Institut Smolny: Bagaimana Kehidupan Siswi Lembaga Pendidikan Perempuan Pertama di Eropa?

Legion Media
Ahli waris dari nama keluarga paling terkemuka di Sankt Peterburg tinggal di sana dalam "cara Sparta". Lembaga ini tidak hanya memberikan pendidikan yang cemerlang, tetapi juga membina karakter yang teguh.

Ekatina yang Agung, yang diilhami oleh gagasan untuk menyebarkan ‘absolutisme’ yang tercerahkan masyarakat, tidak mengabaikan masalah pendidikan perempuan. Institut Smolny untuk Noble Maidens, yang didirikan olehnya pada akhir abad ke-18, adalah lembaga pendidikan negara bagian pertama untuk anak perempuan di Eropa.

Kelas dansa (1913)

Aturan institusional benar-benar bertentangan dengan cara sebagian besar bangsawan saat itu, melihat masa depan ahli waris mereka. Smolny dirancang untuk "menggulingkan" konvensi sosial yang sudah ketinggalan zaman. Meskipun gadis-gadis itu berorientasi pada pernikahan (yang kebetulan, berhasil dengan baik untuk sebagian besar perempuan yang lulus). Pendidikan di institut itu seharusnya membentuk seorang perempuan “Zaman Baru”, yang mampu meningkatkan lingkungan di mana ia menemukan dirinya, dan mendidik anak-anaknya di semangat pencerahan yang sama.

Kehidupan biara

Institut Smolny berfungsi sebagai sekolah perempuan dari tahun 1764 hingga 1917, tetapi hanya ada sedikit perubahan dalam organisasi dan kebiasaan internalnya. Pada 1765, mereka mulai menerima gadis-gadis "kelas rendah", yaitu, bukan perempuan bangsawan (kecuali budak). Murid dibagi menjadi empat kelompok usia (anak perempuan dari usia 6 hingga 18 tahun diterima di lembaga tersebut), yang masing-masing berhak atas pakaian berwarna tertentu: usia termuda mengenakan gaun berwarna gelap, anak perempuan dari kelompok kedua mengenakan biru, yang ketiga memakai warna keabu-abuan, dan yang paling tua memakai warna putih.

Murid-murid pemalu menunggu nilai

Sepatu mereka dibuat berat dan tebal untuk mengajarkan anak perempuan agar berjalan dengan pelan dan anggun. Setelah itu, menjadi lebih mudah bagi murid untuk berjalan dengan anggun. Tidak ada perhiasan yang diperbolehkan, gaya rambut juga sama untuk setiap usia — penampilan para murid sederhana dan rapi.

Makanan gadis-gadis itu juga sederhana, meskipun usia mereka masih muda. Di pagi hari, murid-murid minum secangkir teh dan makan roti kecil dengan mentega dan keju; terkadang, para murid menyebutkan bubur dalam memoar mereka. Saat makan siang, mereka makan sup dan pai, dan untuk makan malam, mereka makan roti dan susu atau teh lagi. Ini belum lagi puasa wajib, di mana diet menjadi lebih ketat.

Siswa di kantin (1889)

Aleksandr Sokolova, lulusan Smolny tahun 1840-an, mengingat makanan di Institut dengan cara ini: “...Tidak seorang pun di Institut mengharapkan tsar (Nikolay I) di hari itu; kemudian, seketika berita yang menyebar dengan cepat melalui Smolny, bahwa dia datang dari 'pintu belakang' — dan pergi tidak hanya berkeliling, tetapi ke dapur! — membuat beberapa orang bingung dan banyak yang lain benar-benar ketakutan...

Kemudian, kami mengetahui bahwa tsar mendekati kuali di mana sup ikan, atau lebih tepatnya, ukha, baru saja direbus, mencelupkan sendok ke dalam kuali, mencicipi ramuan yang agak cair dan berkata:

— Bahkan ikan murah seperti itu terasa nikmat... Nah, sekarang, apa untuk hidangan kedua? Yah, baiklah… Prajuritku lebih baik diberi makan!”

Siswa pada tahun 1909

Ketegasan dalam mendidik anak perempuan terutama disebabkan oleh pedoman pendidikan (misalnya, sekarang dikenal di sekolah swasta terbaik di Inggris). Kebiasaan berpuas diri mengeraskan semangat para gadis, dan membentuk karakter aktif, tidak tunduk pada keputusasaan dan kemalasan — bahkan jika mereka harus menghabiskan sisa hidup mereka dalam kemewahan. Beberapa juga mengatakan bahwa diet terbatas disebabkan oleh fakta bahwa lembaga tersebut dikelola dengan biaya publik (keluarga gadis-gadis itu tidak membayar apa-apa untuk pakaian atau makanan mereka) dan bahwa staf dapur bahkan mencuri makanan.

Para gadis selama istirahat

Para kerabat diizinkan untuk mengirim paket untuk gadis yang terdiri dari uang, dan barang. Sudah menjadi kebiasaan untuk berbagi makanan dengan teman-teman yang kurang beruntung. Dengan uang yang diterima melalui penjaga, seseorang dapat membeli lebih banyak kue, dan roti (harta disimpan dengan aman dari inspektur di asrama).

Kesetaraan di institut

Di bagian "borjuis" Smolny ('Aleksandr'), gadis-gadis keturunan rendah tinggal dan belajar: putri pejabat, bukan bangsawan, pedagang, dan bankir.

Siswa bermain tenis (1913)

Penduduk setengah bangsawan (keturunan 'Nikolay') memiliki keunggulan tertentu atas tetangga mereka dari keturunan borjuis 'Aleksandr'. Dua kali setahun, mereka akan naik kereta istana dengan pengawalan seremonial perwira, mengikuti ujian kekaisaran, yang dihadiri oleh perwakilan keluarga kerajaan, dan menghadiri pesta kekaisaran, di mana mereka menari dengan adipati agung, dan pangeran asing. Di dalam institut, ketika bertemu dengan seorang gadis bangsawan, seorang gadis borjuis harus membungkuk terlebih dahulu dan baru kemudian dia menjawab dengan cara yang sama.

Kamar tidur Smolny

Dalam hal lain, bagaimanapun, kondisi kehidupan kedua bagian sangat mirip. Gadis-gadis itu ditempatkan di kamar-kamar yang tampak seperti barak. Sekitar 10 gadis tinggal di satu asrama, dengan hanya satu tempat tidur dengan kasur keras, meja samping tempat tidur kecil, dan kursi. Asrama terasa sangat sulit untuk ditinggali selama musim dingin — suhu bisa turun hingga 10 derajat Celcius, dan gadis-gadis harus tidur di bawah selimut tipis serta mandi dengan air dingin yang membekukan di pagi hari. Banyak diantara mereka (terutama pendatang baru), jatuh sakit.

Para gadis bangsawan Smolny di gelanggang (1913)

Tapi, bahkan dalam peristiwa yang tidak menyenangkan seperti itu, gadis-gadis itu menemukan jalan keluar: rumah sakit itu hangat, mereka bisa tidur, dan setidaknya diberi sedikit lebih banyak makanan bergizi. Karena itu, perempuan muda yang paling suka berpetualang bahkan mensimulasikan penyakit. 

Dengan siapa gadis institut itu jatuh cinta

Pelajaran Musik (1913)

Dokter dan guru adalah satu-satunya pria yang dilihat gadis-gadis itu secara rutin selama 12 tahun di masa tinggal mereka. Ketika mereka datang ke institut pada usia enam tahun, mereka tidak akan pergi sampai lulus, karena tidak ada liburan yang diizinkan (dari waktu ke waktu, lama tinggal dikurangi beberapa kali). Para guru sengaja dipilih untuk menjadi pria yang sudah menikah, tidak muda, dan lebih disukai yang cacat fisik, agar tidak menjadi perhatian para gadis. Tapi ini tidak membantu, beberapa pria yang tersedia masih menjadi objek pujian. Gadis-gadis itu memotong mantel mereka untuk dibawa-bawa, menyiram topi mereka dengan parfum, dan melakukan banyak hal bodoh lainnya yang serupa.

Pelajaran Geografi

Hal itu juga umum untuk memuja salah satu siswa perempuan yang lebih tua. Setiap siswa perempuan junior memilih idolanya sendiri, dan menunjukkan kasih sayangnya dengan cara yang mungkin tampak agak aneh saat ini. Untuk membuktikan kasih sayang mereka, gadis-gadis itu mungkin makan sebatang sabun atau melakukan sesuatu yang lebih buruk. Untungnya, lebih sering perhatian terbatas pada bantuan, dan pujian kecil.

Pelajaran Melukis (1889)

“Untuk dapat “suka” dengan mencoba melihat objek yang disuka, yang biasanya dari gadis-gadis kelas atas, dan ketika aia lewat, berteriaklah padanya: pose cantik, memberikan kesan, (tentu saja, tidak di depan nyonya kelas), kemudian menulis nama yang dipuja di buku dan buku catatan dengan tanda seru, dan menambahkan kata-kata yang sama”, Maria Sergeyevna Uglichaninova, seorang murid Smolny pada tahun 1840-an, pernah menulis.

Potret kelompok siswa dan guru dari kelas kelulusan terakhir (1918)

Gadis-gadis itu dapat bertemu orang tua mereka hanya di hadapan wali kelas, dan semua korespondensi mereka akan dibacakan. Smolny adalah lingkungan yang benar-benar tertutup, yang darinya hampir tidak mungkin untuk melarikan diri. Namun, hukuman fisik sangat dilarang, jadi gadis-gadis yang bersalah dipermalukan di depan umum karena pelanggaran: sebuah catatan disematkan di pakaian mereka jika seorang murid lulus di kelas; mereka kehilangan celemek, dan makan siang mereka. Selain itu, senior dilarang memakai gaun, dan gaya rambut dewasa sebagai bentuk hukuman. 

Lalu, bagaimana perempuan bisa mendapatkan hak pilih di Rusia pertama kali? Simak selengkapnya!

Pembaca yang budiman,

Situs web dan akun media sosial kami terancam dibatasi atau diblokir lantaran perkembangan situasi saat ini. Karena itu, untuk mengikuti konten terbaru kami, lakukanlah langkah-langkah berikut:

  • ikutilah saluran Telegram kami;
  • berlanggananlah pada newsletter mingguan kami; dan
  • aktifkan push notifications pada situs web kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Baca selanjutnya

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki