Rusia Ciptakan Helikopter ‘Terjangkau’

Foto: Marina Lystseva/TASS

Foto: Marina Lystseva/TASS

Tak banyak produk baru yang mengejutkan pengunjung dalam pameran helikopter internasional HeliRussia 2015 yang berakhir pada Sabtu (11/7) lalu. Namun, perusahaan HeliWhale dari Kemerovo, Siberia—yang pertama kali mengikuti pameran helikopter—memamerkan helikopter super ringan Afalina (Lumba-lumba Hidung Botol) yang cukup menarik. Pengembang kendaraan baru ini menggarisbawahi keunikan produk ini, namun para pakar skeptis akan ide mengenai helikopter ‘terjangkau’ ini.

Helikopter super ringan bekursi ganda, Afalina, hadir dalam pameran Moskow tanpa baling-baling. Seperti yang diterangkan oleh pihak pengembang, mereka hendak mempersembahkan hasil karya mereka kepada masyarakat dan akan melakukan modifikasi berdasarkan kritik dan saran dari pengunjung.

Afalina merupakan helikopter buatan HeliWhale. Baling-baling helikopter ini terbilang sulit untuk diproduksi, dirawat, dan diperbaiki, meski memang sangat cocok untuk helikopter ringan dan super ringan. Posisi baling-baling di helikopter mempermudah pilot untuk mengendalikan helikopter di wilayah pegunungan, tahan menghadapi hembusan angin lateral, tidak bising, serta tak membutuhkan arena lepas landas dan mendarat yang terlalu besar.

Speed-baby

Pengembang Afalina menyebutkan bahwa helikopter ini memiliki sistem kontrol baling-baling koaksial baru yang membuat helikopter dapat melaju dengan kecepatan tinggi.

Mesin: Rotax 914 UL.

Berat kosong: 260 kg

Berat lepas landas: 495 kg

Kecepatan terbang maksimum di level darat: 250

Kecepatan terbang maksimum di level jelajah: 200

Jangkauan maksimum: 700 km

Konsumsi bahan bakar: 18-22 liter per jam

Kapasitas tank: 60 liter

 

Bahan bakar Afalina ialah bensin mobil biasa. Helikopter yang memiliki sistem pemanas dan ventilasi di kabin ini dibanderol dengan harga cukup rendah, yakni 120 ribu dolar AS. Menurut pihak HeliWhale, pesawat ini cocok untuk digunakan oleh Kementerian Situasi Darurat Rusia, pekerja agrikultur, sekolah penerbangan, ambulans udara, dan lain-lain.

Pabrik untuk memproduksi helikopter super ringan ini sudah dibangun di Kemerovo dan memiliki kapasitas produksi 10-15 helikopter per tahun. Pembeli akan menerima helikopter dalam bentuk siap rakit. Hal ini membuat helikopter dapat dijual murah dan menjamin peluncuran seri produksinya.

"Sekarang ini tak ada pabrik lain yang memproduksi pesawat sekelas Afalina, bahkan pesawat bekursi ganda Robinson masih lebih berat dari Afalina, dan ia menggunakan mesin yang sangat berbeda," kata Direktur Jenderal HeliWhale Jacov Kolesnik pada RBTH. Helikopter Robinson Amerika juga jauh lebih mahal, yakni dibanderol seharga 300 ribu dolar AS. "Helikopter kami menggunakan mesin impro Rotax dan harganya separuh dari helikopter Robinson. Kami akan segera mencari mesin produksi domestik untuk menggantikan mesin impor tersebut. Selain mesin, semua suku cadang helikopter buatan domestik dan kami hendak memproduksinya sendiri," kata Kolesnikov.

Prototipe terbang satu-satunya milik HeliWhale akan segera melakukan uji coba ketahanan.

Helikopter 'Terjangkau'

Pihak pengembang mengaku helikopter mereka telah dipesan oleh Australia, AS, dan Eropa. Negara-negara tersebut memiliki regulasi ruang udara yang lebih longgar. Sementara, Rusia merupakan salah satu negara yang tak memiliki ruang udara bebas di bawah ketinggian 300 meter. Pesawat dan helikopter harus terbang di atas level tersebut dan terintegrasi dengan lalu lintas udara. Untuk menjadi anggota penuh lalu-lintas udara, sebuah produk harus melalui prosedur sertifikasi.

Wakil Pemimpin Redaksi Majalah Take-off Vladimir Shcherbakov skeptis terhadap ide 'helikopter populer' di Rusia. "Realisasi proyek ini membutuhkan investasi, sedangkan penjualan helikopter akan membutuhkan uang yang lebih banyak dibanding investasi pada pengembangan dan produksinya. Selain itu, mereka juga harus menyediakan jasa purna-jual. Perusahaan kecil akan kesulitan menyajikan hal tersebut secara efektif, misalnya di negara atau kota-kota berbeda. Mereka akan bangkrut," kata Shcherbakov.

"Kehadiran helikopter super ringan tentu menarik, tak hanya bagi masyarakat perkotaan, tapi juga masyarakat pedesaan, misalnya untuk para petani yang hendak terbang ke wilayah lain. Namun, kita tak punya infrastruktur, dan harga bahan bakar sangat mahal. Helikopter ini dibanderol dengan harga murah, tapi biaya perawatannya mahal, sehingga masyarakat awam sepertinya tak mampu membelinya," kata Shcherbakov.

 

Hak cipta milik Rossiyskaya Gazeta.