Lima Pantai Terindah di Krimea

@christina_barmina
Kelima pantai di Semenanjung Krimea ini amat populer di kalangan penulis terkenal Rusia dan anggota keluarga kekaisaran, sementara turis-turis modern dari seluruh negeri kini berkerumun memadati pesisir Laut Hitam untuk menikmati udara musim panas.

Tarkhankut

Salah satu pantai terbersih dengan air jernih yang terletak di titik paling barat semenanjung, di Cape Tarkhankut. Air di pantai ini selalu jernih dan berwarna zamrud, serta dikelilingi oleh tebing dengan banyak terowongan dan gua yang dapat Anda jelajahi dengan perahu.

Ada banyak teluk yang unik di sepanjang pantai ini. Salah satu tempat paling populer disebut Cup of Love, yaitu kolam alami yang dikelilingi oleh bebatuan setinggi 6 meter. Pecinta alam datang ke Tarkhankut untuk melompat ke kolam itu dengan berpegangan tangan. Menurut tradisi, masyarakat Rusia percaya jika selama terjun mereka terus berpegangan tangan, hubungan mereka akan bertahan lama dan kuat.

Anda juga dapat melakukan selam scuba selama 35 menit ditemani dengan seorang instruktur, menjelajahi satu-satunya museum pemimpin bawah laut di dunia, tempat patung Lenin, Stalin, Voroshilov, Karl Marx, serta penyair dan penulis Rusia abad ke-20 dipamerkan di dasar laut.

Pantai Jasper (Sevastopol, Cape Fiolent)

Di masa Soviet, salah satu pantai terindah dan terbersih di Sevastopol ini merupakan area terlarang. Pada pertengahan 1950-an, tes peluncuran rudal bawah air diadakan di dekat pantai ini. Selain itu, menurut salah satu kepercayaan populer, pangkalan rahasia untuk melatih lumba-lumba tempur terletak di dekat pantai Jasper.

Bagaimanapun, pada 1980-an, tempat pengujian itu ditutup dan pengujian dihentikan. Namun, penutupan tersebut tak langsung membuat pantai itu menjadi tempat wisata umum. Pada 1990-an, untuk sampai ke pantai, seseorang harus mendapatkan izin khusus yang dikeluarkan oleh komandan unit militer setempat.

Baru pada awal 2000-an, pantai ini akhirnya menjadi tempat wisata umum. Untuk menuju pantai Jasper, Anda harus melalui sepanjang 785 anak tangga, yang dimulai di kaki Biara St. George.

Sebagian besar dari pantai sepanjang 450 meter ini ditumbuhi kerikil besar, dasar lautnya juga ditumbuhi oleh batu-batu besar. Salah satu batu yang paling terkenal adalah Batu Penampakan Kudus, yang muncul secara alami di sana. Legenda mengatakan bahwa pada tahun 891, para pelaut terjebak dalam badai di pantai ini dan mulai berdoa untuk keselamatan. Saat itu, mereka mengaku telah melihat St. George the Victorious di atas air dan badai pun segera mereda. Kemudian, untuk menghormati acara ini, orang-orang Yunani membangun sebuah biara di pantai dan sebuah salib didirikan di atas batu.

Pantai Tsar (Novy Svet)

Pada tahun 1912, Kaisar Nicholas II berkunjung ke desa Novy Svet. Pantai itupun dinamai menurut namanya. Menurut legenda, di pantai inilah anggota keluarga kekaisaran pergi berenang dan bersantai.

Secara resmi, pantai ini sekarang ditutup untuk umum, tetapi penduduk setempat masih membawa turis ke sana dengan kapal pesiar dan perahu. Pantai Tsar dikelilingi oleh dua tanjung di kedua sisinya; yang lebih tinggi adalah Tanjung Kapchik (di sebelah kiri saat Anda menghadap laut). Untuk mencapai tanjung tersebut, Anda cukup berjalan kaki.

Jalur Golitsyn dimulai di tanjung tersebut, yang dibuat pada tahun 1912 atas perintah Pangeran Golitsyn untuk kedatangan tsar. Jalur gunung sepanjang 5,4 kilometer itu menawarkan pemandangan teluk lokal yang menakjubkan, Pantai Tsar, dan seluruh Novy Svet.

Tebing Biru (Simeiz)

Faktanya, Tebing Biru yang terletak di dekat Rock Diva bukanlah pantai yang besar, pantai ini dapat dicapai dengan berjalan di sepanjang lereng berbatu yang curam.

Batu-batu besar membagi pantai menjadi teluk-teluk kecil, yang populer di kalangan nudis untuk berjemur, karena pantai ini cukup tertutup dan jauh dari keramaian.

Selain itu, wisatawan juga suka menyelam dari tebing dengan batu-batu besar yang langsung terhubung ke laut, untuk melihat alga, ikan, dan labirin batu bawah air.

Para wisatawan juga mengatakan bahwa pantai ini populer di kalangan komunitas LGBT.

Quiet Bay (Koktebel)

Teluk berbentuk seperti busur panjang ini sepenuhnya sama dengan namanya - di dekat pantai dan laut di pantai ini hampir selalu tenang. Pantai dengan panjang 3,5 kilometer ini menghadap ke Cape Chameleon, yang - tergantung pada waktunya - dapat berubah warna dari ungu menjadi oranye keemasan.

Pada abad ke-20, teluk ini menjadi tujuan liburan Nikolai Chukovsky, Nikolai Gumilev, Mikhail Bulgakov, Marina Tsvetaeva, dan penyair serta penulis terkenal lainnya. Pada 1920-an dan 1930-an, sekolah pilot pertama Rusia dibuka di perbukitan di atas teluk ini. Kini, puluhan turis mendirikan tenda di tepi teluk untuk menghabiskan waktu sepuasnya di Quiet Bay.

Selanjutnya, inilah sepuluh tempat yang tak boleh Anda lewatkan saat melancong ke Krimea.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki