Bagaimana Khrushchev Berupaya Menyediakan Apartemen untuk Tiap Keluarga Soviet?

Kira Lisitskaya (Foto: Yury Skuratov/Sputnik; Getty Images)
Konstruksi massal tahun 1960-an seharusnya memenuhi kebutuhan populasi perkotaan Soviet yang terus bertambah. Salah satu konsekuensi tak terduga adalah transisi sejati dari pola pikir komunal Soviet ke pola pikir yang lebih individualistis.

Bepergian melintasi Rusia dan mengunjungi kota-kota berbeda yang terkadang dipisahkan oleh ribuan kilometer, bahkan turis yang tidak jeli pun dapat melihat blok lima lantai yang identik dengan gaya arsitektur yang biasa-biasa saja. Sebagian besar dari mereka didirikan ketika pemimpin Soviet Nikita Khrushchev menjabat (1953 hingga 1964), yang kehormatannya meragukan mereka dijuluki khrushchyovka.

Beberapa orang di Rusia cukup meremehkan bangunan-bangunan ini saat ini: mereka mengatakan apartemennya sempit, langit-langitnya rendah, tidak ada lift, dan blok-blok itu sendiri secara fisik sudah usang. Namun, blok apartemen biasa ini benar-benar merevolusi kesadaran pria Soviet itu. Di khrushchyovka, orang memperoleh hak atas ruang pribadi mereka sendiri dan sedikit kebebasan.

Stalin dan apartemen komunal

Pembangunan gedung apartemen baru

Selama periode konstruksi massal khrushchyovka, masalah perumahan perumahan di Uni Soviet adalah salah satu masalah sosial yang paling akut: industrialisasi yang cepat di era Stalin telah menyebabkan semakin meningkatnya jumlah pekerja yang mengalir dari pedesaan ke kota. Tugas pemukiman kembali penghuni asrama barak sementara telah berhasil diselesaikan di bawah Stalin. Sementara bangunan sempit dan kumuh ini tidak lagi umum, seseorang masih bisa menemukan barak sesekali bahkan di ibu kota.

Pembangunan salah satu dari tujuh gedung pencakar langit Stalin, Gedung Alun-Alun Kudrinskaya, 1952

Sebagian besar penduduk telah pindah ke "stalinka" – blok apartemen yang dibangun dari tahun 1933 hingga 1961. Stalinkas dibangun tidak hanya untuk nomenklatura dan kaum intelektual - elit masyarakat Soviet - tetapi juga untuk warga biasa. Tetapi hampir tidak mungkin bagi orang biasa untuk mendapatkan apartemen pribadi di stalinka, yang tingginya lima sampai 11 lantai) dan biasanya diisi dengan apartemen komunal; beberapa keluarga menempati satu apartemen, masing-masing menghuni satu atau lebih kamar.

Pembangunan blok perumahan baru di Moskow

Dapur, kamar mandi, dan aula utama digunakan bersama, yang menciptakan masalah lebih lanjut bagi penghuni - orang-orang yang tinggal di sana mengingat antrean panjang ke kamar mandi, waktu mandi yang sangat terbatas, berisik atau, sebaliknya, tetangga yang terlalu ketat, bau masakan yang tercium dari dapur, dan sama sekali tidak adanya ruang pribadi.

Dapur sebuah apartemen komunal

Kadang-kadang, perselisihan berubah menjadi perkelahian atau upaya licik untuk mengusir tetangga – melalui pengaduan, pengaduan, dan intrik yang dapat mengarah pada penangkapan. Dalam hal ini, ruangan itu, sekarang bebas dari penyewanya, diserahkan kepada tetangga mereka.

Pada tahun 1953, setelah kematian Stalin, pihak berwenang akhirnya memutuskan untuk mengatasi kekurangan perumahan dalam 20 tahun ke depan. Untuk mengimplementasikan rencana ambisius seperti itu, proyek blok murah untuk dibangun dirancang - khrushchyovka.

Distrik perumahan baru di Moskow.

Ergonomi menjadi perhatian utama; dapur lima meter persegi dirancang berdasarkan serangkaian gerakan yang diperlukan untuk menyiapkan set hidangan dasar, ruang tamu standar per orang adalah 12 meter persegi, apartemen memiliki kamar mandi gabungan - tanpa embel-embel.

Pemasangan fasilitas sanitasi di lokasi pembangunan rumah susun panel.

Tergantung pada jumlah anggota keluarga, apartemen satu, dua, dan tiga kamar (masing-masing terdiri dari dapur, kamar mandi, dan satu, dua, atau tiga ruang keluarga) ditetapkan, dengan total ukuran apartemen mencapai maksimum 58 meter persegi. Mungkin, setelah stalinka, apartemen seperti itu tidak tampak terlalu besar, tetapi itu masih merupakan ruang pribadi seseorang.

“Pikiran pertama saya adalah: sangat luas! Dua kamar besar, dapur kami sendiri… Sekarang sudah jelas bahwa itu kecil, tapi saat itu tampak seperti sebuah rumah besar! Dan selalu ada air panas,” kenang Marina Tsygankova, yang pada waktu itu pindah ke khrushchyovka bersama keluarganya.

Pengangkutan balok beton

Khrushchyovka adalah terobosan besar dalam peningkatan stok perumahan negara; satu blok membutuhkan waktu rata-rata 12 hari untuk membangun, yang memungkinkan pihak berwenang untuk memukimkan kembali jutaan orang di perumahan individu dalam waktu singkat. Laju konstruksi yang begitu cepat tidak selalu berarti kualitas konstruksi yang rendah – baik batu bata maupun balok beton khrushchyovka masih dalam kondisi layak huni saat ini dan bahkan dapat membuat beberapa bangunan baru kehabisan uang dalam hal umur panjang. Namun, panel khrushchyovka mulai runtuh setelah hanya 30 tahun.

Konstruksi panel khrushchyovka

Apartemen itu sendiri, menurut pandangan seseorang dari tahun 1960-an, cukup nyaman: tidak digunakan bersama, memiliki lemari penyimpanan, dan hanya ada lima lantai di seluruh gedung.

Perlu juga dicatat bahwa, di Uni Soviet, apartemen ini diberikan kepada orang-orang secara gratis, jumlah kamar tergantung pada jumlah anggota keluarga. Namun, seseorang harus menunggu giliran untuk menerimanya dari negara bagian, dan itu bisa memakan waktu bertahun-tahun.

“Orang tua saya dan saya tinggal di apartemen komunal untuk tiga keluarga. Ketika kami diberi apartemen dua kamar di khrushchyovka bata dari pabrik ayah saya, kami berada di cloud sembilan. Saya akhirnya memiliki kamar sendiri, meskipun sangat kecil. Ibuku senang memiliki kamar mandi dan dapur kami sendiri. Hidup kami mulai sangat berbeda,” kata Vladimir Orlov.

Dari individu dan individualisme

Set perabotan dapur pada sebuah pameran di Moskow, 1961.

Solusi desain yang muncul untuk melengkapi khrushchyovka masih menginspirasi merek furnitur. Ukuran apartemen yang sederhana memaksa desainer Soviet untuk beralih ke minimalis; Oleh karena itu, lahirlah kursi tempat tidur, meja berkaki gerbang, dan lemari “Helga” yang menjadi simbol zaman tersebut. Apa yang sebelumnya dianggap "furnitur nenek" dan "peninggalan lama" sekarang dicari di pasar loak dan dipugar untuk menghidupkan kembali estetika tahun 1960-an.

Interior khas apartemen khrushchyovka

Suatu ketika, pindah ke khrushchyovka dipandang sebagai peningkatan kualitas hidup yang sederhana, sebagai kesempatan untuk membebaskan diri dari ketidaknyamanan hidup komunal. Melihat ke belakang, bagaimanapun, jelas bahwa pemilik bahagia dari apartemen baru ini juga melepaskan diri dari pola pikir komunal ketika mereka pindah.

Dapur kecil, tetapi pribadi.

Cara hidup sebelumnya mengganggu privasi seseorang, dan Khrushchev berhasil mengubahnya: perumahan baru yang nyaman telah membangunkan seorang individualis dalam diri pria Soviet. Mereka bisa melakukan apapun yang mereka inginkan, mendekorasi apartemen sesuka hati, dan tidak meminta izin siapa pun.

Sebuah keluarga di apartemen baru mereka sendiri.

Seiring dengan perumahan individu, muncul fenomena baru yang disebut "konser rumah" – pertunjukan musik yang disajikan di apartemen seseorang, hanya untuk mereka yang tahu, karena banyak kelompok dan pemain informal dilarang tampil di depan umum. Pada 1960-an, banyak bintang masa depan tampil di konser rumah seperti itu – misalnya, Vladimir Vysotsky. Dengan demikian, perumahan individu, yang diberikan kepada rakyat oleh negara, menciptakan platform untuk budaya tandingan.

Apartemen kecil masih bisa menampung banyak tamu, apalagi untuk menggelar konser rumahan.

Anehnya, periode konstruksi khrushchyovka sebagian bertepatan dengan periode yang menerima nama Khrushchev's Thaw – sensor dilonggarkan, GULAG sebagian besar berakhir, dan Moskow sedikit menaikkan Tirai Besi. Negara ini mengalami perubahan besar, dan dengan itu, pola pikir masyarakat.

Orang masih dapat menemukan khrushchyovka di semua negara pasca-Soviet, serta di Jerman dan Kuba. Beberapa seharusnya sudah dibongkar, tetapi banyak yang lain dicintai oleh penyewa mereka yang tidak mau pindah ke apartemen baru, meskipun ada tawaran dari pihak berwenang.

Pembaca yang budiman,

Situs web dan akun media sosial kami terancam dibatasi atau diblokir lantaran perkembangan situasi saat ini. Karena itu, untuk mengikuti konten terbaru kami, lakukanlah langkah-langkah berikut:

  • ikutilah saluran Telegram kami;
  • berlanggananlah pada newsletter mingguan kami; dan
  • aktifkan push notifications pada situs web kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki