Bagaimana Tank T-80 Dirakit untuk Menjelajahi Arktik?

Mary Gelman
Militer Rusia telah menerima kiriman pertama dari mesin tempur yang dimodernisasi ini. Inilah bagaimana mereka dirakit di pabrik sebelum dikirim untuk menjaga perbatasan utara negara.

Ini adalah hari Kamis yang beku dan bersalju di Desa Strelna, 30 km dari Sankt Peterburg. Ratusan orang berangsur pindah dari stasiun kereta api dan rumah-rumah di dekatnya menuju bengkel ke-61 dari pabrik perbaikan tank lapis baja, di mana mereka akan merakit tank T-80. Mesin-mesin tempur ini nantinya akan dikirim ke daerah terdingin di negara ini.

Jam kerja dimulai pada pukul 8 pagi di bengkel yang berisi rak-rak setinggi tujuh meter yang ditumpuk dengan suku cadang untuk semua model tank. Satu-satunya hal yang tidak akan Anda temukan di sini adalah suku cadang untuk tank Armata baru — karena mereka belum pernah diperbaiki di pabrik.

Beberapa grup yang terdiri dari empat hingga sembilan pria paruh baya memberikan daftar semua bagian yang diperlukan kepada manajer perempuan dan kemudian berpisah untuk menelusuri rak-rak. Setelah itu, mereka menempatkan kotak-kotak di gerobak dan membawanya ke bengkel di mana berderet sekitar 150 tank Soviet dengan mesin reaktif.

Tank T-80 ini, yang dianggap seperti Ferrari atau Lamborghini di dunia teknologi berlapis baja, akan dimodernisasi. Ia akan diperbarui supaya mampu menjelajahi lapangan tembak, jalur tanah, dan medan perang.

Insinyur Soviet menciptakan monster metalik berbobot 46 ton ini pada 1970-an. Ini dapat melaju di medan berat dengan kecepatan 70 km per jam. Hanya Armata yang bisa menyaingi ini.

Namun, seperti mobil mewah, biaya operasional T-80 sangat tinggi. Di wilayah yang paling sulit dilalui, ia  ini membakar satu liter bensin untuk jarak hanya satu kilometer. Inilah mengapa beberapa tahun yang lalu para insinyur senjata di pabrik Uralvagonzavod diminta memecahkan masalah ini dan memodernisasinya.

Oleh karena itu, setiap tank sekarang sedang dibongkar satu demi satu. Lima pria, sebuah derek, dan waktu empat hari diperlukan untuk membongkar monster 46-ton ini.

Setelah itu, tukang, perakit, "ahli optik," dan ahli listrik memulai pekerjaan mereka.

Ada bagian tim yang sibuk dengan modernisasi mesin. Tidak seperti mesin-mesin diesel lainnya, tank T-80 memiliki turbin seperti milik pesawat. Suara T-80 bahkan terdengar mirip seperti pesawat yang lepas landas.

Untuk setiap tank, modernisasi penuh membutuhkan waktu hingga 60 hari. Selama periode ini, mesin diperiksa, bagian yang aus diganti dengan yang baru, dan mesin diletakkan di atas dudukan sehingga "jantung"-nya dapat diperbaiki dengan baik.

Semua sistem kabel dan elektronik T-80 dibongkar dan kemudian disatukan lagi. Sistem elektroniknya sudah diselimuti debu di gudang penyimpanan sejak runtuhnya Uni Soviet (terlalu mahal bagi Rusia untuk menggunakan mesin seperti ini). Pria muda menempuh jalan penuh kabel sejauh beberapa kilometer.

Elektronik baru siap pakai ditempatkan di gerobak dan diturunkan ke bengkel di mana mereka dipasang di tank.

Selain orang-orang yang mengerjakan kabel, ada pria kekar yang lebih tua yang bekerja dengan kaca pembesar. Dia bertanggung jawab atas perangkat penglihatan malam, serta pemandangan laser dan optik.

Selain itu, para mekanik dan tukang harus memeriksa semua sistem penembakan T-80. Setiap senapan 125 mm dicopot dari kubah tank — rentetan kosong kemudian ditembakkan dari masing-masing tank demi mengecek mekanisme. Suaranya sangat keras sehingga jendela-jendela bergetar dan dinding berguncang.

Ketika semua rincian telah diganti, sistem telah didinginkan, elektronik telah dipasang, dan mesin telah disempurnakan, tim yang terdiri atas sembilan orang mulai merakit tank.

Model selesai kemudian dikirim ke lapangan tembak di mana mereka harus melaju sejauh 100 km dan melewati pohon yang tumbang, parit, dan lubang, sebelum akhirnya dikirim ke tentara negara.

Setelah selesai uji coba di pabrik dan lapangan tembak, semua tank T-80 yang telah diremajakan ditempatkan bersama di bawah satu atap. Di sana, mereka menunggu kedatangan orang-orang militer yang melakukan tes mereka sendiri, setelah itu mereka akan dikirim ke unit-unit yang menjaga perbatasan negara Rusia di Utara Jauh.

Penasaran seperti apa kemampuan tank Rusia di masa depan? Baca artikel kami!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More