Bagaimana Kehidupan Pemukiman Jerman di Stepa Siberia?

Kiri: Rambu jalan di Altai. Kanan: Museum lokal Azovo.

Kiri: Rambu jalan di Altai. Kanan: Museum lokal Azovo.

Marina Tarasova, Alexander Oshchepkov/ngs.ru
Keturunan pemukim Jerman di Rusia hingga hari ini berhasil mempertahankan budaya dan adat istiadat leluhur mereka di stepa Altay dan Omsk. Lalu, bagaimana kehidupan mereka saat ini?

Melihat etnis Jerman di Rusia hari ini, Anda akan, antara lain, menemukan keturunan Mennonites (cabang Protestan pasifis), yang tiba di Rusia pada abad ke-18 atas undangan Catherine II. Lalu ada pemukim 'reformasi Stolypin' di awal abad ke-20, yang dijanjikan tanah untuk digunakan sesuai keinginan mereka (lebih lanjut tentang mereka di sini). Namun kelompok Jerman lain adalah apa yang disebut "baru menetap" - keturunan Rusia dan Soviet Jerman yang berasal dari bekas republik Soviet. Lalu ada pemindahan paksa orang-orang selama periode Soviet, ketika etnis Jerman diangkut dengan kereta kargo ke Siberia, dengan cepat menghapus ingatan tentang keberadaan mereka di wilayah Krimea dan Kaukasus.

Saat ini, orang yang diidentifikasi sebagai orang Jerman berjumlah sekitar 400.000 di Rusia, kebanyakan dari mereka di Siberia dan Wilayah Ural (Altay dan Wilayah Omsk masing-masing memiliki sekitar 50.000, sedangkan wilayah Tyumen, Chalyabinsk dan Kemerovo dan Krasnodar Krai masing-masing dihuni oleh sekitar 20.000 orang. Ada juga populasi yang sangat kecil beberapa ribu di kota-kota di Wilayah Volga).

Semua tempat ini berbicara dengan berbagai dialek Jerman dan Rusia, serta menandai acara budaya mereka dengan cara yang sama. Dan mereka membuat sosis yang luar biasa saat mereka melakukannya! Kami bertanya kepada penduduk daerah ini bagaimana mereka bisa mempertahankan tradisi nenek moyang mereka

Persahabatan budaya

Marina di Museum Azovo.

Marina Tarasova (nee Nuss, "Nut" dalam bahasa Jerman) pindah ke Wilayah Omsk dari Kazakhstan setelah pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991. Dia pertama kali tinggal di desa Novoskatovka di Jerman (140 kilometer dari Omsk). Rumah pertama dibeli dari keluarga yang akan pergi, sebelum pindah ke Azovo (45 kilometer dari Omsk) tiga tahun lalu. Dia sekarang mengelola museum studi regional di daerah itu dan mendedikasikan waktunya untuk mempelajari budaya penduduk Jermannya, mengumpulkan berbagai barang antik dan foto gaya hidup.

Jalan di Azovo.

Desanya di Azovo adalah desa "Jerman" terbesar di Siberia - mungkin, di seluruh Rusia. Didirikan pada tahun 1909 dengan tujuan untuk menetap Jerman dari wilayah Malorossiya, yang dijanjikan tanah bebas. “Desa Aleksandrovka adalah yang pertama muncul pada tahun 1893, diikuti oleh Privalnoye, kemudian Sosnovka, Novinka (membanggakan sejumlah rumah tradisional Jerman); kemudian, pada tahun 1904, gelombang masuk orang Jerman yang tepat dimulai,” kata Marina.

Sebuah rumah di distrik Azovo.

Secara keseluruhan, wilayah Azov, didirikan pada tahun 1992, memiliki 25.000 penduduk, milik puluhan negara - Rusia, Ukraina, Estonia, Kazakh, Mordovia dan Uzbek, antara lain. Setengah dari mereka, bagaimanapun, memiliki akar Jerman. “Ketika daerah itu baru saja didirikan, ada banyak ‘orang Jerman Rusia’ yang menunggu untuk direlokasi,” lanjut Marina. “Jerman secara aktif terlibat dalam membantu pada saat itu, mengirim gerbong kereta untuk tempat tinggal sementara. Saat ini, keluarga membangun rumah mereka sendiri — seringkali dengan gaya Eropa".

Membuat waffle Jerman.

Penduduk setempat belajar bahasa Jerman dari taman kanak-kanak, meskipun kekurangan guru dirasakan mengingat populasi yang terus bertambah, kata Marina. Orang dewasa juga dapat belajar bahasa di pusat-pusat budaya lokal - mereka berjumlah 18 di seluruh wilayah, satu untuk hampir setiap pemukiman. Ada juga klub aktivitas gratis, yang sangat mirip dengan era Soviet, meskipun dengan Jerman: alih-alih memotong kepingan salju kertas, anak-anak belajar membuat kalender Advent untuk Natal.

Ini adalah bagaimana spruch tua terlihat.

Azovo merayakan acara budayanya dengan campuran kebiasaan Rusia dan Jerman: Bagi banyak keluarga, Natal jatuh pada tanggal 25 Desember, bagi yang lain, pada tanggal 7 Januari. Paskah dirayakan menurut kalender Katolik, tetapi roti dan telur 'kulich' Rusia- lukisan dipertahankan dari tradisi Ortodoks. Selain itu, beberapa keluarga terus menjalankan kebiasaan kuno menggantungkan ayat-ayat Alkitab yang dijahit dengan tangan - atau "spruchs".

Tempat pembuatan bir lokal.

Sama seperti di Jerman, pemukiman ini memiliki rumah bir, toko roti, dan pabrik pengepakan daging sendiri. Marina telah menyelenggarakan tur gastronomi regional untuk beberapa waktu sekarang.

“Kami menerima wisatawan tidak hanya dari Jerman, tetapi dari China, Kanada, Belgia, dan Israel,” jelasnya.

Gereja di Appolonovka, Omsk Oblast.

Selain itu, Anda dapat melihat sekilas katedral milik sejumlah agama yang berbeda: sebagian besar penduduknya adalah Lutheran, tetapi ada juga Katolik, Protestan, dan Kristen Ortodoks. “Di daerah Issikul di Wilayah Omsk, kami juga memiliki desa Solntsevka dan Appolonovka, tempat tinggal kaum Mennonit - dan mereka sangat berbeda dari kami. Misalnya, mereka mengamati kebiasaan berkumpul bersama seluruh warga desa untuk membangun rumah untuk merayakan akhir tahun ajaran,” kata Marina.

Seperti halnya dengan orang Jerman Rusia lainnya, dia memiliki hak hukum untuk bertemu kembali dengan kerabatnya di Jerman. Tapi pindah tidak ada sesuatu yang dia ingin lakukan. “Saya selalu mengunjungi mereka dengan senang hati, tetapi saya ingin bekerja di sini. Saya orang yang mudah bergaul, saya selalu mendambakan peran aktif dalam pekerjaan sosial, dan itu adalah sesuatu yang saya rindukan jika saya pindah ke sana.”

Orang Jerman dari Jerman sering berkunjung ke Siberia: selain kunjungan keluarga, ada acara pertukaran budaya, serta program untuk pendidikan ulang remaja bermasalah. Bagi banyak dari mereka, program adalah satu-satunya kesempatan untuk menghindari penjara. Jadi mereka setuju untuk datang ke Siberia atas kemauan mereka sendiri, ke kehidupan tanpa fasilitas tradisional yang kita semua sudah terbiasa, seperti pemanas sentral, kamar mandi yang hangat, dan sebagainya. Menurut media Jerman, di akhir setiap siklus program, hingga 80 persen remaja ini direhabilitasi dan tidak pernah kembali ke cara anti-sosial mereka.

Sebuah 'setengah kota' di stepa

Wilayah mayoritas-Jerman di wilayah Altay, tetangga Wilayah Omsk, didirikan pada tahun 1927 dan dibubarkan pada tahun 1938 - sebelum terbentuk lagi pada tahun 1991. Daerah tersebut berisi 16 desa, dengan total hanya 16.000 orang - sekitar 1.000 individu di setiap pemukiman. Kota terdekat adalah Slavgorod, sekitar 30 km jauhnya. Ibu kota daerah, Barnaul, berjarak sekitar 430 km dari desa-desa.

Para turis tahu bahwa mereka telah tiba di wilayah Jerman, karena mereka disambut oleh spanduk besar dalam bahasa Jerman dan Rusia. Setiap desa memiliki rumah sakit rawat jalan, sekolah, lapangan olahraga, dan pusat budaya sendiri. Semua tanda dan nama administratif juga digandakan dalam kedua bahasa.

Tanda jalan

Desa-desa Jerman di Altai ditandai dengan jalan beraspal yang lebar, pagar yang rendah, bukan pagar, dan rumah-rumah bata kokoh yang berada di dalam area yang digambarkan. “Setiap rumah di sini identik, mereka memiliki dua dan masing-masing memiliki halaman pribadi yang rapi,” kata Vladimir Mikhailovsky, penduduk desa Grishkovka, yang pindah ke sini beberapa tahun lalu dari Kazakhstan. Vladimir mengajar kimia dan biologi di sekolah setempat. Dia mengatakan dia mencoba untuk tetap berpegang pada tradisi yang diturunkan oleh orang tuanya, dan merayakan adat setempat menurut tradisi Katolik.

Vladimir di Grishkovka.

“Setiap acara yang diadakan di desa kami mengandung beberapa unsur budaya Jerman - lagu dan tarian dan sebagainya,” katanya. Ada juga museum yang didedikasikan untuk kehidupan orang Jerman Rusia, serta festival tahunan - Sommerfest - di mana orang dapat mencicipi berbagai hidangan nasional.

Distrik nasional Jerman di Altai.

Sebagian besar penduduk hidup dari pertanian. Tanah ini, dikelilingi oleh danau yang tak terhitung jumlahnya di padang rumput Kulundinskaya, secara damai disebut sebagai 'Siberian Chernozemye' ('Bumi Hitam' - sebuah wilayah di Rusia tengah). Pusat daerah ini dianggap sebagai pemukiman Halbstadt, didirikan pada tahun 1908 (populasi 1.700) dan secara kasar diterjemahkan dari bahasa Jerman sebagai "setengah kota" (Halb-stadt). Penduduk yang mengidentifikasi sebagai orang Jerman berjumlah sekitar sepertiga dari populasi itu.

Grishkovka.

Perusahaan lokal utama adalah 'Brücke' ('Jembatan'), didirikan pada tahun 1995 dengan bantuan dari pemerintah Jerman. Mereka membuat sosis dan sosis menggunakan tradisi dan teknologi Jerman klasik, dengan bahan-bahan alami yang bersumber secara lokal. Jadi penduduk daerah lain sering datang ke sini untuk wisata kuliner. Direktur pabrik, Petr Boss, bangga dengan kualitas "pesanan Jerman, ditambah dengan luasnya Rusia" yang melekat pada tempat itu. Ini menyediakan pekerjaan untuk lebih dari 250 orang.

Untuk terus mendapatkan informasi terbaru Rusia Beyond, ikuti saluran Telegram kami! >>>

Selanjutnya, bagi Anda yang ingin menjauh dari kesibukan kota, Anda mungkin perlu berkunjung ke Svetlogorsk. Salah satu kota Rusia yang masuk ke dalam "Cittaslow". Simak selengkapnya.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Baca selanjutnya

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki