Tiongkok vs Rusia: AK Siapa yang Lebih Baik?

Legion Media
Seorang mantan kontraktor keamanan berbagi pandangannya tentang bagaimana Tiongkok mewarisi teknologi AK Rusia, dan kemudian membanjiri dunia, terutama pasar gelap dan banyak kelompok pemberontak, dengan senapan serbu AK-47 versi-nya sendiri.

Ke mana pun Anda pergi di penjuru dunia, orang-orang tahu apa arti AK-47 (atau hanya "Kalashnikov"). Dari petani Indonesia hingga anggota kartel narkoba Meksiko, serta petugas kepolisian Pakistan dan penerjun payung Portugis, semua orang tahu senapan ini, dan mereka sering punya kisah menarik untuk diceritakan.

Selain dibawa di tangan pria, AK dapat ditemukan di bendera, monumen, dan medali. Di akhir abad ke-20, AK telah digunakan untuk melambangkan kebebasan dan teror, perlawanan atau penindasan. Tidak ada senjata lain yang begitu menginspirasi banyak buku, lagu, karya seni, dan pameran, belum lagi banyak kontroversi yang tercipta.

Namun, yang tidak diketahui orang adalah bahwa sebagian besar Kalashnikov yang beredar di seluruh dunia tidak ada hubungannya dengan Rusia atau Uni Soviet. Bahkan, sebagian besar dibuat di Tiongkok, Rumania, Hongaria, Serbia, Polandia, Ethiopia, atau salah satu dari 20 negara lain yang menghasilkan versi AK yang berbeda.

Sebagai contoh — ketika saya bekerja di Irak, dari 2.000 AK yang saya periksa, kurang dari sepuluh atau 0,5 persen yang diproduksi di Soviet. Yang lain datang dari banyak negara di Eropa, dan beberapa diproduksi di Irak pada masa pemerintahan Saddam Husein.

Salah satu alasan utama mengapa Kalashnikov begitu banyak adalah kenyataan bahwa pada 1950-an Korea Utara, Bulgaria, Polandia, Hongaria, dan Jerman Timur mulai membuatnya.

Bagaimana AK Tiongkok Memulai Debutnya di Panggung Dunia

Pada awal 1950-an, ketika Soviet memulai program transfer teknologi besar-besaran ke Tiongkok, tidak ada yang bisa membayangkan bahwa “Negeri Tirai Bambu” itu akan segera menjadi pesaing terbesar “Negeri Beruang Merah” di pasar senjata internasional.

Pada akhir 1950-an, hubungan antara Tiongkok dan Soviet mulai memburuk, yang mengarah ke perpecahan Sino-Soviet di awal 1960-an. Semua bantuan militer dan teknis dihentikan, dan sejak saat itu industri senjata kecil Tiongkok berkembang secara mandiri tanpa pengaruh Soviet.

Konflik Soviet dan Tiongkok mencapai puncaknya pada 1968 dengan konflik perbatasan yang brutal; mungkin yang pertama, tapi jelas bukan yang terakhir kali ketika tentara Soviet menghadapi musuh yang dipersenjatai hampir secara eksklusif dengan senapan Kalashnikov.

Uni Soviet, yang membangun pabrik-pabrik senjata AK dan melatih para insinyur Tiongkok, sekarang menghadapi buah kemurahan hati mereka sendiri. Konsekuensi dari transfer teknologi yang sembrono ini menghantui Soviet selama bertahun-tahun mendatang.

Tanpa kontrol atau pengawasan apa pun dari pabrikan aslinya, Tiongkok menciptakan sistem yang sangat besar dalam produksi senjata kecil. Lebih dari selusin pabrik pembuatan senjata yang sangat rahasia dibangun di seluruh negeri.

Sangat sedikit yang diketahui tentang senapan-senapan itu, tetapi masing-masing mencap senapannya dengan simbol kasar — nomor pabrik-nya. Yang paling terkenal adalah Pabrik 386, tetapi ada banyak lagi: 26, 66, dan daftarnya terus bertambah.

Jumlah senapan otomatis yang diproduksi di pabrik-pabrik itu masih belum diketahui, tetapi secara luas diyakini bahwa Tiongkok menghasilkan lebih banyak Kalashnikov daripada Soviet, dan pengalaman pribadi saya di Timur Tengah dan Afrika tentu menegaskan hal ini. Di sebagian besar negara, AK buatan Rusia jarang ditemukan dan biasanya jauh lebih mahal daripada yang diproduksi di negara lain.

Apa yang terjadi adalah, Tiongkok juga mentransfer teknologi ke Albania, Sudan, dan Iran. Bahkan hari ini, orang Iran membuat tiruan persis AK Tiongkok tanpa tanda asli pada mereka, yang menjamin penyangkalan yang masuk akal jika senjata-senjata itu ditemukan di tangan pemberontak.

Bagaimana Membedakan AK Tiongkok

Relatif mudah untuk mengidentifikasi AK buatan Tiongkok dan turunannya. Dengan pembidik depan bertudung, ia tidak memiliki alur pada moncongnya dan pelatuk pemicunya dilindungi dengan dua rivet; AK buatan Rusia memiliki empat.

Juga, versi popor lipat, Tipe 56-1, memiliki paku rivet tambahan di bagian belakang receiver. Suatu kali, ini membantu saya untuk memecahkan misteri AKMSU – versi unik Kalashnikov yang sebenarnya tidak pernah ada.

Ada tiga tipe dasar AK Tiongkok. Yang pertama disebut Tipe 56, yang memiliki popor kayu, dan sebagian besar pada waktu itu dalah fitur bayonet spiker lipat. Yang kedua disebut Tipe 56-1, dan memiliki popor lipat bawah sesuai standar Soviet, tetapi selain itu identik dengan Tipe 56.

Yang ketiga adalah Tipe 56-2, dan memiliki popor lipat samping yang dirancang dengan sangat baik dengan kompartemen tersembunyi untuk toolkit.

Kualitas AK Tiongkok

Jawaban atas pertanyaan ini lebih rumit dari yang Anda kira. Pemilik senjata Amerika, yang mampu membeli versi sipil AK Tiongkok sebelum dilarang pada tahun 1993, menyumpahi mereka.

Pada saat yang sama, prajurit Amerika yang menggunakan AK kelas militer saat bertugas di luar negeri, biasanya tidak terkesan dan melaporkan banyak masalah seperti penghentian, kerusakan komponen, serta perakitan dan finishing yang buruk.

Butuh beberapa tahun untuk menyelesaikan misteri ini. Awalnya, Tipe 56 adalah senjata standar tentara Tiongkok dengan tingkat kontrol kualitas dan ketergantungan yang Anda harapkan dari senjata kelas militer.

Namun, pada tahun 1995, Tiongkok meluncurkan senapan serbu baru, QBZ-95, yang secara bertahap menggantikan semua senjata kecil sebelumnya, termasuk berbagai versi AK. Begitu AK Tiongkok tidak lagi dibeli oleh militernya dan pasar Amerika pun ditutup, kualitas, dan juga harganya, mulai turun secara dramatis.

Dalam beberapa tahun terakhir, memungkinkan untuk mendapatkan Type 56-2 baru seharga $100, sementara versi AK lainnya harganya setidaknya $400. Harga tentu saja mencerminkan kualitas – lapisan krom dalam laras berantakan setelah hanya beberapa ratus tembakan, komponennya tidak sepenuhnya dapat dipertukarkan antar masing-masing senjata, dan beberapa pin-nya tidak sesuai spesifikasi.

Tipe modern 56-2 adalah satu-satunya senjata yang saya tahu yang dapat gagal dalam tes penembakan elevasi/depresi - ketika Anda menembak dengan mengarahkan laras ke atas atau ke bawah. Saya selalu berpikir tes ini konyol dan ketinggalan jaman, sampai saya mengetahui bahwa AK Tiongkok gagal.

Secara umum, ketika saya menemukan Tipe 56 yang lebih tua – mereka baik untuk digunakan dan dapat diandalkan. Fisiknya mungkin terlihat kasar, tetapi sebagian besar dapat bertahan beberapa lama.

Pada saat yang sama, AK Tiongkok baru tidak menginspirasi banyak kepercayaan diri, meskipun harga rendah membuatnya sangat populer di bagian dunia yang miskin.

Pada akhirnya, bagaimanapun, tampaknya Tiongkok tidak berencana untuk menutup pabrik yang tersisa. Kemungkinan besar, AK Tiongkok yang berkarat akan terus menjadi senjata utama pemberontak, pasukan yang tidak dilengkapi dengan baik, dan pasukan polisi yang akan memasuki abad ke-21.

Ada begitu banyak mitos yang menyelimuti senjata paling populer di dunia ini. Ada yang bilang bahwa senjata itu sebetulnya tak diciptakan oleh Kalashnikov sendiri, melainkan oleh Jerman (yang teknologinya dicuri Rusia). Ada pula yang menduga bahwa senapan itu tidak akurat jika ditembakkan dari jarak 300 meter, dan masih banyak lainnya. Inilah lima mitos terpopuler serta fakta sesungguhnya tentang AK.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki