Sekilas tentang AR-15 Pertama Rusia, Saingan Terbesar AK

Anastasiya Karagodina
Senapan serbu yang menonjol dan efisien ini diciptakan untuk menaklukkan pasar senjata Afrika dan Timur Tengah, yang tidak disentuh oleh senapan buatan Amerika Serikat (AS).

Perusahaan Rusia, Fort, merilis versi berlisensi dari AR-15 pertama mereka pada akhir 2019, yang merupakan saingan terbesar AK di dunia.

Bagi mereka yang belum tahu (saya sangat ragu ada orang-orang seperti itu di antara para pembaca setia kami), AR-15 merupakan saingan terbesar AK Rusia dalam hal efisiensi, harga, dan juga berbagai aksesori dan peningkatan yang dapat digunakan dengan senjata ini. 

Secara tidak resmi, senjata ini juga menjadi salah satu pilihan utama dari pasukan elit khusus Rusia yang melenyapkan penjahat di seluruh negeri dan di Timur Tengah. 

Namun, setelah AS menerapkan sanksi pada 2014, pasar Rusia kehilangan senapan ini, bersama dengan suku cadang dan aksesorinya.

Jadi, perusahaan senjata Rusia memutuskan bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk membeli lisensi AR-15 dan mulai membuat senjata itu dengan versi mereka sendiri. 

Kesan Pertama

Senapan ini terasa lebih ringan di tangan daripada yang saya perkirakan. Semua 'kontrol' berada tepat di jemari sehingga sangat mudah dioperasikan. Anda dapat dengan mudah membawanya dari satu posisi ke posisi lain, menembakkannya dengan tangan kanan atau tangan kiri, dan hampir tidak ada rekoil (tolak balik tembakan) karena semuanya mengalir langsung ke bahu Anda.

Pemicu senapan sangat pendek dan berbeda drastis dari pemicu AK. Oleh karena itu, Anda dapat menembak lebih cepat dan mendaratkan proyektil Anda lebih baik di tempat yang sama berulang kali. 

Akurasi senjata ini membuat saya mengerti mengapa penggemar senjata di seluruh dunia memujinya. Perasaan saya sulit untuk digambarkan. Itu seperti campuran total dari kegembiraan dan ketidakpercayaan, terutama ketika penembak nonprofesional mendapatkan hasil tembakan seperti itu.   

Pada saat yang sama, Anda dapat membuat tembakan Anda menjadi lebih nyaman, karena Anda dapat menginstal hampir semua aksesori yang Anda inginkan pada senapan ini, sepreti teleskop pembidik, optik, senter, pembidik titik merah, dll. 

Ditambah lagi, ergonomi senapan sepenuhnya berada di level lain! 

Namun, senjata ini memiliki kemunduran yang jelas dan sayangnya tidak dapat dihindari. 

Kekurangan

Sulit untuk mengatakan hal-hal baik atau buruk tentang bahan logam dan komposit yang digunakan pada AR Rusia setelah hanya satu hari di arena tembak (terutama jika membandingakannya dengan model Amerika). Namun, setelah menyelesaikan magazen kedua, saya diminta mengistirahatkan senapan itu dan melanjutkan pengetesan dengan AR-15 lainnya

Senjata itu sensitif dan tidak cocok untuk kondisi cuaca buruk seperti AK buatan Rusia. Dalam percakapan dengan para prajurit pasukan khusus Rusia, ketika dulu ditugaskan dalam misi ke Suriah mereka lebih memilih membawa AK daripada AR, karena AK akan lebih tahan terhadap pasir dan debu di gurun Timur Tengah.

Jadi, kemunduran terbesar yang mereka lihat di AR adalah sensitivitas dan keandalannya. Namun, mereka akan lebih memilih AR dalam misi di zona 'nyaman' di daerah perkotaan. 

Kekurangan besar lainnya dari AR buatan Rusia adalah harganya. Harga jual untuk versi standar senapan ini adalah US$1.800, hampir US$1.000 lebih mahal daripada versi ARs standar buatan AS. 

Perwakilan Fort menjelaskan bahwa ini disebabkan oleh kompleksitas produksi senjata itu di Rusia, pajak yang tinggi, dll. Intinya tetap sama, yaitu AR Rusia sangat mahal! 

Prospek Masa Depan AR Rusia 

Meskipun demikian, Fort memiliki ambisi dan rencana besar untuk menaklukkan pasar senjata Afrika dan Timur Tengah di masa depan, yang disetujui oleh pemerintah AS. Sederhananya, pasar-pasar yang tidak memiliki aliran masuk senjata AS, tetapi masih memiliki permintaan untuk itu.

Fort juga mempertimbangkan untuk membuat versi AR-15 yang dilengkapi dengan peluru 7,62x39 mm AK, yang merupakan peluru paling umum di pasaran. Namun, bagaimana proyek mereka akan terungkap hanya akan terlihat pada awal 2020, setelah senapan pertama muncul di wilayah Afrika dan Timur Tengah yang dilanda perang.

Pasukan khusus spetsnaz FSB Rusia memperkenalkan salah satu senjata mereka yang paling ampuh, senapan serbu ASh-12 kaliber 12,7 x 55 mm.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki