Perkuat Perbatasan, Rusia Siapkan Dua Jenis Kendaraan Lapis Baja Ringan

Seorang tentara berdiri di sebelah kendaraan GAZ 2330 Tigr selama Festival Tentara Rusia di Moskow.

Seorang tentara berdiri di sebelah kendaraan GAZ 2330 Tigr selama Festival Tentara Rusia di Moskow.

Ramil Sitdikov/Sputnik
Begitu lulus uji militer, kendaraan-kendaraan lapis baja ringan ini siap memperkuat barisan tentara Rusia untuk mengawasi perbatasan utara Rusia yang dingin.

Militer Rusia saat ini tengah menguji kendaraan-kendaraan lapis baja ringan yang dirancang untuk beroperasi di daerah-daerah beriklim ektrem. Inilah dua kendaraan tempur yang sedang dipersiapkan untuk meningkatkan pertahanan negara.

Monster Perbatasan Arktik

Pasukan Arktik Rusia sedang menguji “Kretchet”, sebuah kendaraan yang nantinya akan digunakan misi pengintaian dan patroli di perbatasan. Kendaraan ini secara khusus diciptakan supaya mampu bertahan di tengah iklim yang paling tak kenal ampun di wilayah utara negara itu.

“Kendaraan ini ringan dan mampu menjelajah hingga 2.000 km hanya dengan satu tangki bahan bakar. Ia bahkan bisa berjalan melalui gundukan salju setinggi tiga meter dengan kecepatan 50 km/jam. Jika para perancang memasang lapis baja tambahan dan berhasil lulus uji coba Kementerian Pertahanan Rusia, kita akan melihat kendaraan ini dalam Komando Strategis Bersama Kutub Utara dalam beberapa tahun ke depan,” kata Dmitry Safonov, mantan analis militer surat kabar Izvestia, kepada Rusia Beyond.

Truk beroda enam itu dapat mengangkut sepuluh orang tentara bersenjata lengkap, tambah sang pakar. Namun, kendaraan itu tak dapat mengangkut artileri berat atau sistem senapan mesin.

“Jika sistem senjata berat dipasangkan pada Kretchet, ia akan kehilangan kecepatan dan kemampuan manuvernya,” kata Safonov.

Harimau Tentara Rusia

Ratusan kendaraan lapis baja ringan “Tigr” juga akan segera ditambahkan ke dalam satuan militer Rusia. Salah satu kendaraan ini berhasil menahan serangan rudal di Suriah sehingga menyelamatkan nyawa tentara yang berada di dalamnya. Kendaraan ini juga memiliki sasis berbentuk V untuk melindunginya dari ranjau dan bom pinggir jalan.

“Kendaraan ini juga dapat berfungsi sebagai turret stasioner tanpa awak berkat modul pengapian ‘arbalet’ yang dipasang pada badan kendaraan. Jadi, para awak dapat menempatkan kendaraan pada posisi tertentu dan kemudian bersembunyi tak jauh darinya dan menggunakannya untuk menghilangkan target musuh dengan sistem kendali jarak jauh,” kata Vadim Kozulin, seorang profesor di Akademi Ilmu Militer, kepada Rusia Beyond.

Saat ini, para insinyur sedang bereksperimen dengan memasang berbagai jenis persenjataan baru di atas kendaraan ini, termasuk senjata 100 mm. Perancangnya pun mengembangkan versi sipil Tigr — Menteri Pertahanan Rusia Sergey Shoigu bahkan memiliki satu di garasi rumahnya.

“Ia seperti Hummer, versi sipil kendaraan lapis baja ringan Humvee. Ia jauh lebih ringan, tidak memiliki kapsul berlapis baja atau sasis militer,” tutur sang pakar.

Jika Anda menginginkan versi sipil “Tigr”, Anda harus siap untuk merogoh kocek hingga 3,4 miliar rupiah. Berminat?

Mungkin Anda berminat membeli kendaraan lapis baja yang satu ini? Harganya memang tidak murah, tapi jika Anda membayar dengan bitcoin, Anda akan mendapatkan diskon.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki