Para Perintis Jalan bagi Mobil Listrik di Rusia

Mikhail Fomichev/TASS
Terlepas dari segala kekurangan yang ada, beberapa orang Rusia tetap memilih mengendarai mobil listrik di negara yang memiliki jalan sangat panjang dan musim dingin yang parah ini.

Ketika Denis dari Kemerovo membeli Nissan Leaf, dia harus mengumpulkan suara dari tetangganya dan kemudian menjalani berbagai prosedur birokrasi untuk mendapatkan izin melengkapi kompleks apartemennya dengan pengisi daya bagi mobil listriknya.

Meski terus bertambah, jumlah mobil listrik masih sangat sedikit dibandingkan dengan semua mobil yang ada di Rusia. Akan tetapi, terlepas dari segala kekurangan yang ada, beberapa orang Rusia tetap memilih mengendarai mobil listrik di negara yang memiliki jalan sangat panjang dan musim dingin yang parah ini.

Bak Setetes Air di Lautan

Terlepas dari lonjakan jumlah yang baru-baru ini terjadi, mobil listrik masih menjadi pemandangan langka di jalan-jalan di Rusia. Pada awal 2021, hanya 10.800 mobil listrik yang terdaftar di Rusia. Jumlah ini tumbuh sebesar 71 persen dari tahun 2020. Namun, 10.800 tampaknya menggelikan, mengingat jumlah penumpang kendaraan bermotor di Rusia pada 2021 mencapai 45 juta orang.

Anehnya, 97 persen dari semua mobil listrik di Rusia, yang didominasi oleh Nissan Leafs, memiliki setir kanan. Sementara, Rusia secara resmi menggunakan setir kiri. Sebagian besar mobil itu terdaftar di Timur Jauh Rusia. Namun, ada beberapa orang yang percaya bahwa listrik adalah energi masa depan.

Mobil Tesla di Siberia

YouTuber Kirill Petrov mendefinisikan dirinya sebagai "penggemar terbesar (Elon Musk) di Federasi Rusia". Dia memiliki beberapa mobil Tesla dan secara teratur mengunggah ulasan video di saluran YouTubenya. Petrov yang berasal Kota Novokuznetsk, Siberia, juga ahli dalam mengemudikan mobil listrik dalam suhu di bawah nol derajat, khususnya Tesla.

"Elon Musk tentu tidak mempersiapkan mobil ini untuk hal seperti ini," kata Petrov, saat dia membawa Teslanya untuk berkendara sejauh 170 kilometer dari Novokuznetsk ke resor ski Sheregesh dalam kondisi musim dingin Siberia yang keras.

Meskipun mobil menghabiskan daya baterai dua kali lipat dari jumlah biasanya, sang bloger dan krunya tiba di resor ski tanpa masalah besar, terlepas dari pintu depan mobil yang tidak bisa dibuka sekali waktu karena membeku. 

Di sana, Petrov mencoba mengisi baterai mobil dari soket listrik standar dan berhasil. Namun, setelah kabel ekstensi putus, mereka harus membersihkan salju untuk memarkir mobil di dekat pondok kayu agar bisa mengisi baterai mobil dari soket listrik di rumah.

Mengingat kondisi cuaca yang parah, mencapai -25 °C, mobil itu menghitung akan memiliki daya yang cukup untuk berkendara kembali ke Novokuznetsk dalam waktu lebih dari 24 jam. Terlepas dari petualangan kecil ini, ulasan Petrov positif, karena mobil itu terbukti cukup andal bahkan di tengah musim dingin Siberia yang keras.

Mobil Listrik di Moskow

Berbeda dengan Timur Jauh Rusia, para perintis kendaraan listrik di Moskow sebagian besar adalah orang-orang yang berkuasa dan kaya.

Oligarki Rusia Roman Abramovich dilaporkan membawa 20 mobil Tesla ke Rusia untuk didistribusikan di antara "orang kepercayaan dan mitranya". Hal itu dilakukannya untuk menyebarkan pengetahuan tentang manfaat mobil listrik di negara yang sering memandang curiga terhadap hal-hal baru.

Salah satu orang yang menerima Tesla dari sang oligarki adalah Direktur Museum Seni Kontemporer Garasi Anton Belov, sebagaimana yang dilaporkan The Bell.

“Tampaknya Tesla menciptakan citra positif bagi pemiliknya: orang-orang melihat saya seolah-olah saya semacam alien dari masa depan. Saya pikir, secara bertahap, seluruh dunia akan beralih ke mobil listrik dan mobil hidrogen. Negara kita juga akan melakukannya,” kata Belov dalam salah satu wawancaranya.

Maksim Spasenenko, pemilik lain mobil Tesla di Moskow dan salah satu pendiri bisnis penyewaan Tesla lokal, berbagi pandangan Belov tentang keunggulan mobil listrik dibandingkan kendaraan konvensional di Rusia.

“Tesla adalah mobil perkotaan. Meskipun mobil ini memungkinkan untuk menempuh perjalanan jarak jauh, mengendarai Tesla dalam perjalanan yang lama tidak seratus persen nyaman di Rusia karena jika dibandingkan dengan AS, infrastruktur penunjang di sini belum berkembang. Namun, itu adalah mobil yang bagus untuk dikendarai di dalam kota,” jelas Spasenenko.

“Di Moskow terdapat cukup stasiun pengisian daya. Akan tetapi, jika pemerintah ingin memopulerkan mobil listrik di Rusia, mereka perlu membangun infrastruktur. Jika infrastruktur tidak berkembang, mobil listrik hanya akan menjadi milik orang-orang yang tinggal di rumah pribadi (sebagian besar orang Rusia tinggal di apartemen-red) atau memiliki tempat parkir pribadi, dan juga mereka yang mengidealkan Elon Musk. Selebihnya akan terasa seperti memiliki mobil listrik bukan pengalaman yang nyaman,” tambahnya.

Elon Musk ungkap kemungkinan pembangunan pabrik Tesla di Rusia dalam waktu dekat. Bacalah selengkapnya!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki