Mengapa Mesin Baru PAK FA Baru Diuji Coba pada 2018?

PAK FA

PAK FA

Sukhoi
Uji coba tahap kedua mesin terbaru pesawat tempur garis depan PAK FA ditunda satu tahun. Pesawat tersebut baru bisa terbang dengan mesin baru pada 2018, bukan 2017 seperti yang direncanakan sebelumnya.

Kerumitan teknis proyek ini membutuhkan periode bench-testing yang panjang bagi mesin baru, sehingga penyelesaian akhir program pesawat tempur generasi kelima secara keseluruhan diundur. Menurut Vladimir Prokhvatilov, pakar di Russian Academy of Military Sciences, mesin tersebut 'akan dioperasikan paling cepat 2025'.

Saat ini, lima prototipe PAK FA sudah terbang menggunakan mesin tahap pertama, AL-41F1. Mesin tersebut mampu menciptakan dorongan 86,3 kN, dan 147 kN di moda afterburner, namun karakteristik tersebut tak memenuhi standar pesawat tempur generasi kelima, atau rasio dorongan dan bobot, atau konsumsi bahan bakar.

PAK FA

PAK FA merupakan jet tempur kelas berat, dengan konfigurasi aerodinamis khusus di badan pesawat. Badan pesawat terdiri dari 70 persen material komposit, dan senjatanya tersimpan di dalam badan pesawat untuk mengurangi potensi terdeteksi oleh radar. Radar Byelka, dilengkapi dengan Active Electronically Scanned Array (AESA), dapat melacak empat target permukaan dan 30 target udara sekaligus, serta menembak delapan di antaranya.

Menurut pengembang, mesin tahap kedua, dari segi efisiensi bahan bakar dan rasio dorongan-bobot, akan lebih efektif dari sebelumnya, dan memenuhi kriteria teknis mesin generasi kelima. Hal ini memastikan bahwa T-50 dapat mencapai kecepatan jelajah supersonik tanpa menggunakan moda afterburner.

Penundaan uji coba mesin tahap kedua akan memengaruhi jadwal penyempurnaan seluruh program PAK FA, namun pakar tak melihat hal ini menciptakan masalah serius. “Su-35 kini sudah beroperasi dan ia hampir sama dengan pesawat tempur generasi kelima. Ia bisa digunakan untuk waktu lama," kata Vladimir Shcherbakov, Wakil pemimpin Redaksi Vzlyot (Take-off) Magazine, pada RBTH.

Penundaan penyelesaian program PAK FA tak akan memengaruhi kemampuan pertahanan negara, kata Shcherbakov. “Kita tak boleh lupa bahwa kita punya keterbatasan anggaran, karena anggaran negara tak bisa menyediakan dana yang telah disusun sebelumnya untuk pertahanan nasional. Amerika juga mengurangi pembelian Raptors (F-22) yang terlalu mahal, sementara tugas yang dapat dijalankan terbatas, dan tak ada pesaing,” kata Shcherbakov.

Kapasitas produksi PAK FA tak akan mandek. Kementerian Pertahanan akan melakukan pemesanan lain. Pabrik tersebut juga telah memproduksi pesawat generasi ke-4+. Menurut kontrak yang ditandatangani pada Agustus 2009 antara Kementerian Pertahanan Rusia dan Sukhoi, Angkatan Udara Rusia seharusnya menerima 15 buah Su-35S pada 2015.

 

Hak cipta milik Rossiyskaya Gazeta.