Rusia Rayakan Hari Pasukan Penerjun Payung

Sergey Fadeich/TASS
Tiap tahun, ribuan penerjun payung berotot menyerbu jalan-jalan, menyanyikan lagu-lagu, dan berenang di air mancur di seluruh negeri.

Sekali penerjun payung, tetap penerjun payung. Begitulah yang diyakini seluruh Pasukan Penerjun Payung Rusia.

Menjadi bagian dari pasukan ini dianggap sebagai privilese besar di Rusia dan merupakan kebanggaan seumur hidup.

Orang-orang terkadang merasa berkewajiban, tetapi merasa terhormat, untuk mengikuti jejak ayah atau kakek mereka dan bergabung dengan unit militer yang sama.

Mereka yang pemberani harus menjadi yang pertama memasuki zona perang dan melakukan operasi jauh di belakang garis musuh.

Itulah sebabnya pelatihan militer pasukan penerjung payung di Rusia amat berat.

Tak heran, mereka pun menjadi unit militer pertama yang menerima senjata dan peralatan terbaru di negara itu.

Antara 2020 dan 2025, Kementerian Pertahanan Rusia akan menghabiskan sekitar 70 miliar dolar AS untuk pasukan infanteri dan penerjun payung. Uang ini akan memberi “infanteri terbang” peralatan yang dibutuhkan pasukan ini selama bertahun-tahun.

Senjata-senjata ini termasuk sistem artileri mutakhir dan perlengkapan perang Ratnik-2 yang canggih.

Namun, tiap 2 Agustus, pasukan penerjun payung Rusia dan negara-negara CIS menahan diri dari masalah militer dan berkumpul untuk merayakan hari libur mereka dan mengenang orang-orang yang telah menyerahkan jiwa dan raganya demi tanah air tercinta.

Beberapa prajurit Tentara Merah mengenakan swastika, yang lain dihadiahkan celana sebagai tanda jasa. Bacalah selengkapnya!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki