Lima Kehebatan Vladimir Shukhov, Pionir Arsitektur Rusia di Awal Abad Ke-20

Getty Images
Kerangka 50 lantai berbentuk kerucut di dekat pusat kota Moskow terlihat seperti teleskop yang dapat dilipat. Ini hanya satu dari banyak bangunan inovatif dari Vladimir Shukhov, insinyur dan ilmuwan brilian dan legendaris Soviet. Inovasi-inovasinya yang lain membantu membangun industri perminyakan AS.

Ketika Anda mengunjungi Rusia, luangkanlah waktu untuk melihat hasil karya Shukhov. Anda akan tertegun. Sulit dipercaya bahwa kebanyakan bangunan-bangunan itu dibangun hampir 100 tahun yang lalu, jauh sebelum kemunculan arsitek-arsitek tersohor seperti Norman Foster.

1. Jika bukan karena Shukhov, Menara Eiffel mungkin tidak akan pernah ada. Arsitek Rusia ini merancang menara jeruji hiperboloid pertama di dunia. Menara Shukhov di Moskow adalah salah satu hasil karya terhebatnya. Pameran L’art de l'ingénieur (Seni Teknik) di Pusat Pompidou di Paris, menggunakan gambar Menara Shukhov sebagai logo. Ada juga maket enam meter berlapis emas dari Menara Shukhov di pameran “Desain dan Bangunan Terbaik dari Arsitektur Abad Ke-20” yang diadakan di Munich, 2003.

2. Shukhov menginspirasi banyak arsitek di seluruh dunia. Melalui berbagai cara, ia menciptakan tren baru di arsitektur dunia, dan ide-idenya telah digunakan oleh arsitek terkenal seperti Antonio Gaudi, Santiago Calatrava, dan Oscar Niemeyer. Saat ini, cara pembangunan konstruksi unik dari jeruji sudah dikembangkan oleh sekolah arsitektur Frei Otto dan Norman Foster. Dasar-dasar dari karya Shukhov juga digunakan untuk membangun salah satu menara televisi tertinggi di dunia (610 meter) di Guangzhou, Tiongkok.

Vladimir Shukhov

3. Industri perminyakan global sangat dipengaruhi oleh inovasi Shukhov. Ia membuat transportasi minyak dan gas menjadi mungkin, dan merancang pipa saluran minyak pertama serta tanker minyak yang layak laut. Pada 1920-an, Standard Oil milik Rockefeller mengklaim hak eksklusif penemuan proses penguraian minyak, tapi itu ternyata metode milik Shukhov. Sebagai hasilnya, perusahaan-perusahaan Amerika membeli hak paten dari Uni Soviet. Pada awal abad ke-20, Angkatan Laut AS membeli paten Shukhov untuk membangun tiang kapal jeruji untuk kapal perangnya.

4. Ia berpartisipasi dalam membuat jaringan rel kereta api sehingga Anda bisa mengelilingi Rusia. Setelah lulus dari Sekolah Teknik Kekaisaran Moskow, Shukhov belajar satu tahun tentang karya-karya teknik terbaru. Ia mengunjungi Pameran Dunia di Philadelphia, pabrik teknik di Pittsburgh, dan belajar bagaimana transportasi kereta AS dikelola. Berkatnya, lebih dari 400 jembatan rel kereta dibangun di Rusia.

Atap GUM

5. Ia merancang atap GUM, pusat perbelanjaan terindah Rusia. GUM adalah kreasi elegan, fungsional, dan indah Shukhov lainnya. Atapnya sangat tinggi dan presisi hingga ia tak kasat mata. Lengkungan atapnya mengingatkan kita pada stasiun kereta era Victoria (1837-1901) dan katedral abad pertengahan – menjadikan GUM sebagai saksi bisu konsumerisme di zaman Uni Soviet.

 

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

More