India dan Tiongkok Ingin Membeli Tank Armata Rusia

Armata belum bisa diekspor dalam 15-20 tahun mendatang karena sejumlah alasan. Foto: EPA

Armata belum bisa diekspor dalam 15-20 tahun mendatang karena sejumlah alasan. Foto: EPA

India, Tiongkok, dan beberapa negara Asia Tenggara telah menyatakan ketertarikannya terhadap perangkat senjata terbaru Rusia dari platform Armata, demikian disampaikan Ajudan Kepresidenan Rusia untuk Kerja Sama Militer Teknis Vladimir Kozhin. “Mereka benar-benar tertarik untuk memiliki Armata, padahal senjata itu dibanderol dengan haga tinggi,” kata Kozhin.

‘Pencuci Mulut’

Menurut peneliti senior bidang pertahanan dan keamaman India di Research Foundation (ORF) Rajeswari Pillai Rajagopalan, teknologi Armata bisa digunakan untuk kendaraan lapis baja India, menggantikan tank Arjun dan pengangkut lapis baja yang dimiliki India saat ini. “Mengingat pertumbuhan persenjataan tetangga-tetangga kami yang sangat dinamis, India pun membutuhkan teknologi yang lebih canggih,” tutur sang pakar dalam wawancara bersama RBTH.

Namun, ini tak berarti Rusia siap menjual pengembangan terbarunya dalam dua atau tiga tahun ke depan. Vladimir Kozhin menyebutkan bahwa senjata tersebut harus dipasok pada tentara Rusia terlebih dahulu.

Menurut para pakar, langkah Rusia yang memamerkan Armata dapat berdampak negatif terhadap penjualan seri tank sebelumnya, T-90MS. Pameran kendaraan lapis baja terbaru Armada dalam Parade Hari Kemenangan murni langkah politis, karena sebenarnya Armata belum diuji coba dan masih harus disempurnakan secara teknis.

‘Makanan pencuci mulut’ yang disajikan sebelum hidangan utama dapat menghilangkan selera makan pembeli. Mengapa membeli seri sebelumnya, jika ada seri baru yang akan segera muncul? “Kita sudah melihat dampak negatif semacam itu pada peluncuran tank T-72S dan T-90,” kata pakar militer kendaraan lapis baja Alexey Khlopotov pada RBTH. “Pada awal 1990-an, T-72S berhasil memenangkan tender di sejumlah negara. Namun, pada akhirnya tak ada yang mau membeli tank ini setelah Rusia mendemonstrasikan T-90S pada tahun 1995-1997,” tutur Khlopotov.

Kremlin tentu sangat memahami kesulitan yang akan dihadapi Rusia saat mengekspor seri tank yang lebih lama dibanding Armata. Jadi, pameran Armata mungkin memang dibutuhkan dan dianggap membawa keuntungan tertentu. Faktor lain yang menjadi pertanyaan adalah harga tank dan pengangkut lapis baja dari platform Armata sangatlah mahal. Sementara, Rusia memiliki sesuatu yang ditawarkan selain Armata, yakni T-90MS. “Tank T-90MS adalah pameran teknologi yang mengesankan, yang kemudian dikembangkan dan diwujudkan dalam bentuk Armata. Namun, sejauh ini Rusia belum berhasil menjual tank T-90MS. Mengapa? Karena harganya mahal. Jika mitra kami memang ingin membeli tank ‘mutakhir’ Rusia, mereka harus mencoba membeli tank T-90MS versi lengkap dan mewah terlebih dahulu,” kata Khlopotov.

Armata belum bisa diekspor dalam 15-20 tahun mendatang karena sejumlah alasan. Pertama, mesin ini harus disempurnakan dan dipasok untuk tentara Rusia terlebih dahulu.

“Beberapa aspek teknis belum sampai tahap finalisasi dan hal itu baru akan selesai setelah melewati proses uji coba yang sangat panjang. Itu semua membutuhkan beberapa tahun dan periode tersebut tak bisa dipercepat karena semua tahap penting dan harus dijalankan,” kata pakar militer independen Oleg Zheltonozhko.

Masalah lain adalah kapasitas produksi tank. Untuk memasok Armata pada militer Rusia, parik Uralvagonzavod harus melayani pesanan jangka panjang Angkatan Bersenjata Rusia. Selain itu, Armata bukan sekadar tank, melainkan keluarga kendaraan tempur. Rusia akan membutuhkan lebih banyak kendaraan tempur infanteri selain tank.

Negosiasi dan Transfer Teknologi

Namun, masih ada peluang untuk melakukan kerja sama gabungan dengan perusahaan India. “Sebagai platform universal, Armata juga dapat diproduksi dan dikembangkan oleh perusahaan gabungan Rusia-India, sama seperti pesawat tempur generasi kelima,” tutur pakar militer Rachul Bhonsle yang merupakan Direktur Risiko Keamanan Asia. Menurut Bhonsle, tank India Arjun Mark 1 dan 2 tak bisa diandalkan untuk memenuhi kebutuhan pertahanan India, meski tank tersebut adalah hasil pengembangan dalam negeri. Rahul Bhonsle menaruh harapan pada seri ketiga Arjun Mark 3.

“Bagi negara-negara yang berkembang pesat seperti India dan Tiongkok, saya mempertimbangkan kemungkinan transfer teknologi, mengembangkan versi ekspor Armata secara bersama-sama, dan mungkin mendirikan perusahaan gabungan untuk merakitnya di wilayah pembeli. Bagi Rusia, hal ini akan menjadi solusi yang sangat menguntungkan dari sudut pandang ekonomi,” kata Alexey Khlopotov.

Selain itu, ada pula aspek lain yang perlu dipertimbangkan dengan serius. Secara historis, Rusia merupakan pihak penengah di antara negara-negara yang saling berkonflik satu sama lain. Sementara, pasokan senjata canggih semacam ini untuk salah satu pihak dapat memicu merenggangnya hubungan dengan pihak lain, dan hal tersebut tentu tak diinginkan oleh Rusia.

Baca juga: Perlu Waktu Hingga Dua Tahun untuk Melatih Kru Tank Armata Rusia >>>

Artikel Terkait

Parade Hari Kemenangan, Angkatan Udara dan Angkatan Darat Rusia Unjuk Gigi di Lapangan Merah

‘Gurita’ Penghancur Tank Segera Bergabung dengan Angkatan Bersenjata Rusia

Sekitar Seratus Tank Armata Terbaru Segera Diuji Coba Oleh Tentara Rusia

Rekaman Video Tank Perang Rahasia Rusia Tersebar di Internet

Hak cipta milik Rossiyskaya Gazeta.