Rusia Dirikan Pusat Pertahanan Rahasia untuk Awasi Seluruh Dunia

Prasiden Rusia Vladimir Putin (tengah), Menteri Pertahanan Rusia Sergey Shoigu (kiri), dan Kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Rusia Valery Gerasimov (kanan) di Pusat Manajemen Pertahanan Nasional. Foto: Alexey Nikolsky/RIA Novosti

Prasiden Rusia Vladimir Putin (tengah), Menteri Pertahanan Rusia Sergey Shoigu (kiri), dan Kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Rusia Valery Gerasimov (kanan) di Pusat Manajemen Pertahanan Nasional. Foto: Alexey Nikolsky/RIA Novosti

Pusat Manajemen Pertahanan Nasional di Moskow mulai berfungsi penuh sebagai unit baru pemerintah Rusia sejak Senin (1/12). Unit ini telah dikembangkan oleh Kementerian Pertahanan selama satu tahun penuh berdasarkan Keputusan Presiden.

Dari sebuah kompleks yang dirahasiakan, militer Rusia akan memonitor situasi di seluruh dunia. Dalam wawancara bersama Rossiyskaya Gazeta, Kepala Operasi Utama Direktorat Staf Umum Angkatan Bersenjata Rusia Andrey Kartapolov menjelaskan tujuan pembentukan lembaga ini serta tugas yang diemban pada masa damai mapuan dalam operasi militer.

Kartapolov menjelaskan, kini semua aliran informasi dipersempit menjadi satu saluran. Hal tersebut memungkinkan pemantauan formasi pasukan secara real-time, dalam jam atau bahkan menit tertentu. Di samping itu, unit ini juga akan terus memantau semua aktivitas yang dilakukan Kementerian Pertahanan Rusia, Angkatan Darat dan Angkatan Laut Rusia, serta membuat permintaan komando dari pemerintah dan angkatan bersenjata.

Sebagai bagian dari Kementerian Pertahanan, struktur baru ini mencakup pusat kontrol kekuatan nuklir strategis, pusat komando, dan pusat kontrol rutinitas harian angkatan bersenjata. Selain Kementerian Pertahanan, Pusat Kontrol Nasional ini mencakup dinas-dinas lain seperti MCHS dan Dinas Penjagaan Perbatasan FSB.

Pusat Kontrol Pertahanan

Lembaga pertahanan negara ini akan ikut turun tangan saat negara menghadapi ancaman militer. Peran utama akan diambil oleh kementerian yang secara langsung mengontrol angkatan bersenjata dan semua organisasi militer negara.

Selama latihan Vostok-2014, Pusat Pertahanan Nasional melakukan pemantauan di Rusia bagian timur, baik siang maupun malam. Proses latihan ini dipantau langsung menggunakan GLONASS serta laporan komandan.

Selain itu, Pusat Nasional mendapatkan gambaran objektif mengenai cara kerja kementerian dan dinas lain, sementara para ahli di lembaga tersebut mengomunikasikan sinyal kontrol ke unit dan kamp militer.

Pusat ini diharapkan dapat memonitor dan mengoordinasi semua fase produksi dan perbaikan peralatan, mulai dari penandatanganan kontrak, proses produksi, hingga pengiriman sampel senjata pada unit militer tertentu.

“Di saat yang sama, spesialis dari lembaga ini akan memantau persiapan tempat yang akan dijadikan gudang peralatan dan senjata, serta perekrutan dan pelatihan awak tempur dan awak yang akan mengoperasikannya,” kata Kartopolov.

Pusat ini akan mengoperasikan sistem peranti keras dan lunak canggih yang telah memenuhi standar masa depan. Selain itu, unit ini tak hanya diizinkan menangani krisis di dalam batas domestik, melainkan masalah yang dihadapi di seluruh belahan dunia.

Efisiensi Terbukti

Menurut Kartopolov, Pusat Pertahanan Nasional tidak akan meniru fungsi Staf Umum. Staf Umum menangani perencanaan saat ini serta prospek jangka panjang, sementara Pusat Nasional menyiapkan resolusi berdasarkan peristiwa nyata. Namun setelah resolusi diadopsi, Staf Umum akan mengambil alih tanggung jawab, mengantisipasi situasi, dan melakukan tindakan. Fungsi Pusat Nasional berubah menjadi mengomunikasikan informasi ke semua struktur yang berkepentingan dan memantau pelaksanaan tugas. Dengan kata lain, Pusat Pertahanan Nasional diperlukan ketika situasi tiba-tiba berubah, saat operasi militer akan segera dimulai.

Tertarik dengan teknologi dan strategi sistem pertahanan Rusia? Baca lebih lanjut. >>>

Hak cipta milik Rossiyskaya Gazeta.