendirikan Gerakan Anti-seksual Internasional, sebuah organisasi anti-seksual. Platform andalannya adalah situs "Anti-sexual Stronghold", di mana George Yury Right menerbitkan filsafatnya yang meragukan dengan tidak pasti: "Seks (menyerah pada impuls yang tidak layak) dan pengembangan pribadi tidak kompatibel. Selain itu, seks itu menjijikkan dari sudut pandang estetika.”

Nesterenko memilih untuk tidak menjawab Rusia Beyond. Namun, di bagian FAQ-nya yang luas, ia mengatakan bahwa para pengikutnya aseksual dengan "sikap sosial yang aktif." Hal ini sungguh salah.

"Rasanya seperti diperkosa"

Tidak seperti anti-seksualis, yang berjuang melawan seks, sikap aseksual lebih umum di Rusia, namun kehidupan seksual mereka (atau ketiadaan kehidupan seksual mereka) lebih menyakitkan daripada yang dibayangkan banyak orang.

“Berhubungan seks ketika saya tidak ingin melakukannya rasanya seperti diperkosa, kecuali bahwa saya sepakat untuk melakukannya. Hal ini mencapai puncaknya dalam hubungan terakhir saya: saya merasa seolah-olah diperkosa, saya merasa buruk, itu sangat menyakitkan. Tapi saya menderita karena saya tidak ingin menyinggung perasaan pasangan saya. Saya pikir pasti ada yang salah dengan saya karena seks itu menyenangkan dan semua orang menyukainya. Setelah berhubungan seks, saya merasa sedih karena diri saya sendiri,” kata Tatyana, yang meminta nama belakangnya disembunyikan.

Sebagai seorang wanita berusia 29 tahun yang tinggal di Sankt Petersburg, ia mengatakan bahwa ia tidak sepenuhnya aseksual. Sebaliknya, ia tidak bisa berhubungan seks dengan seseorang kecuali ia mengembangkan ikatan emosional yang kuat dengan orang tersebut. Dengan kuat, itu berarti hubungan yang lebih kuat dari banyak mitra potensial yang siap untuknya. Secara alami, ini mempersulit kehidupan pribadinya.

“Orang selalu menganggap penolakan sebagai penghinaan pribadi dan sering mengakibatkan pengkhianatan atau putus cinta. Sangat penting dan perlu untuk menjelaskan bahwa seseorang mungkin ditolak karena tubuh saya dalam masa hibernasi dan tidak menginginkan seks dan bukan karena mereka tidak seksi dan cukup menarik,” jelas Tatyana.

Sementara aseksualitas adalah kondisi yang didorong secara fisik, anti-seksual meluncurkan perang salib melawan seks tanpa alasan lain selain permusuhan psikologis yang mendalam terhadap semua hal yang mereka kaitkan dengan undang-undang itu.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki