Tiga Penemuan Peraih Nobel Rusia yang Mengubah Dunia

AP, D. Chernov/Sputnik
Ilmuwan Rusia telah membuat sejumlah penemuan inovatif. Inilah tiga yang paling luar biasa.

1. Ilya Mechnikov dan "Revolusi Imunitas yang Hebat"

Ilya Mechnikov memeriksa isi cawan petri.

Ahli biologi Ilya Mechnikov dianugerahi Hadiah Nobel pada tahun 1908 untuk karyanya di bidang imunitas bawaan. Dia menemukan fagosit, sel-sel yang menelan dan menghancurkan bakteri berbahaya. Mechnikov menunjukkan cara proses bekerja dengan mempelajari larva bintang laut. Dia menjepit duri kecil ke dalam larva dan melihat bahwa beberapa sel yang tidak biasa mengelilingi duri. Dia berspekulasi bahwa ini adalah sel darah putih yang berkumpul di tempat peradangan dan membunuh patogen. Namun, teorinya disambut dengan skeptisisme yang kuat oleh komunitas ilmiah, yang menyukai teori lain pada saat itu.

Mechnikov berbagi Hadiah Nobel dengan ahli imunologi lain, Paul Ehrlich, ilmuwan Jerman yang merupakan pendukung teori yang bertentangan dengan temuan Mechnikov. Pendekatan imunitas adaptif Ehrlich menekankan produksi antibodi. Sepanjang sebagian besar imunologi abad ke-20 terus berkembang di sepanjang garis teori Ehrlich tentang kekebalan adaptif, dan pandangan Mechnikov tampaknya agak dikesampingkan.

Pada akhir 1980-an, ditemukan bahwa banyak sel, terutama yang bertanggung jawab pada imunitas, fagosit, memiliki reseptor khusus yang dirancang untuk mengidentifikasi infeksi spesifik. Sel-sel itu terikat pada gen tertentu. “Ternyata imunitas bawaan adalah fitur utama [dibandingkan dengan adaptif] untuk semua makhluk hidup. Dan hanya dalam kasus organisme yang sudah maju di tangga evolusi ... yang timbul imunitas adaptif. Namun, imunitas bawaan bertanggung jawab atas peluncurannya dan pemungsian yang lebih jauh ... "tulis penulis artikel yang melabeli hasil dari penemuan Mechnikov sebagai "Revolusi Imunitas yang Hebat.”

2. Prokhorov, Basov dan laser

Nikolai Basov (kiri) dan Alexander Prokhorov, 1966.

Alexander Prokhorov dan Nikolai Basov dikreditkan dengan penciptaan laser, yang memberikan mereka Penghargaan Nobel untuk Fisika pada 1964. Mereka berbagi penghargaan ini dengan ilmuwan Amerika Charles Hard Towns, yang bekerja di bidang yang sama.

Prokhorov dan Basov membangun generator kuantum microwave pertama — maser (Microwave Amplification by Stimulated Emission of Radiation) pada saat yang sama ketika Charles Hard Towns di Columbia University sedang melakukan percobaan serupa tetapi tidak dengan gelombang mikro — ia menggunakan cahaya dan merancang laser (Light Amplification by Stimulated Emission of Radiation).

Seorang kontemporer mengingat bagaimana Prokhorov bekerja. “Dia mengusulkan kepada kelompok ilmuwan untuk memberikan saran tentang cara mengubah pekerjaan mereka secara mendasar. Ketika dalam waktu satu bulan semua orang hanya membawa beberapa balasan resmi, Prokhorov mengambil palu dan menghancurkan semua peralatan laboratorium. Ada skandal besar, dan setengah dari ilmuwan mengundurkan diri; tetapi sisanya memulai penelitian baru, meskipun keberhasilannya di masa depan masih jauh dari jelas. Dalam beberapa tahun penelitian ini membawa penulisnya meraih Penghargaan Nobel."

Pekerjaan Prokhorov dan Basov meletakkan dasar elektronik kuantum, dan komunikasi radio jarak jauh dan saluran serat optik segera menjadi kenyataan setelah penelitian dan pengembangan lebih lanjut. Basov kemudian mempelajari efek emisi laser pada reaksi kimia, sementara Prokhorov berkonsentrasi pada penggunaan laser dalam pengobatan. Laser oftalmologis pertama dikembangkan di bawah kepemimpinannya, dan ia juga memelopori penggunaan laser dalam operasi dan stomatologi, serta dalam pengobatan tuberkulosis dan penyakit onkologis.

3. Geim, Novoselov dan "Bahan Super"

Andre Geim (left) and Konstantin Novoselov.

Fisikawan kelahiran Rusia Andre Geim dan Konstantin Novoselov terkenal karena menemukan graphene, "bahan super" yang membuat mereka meraih Penghargaan Nobel pada 2010. Graphene memiliki tebal hanya satu atom, tetapi 160 kali lebih kuat dari baja. Ia memiliki kemampuan luar biasa untuk menghantarkan listrik dan panas dengan sangat efisien. Terkadang disebut bahan yang paling menjanjikan di Bumi, graphene adalah bahan yang menarik untuk industri elektronik.

Menurut Novoselov, “graphene memiliki kualitas yang tidak dimiliki semua bahan lainnya. Ini serat dalam arti sebenarnya dari kata itu. Anda dapat memperlakukannya sebagai serbet: putar, lipat, dan regangkan. ”Meskipun fleksibel, ini adalah bahan terkuat di planet ini, kata ilmuwan itu dalam wawancara dengan majalah Forbes beberapa tahun yang lalu.

Kualitas luar biasa dari bahan baru yang revolusioner ini diilustrasikan oleh fisikawan Swedia Per Delsing pada pengumuman Penghargaan Nobel. Dia mengatakan bahwa tempat tidur gantung satu meter persegi (satu atom tebal) yang terbuat dari graphene akan cukup kuat untuk mendukung kucing empat kilogram. Tempat tidur gantung itu sendiri akan berbobot kira-kira satu miligram - seperti hanya salah satu kumis kucing.

Namun, pada saat yang sama, graphene sulit diproduksi dalam jumlah industri. Namun, sudah ada beberapa cara bagaimana bahan super itu dapat digunakan: dari rambut yang sekarat hingga bermain golf. Para ilmuwan yakin bahwa penggunaan graphene dalam microelectronic akan dapat meningkatkan kecepatan komputer hingga seribu kali lipat, sehingga membuat elektronik berbasis silikon saat ini menjadi usang.

Delapan warga Rusia masuk dalam daftar tokoh intelek paling berpengaruh dalam dunia ilmuwan tahun 2014 yang diterbitkan oleh perusahaan Thomson Reuters. Hanya sedikit yang mengetahui temuan para ilmuwan Rusia setelah runtuhnya Uni Soviet, meski hasil karya mereka mendapat banyak pengakuan dan penghargaan di tingkat internasional. Russia Beyond membuat daftar penemuan terpenting milik ilmuwan Rusia dalam kurun waktu 20 tahun terakhir. Baca selengkapnya di sini!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki