Aleksey Bobrinsky: Anak Haram Ratu Ekaterina yang Agung

Domain Publik; Aleksey Antropov
Ia lahir selama kebakaran yang sengaja dibuat untuk menutupi fakta kelahirannya. Hingga masa remajanya, Aleksey Bobrinsky tak mengetahui bahwa dia sebenarnya adalah putra Ratu Ekaterina yang Agung.

Sebelum menduduki takhta Rusia sebagai hasil dari kudeta, Ekaterina bahkan telah membuat teman-teman terdekat dan pendukungnya kagum dengan kemauannya yang keras dan kemunafikannya dalam mencapai tujuannya yang tinggi. Bayangkan saja apa yang terjadi pada wanita ini pada kurun waktu 1761—1762. Di suatu tempat pada musim gugur 1761, dia hamil oleh kekasih gelapnya, Grigory Orlov (1734—1783). Tentu saja, dia harus menyembunyikan hal itu dari suaminya, Pyotr (1728—1762), yang akan menjadi kaisar Rusia berikutnya, setelah kematian Ratu Elizaveta (1709—1762). 

Potret Grigory Orlov.

Ekaterina, yang harus mengikuti upacara istana yang tak terhitung jumlahnya, mengenakan korset ketat, menari, dan memberi hormat — dengan janin yang ada di rahimnya, yang tampaknya menyebabkan rasa sakit, kesusahan dan muntah-muntah, dia tetap harus melakukannya untuk menutupi kehamilannya. Pada Desember 1761, Ratu Elizaveta meninggal dan Pyotr naik takhta menjadi Kaisar Pyotr III — yang memungkinkannya untuk memulai hubungan dengan Elizaveta Vorontsova, seorang remaja vulgar berwajah bopeng. Sementara memindahkan kekasih barunya ke kamar kaisar, Pyotr mengirim isterinya ke seberang Istana Musim Dingin. Di sanalah Ekaterina berkumpul dengan teman-temannya dan membuat persiapan untuk menggulingkan sang kaisar. 

Lahir Saat Kebakaran

Aleksey Bobrinsky.

Di antara banyak keanehan yang dimilikinya, Pyotr adalah seorang piromania (orang dengan gangguan mental yang memiliki dorongan kuat untuk menyulut api). Setiap kali ada kebakaran di Sankt Peterburg, Pyotr bergegas ke tempat itu bersama hulubalangnya dan menyaksikan api yang menghanguskan gedung-gedung. Jadi, ketika tiba waktunya Ekaterina melahirkan, pelayan setianya Vasily Shkurin membakar rumahnya sendiri. Ketika mendapatkan kabar telah terjadi kebakaran, sang kaisar pun bergegas melompat ke keretanya dan meluncur ke lokasi kebakaran. Saat sang kaisar tak di istana, Ekaterina melahirkan Aleksey kecil, putra keduanya setelah Pavel, yang kelak menjadi Kaisar Pavel I (1754—1801). 

Aleksey terlahir sebagai anak yang lemah, yang mungkin disebabkan oleh tekanan yang dialami ibunya selama kehamilan. Shkurin, yang banyak membantu proses persalinan Ekaterina, dipercaya untuk mengasuh bayi lelaki itu. Aleksey dibesarkan dan dididik di rumahnya (tentu saja bukan di rumah ayah biologisnya, Grigory Orlov, karena Orlov dikenal sebagai orang kesayangan Ekaterina). Ekaterina terlihat sangat mencintai anak haramnya. Tak peduli dengan risiko bahwa rahasianya akan terbongkar, ia terkadang mengunjungi rumah Shkurin (dibangun kembali setelah kebakaran) dan berbincang dengan Aleksey. Aleksey sendiri menjalin hubungan yang dekat dengan Shkurin. Ketika Shkurin meninggal pada 1782, Aleksey manulis: "Saya sangat kecewa dengan ini. Dia sangat baik kepada saya dan saya berterima kasih kepada seluruh keluarganya." Tulisan itu tampak cukup formal, tetapi keesokan harinya dia membuat catatan yang lebih intim pada buku hariannya: "Malam tadi saya tidak dapat tidur. Saya terus memikirkan mendiang VG (Shkurin). Saya menangis selama sejam." Ternyata, anak yang lemah itu sangat sensitif. 

'Potret Aleksey Bobrinsky' (1769, Aleksey berusia 7 tahun) oleh Carl-Ludwig Christinek (1732—1792).

Apakah bocah itu tahu bahwa dia adalah putra Ekaterina? Para sejarawan masih belum yakin tentang hal ini, sebagaimana yang dikatakan oleh Evgeny Pchelov, Ph. D., seorang ahli Romanov. Pada 1765, Ekaterina memberi bocah itu sebuah desa bernama Babrikovo, untuk memberinya dukungan keuangan. Dalam surat perintahnya, Ekaterinya menuliskan bahwa Aleksey adalah putra dari seorang kapten tentara "yang menderita untuk kami (sang ratu)." Jelas saja, Ekaterina menciptakan legenda untuk menyembunyikan asal-usul Aleksey. Meski demikian, dalam surat perintah itu Ekaterina menamainya Knyas (Pangeran) Sitsky, keturunan Dinasti Rurik yang telah berakhir pada abad ke-17. Hal terakhir yang diinginkan Ekaterina adalah agar putranya terlibat dalam intrik istana dan menjadi salah satu orang yang berpura-pura memiliki hak atas takhta Rusia. Untungnya, nasib itu tidak pernah menimpa Aleksey. Dia memiliki masalah lain. 

Tutor yang Cabul

Potret Admiral Jose (Osip) de Ribas.

Setelah menghabiskan empat tahun di sebuah lembaga pendidikan di Leipzig dengan putra-putra Shkurin, Aleksey kembali ke Rusia pada 1774. Dia kemudian menjadi murid Ivan Betskoy (1704—1795), seorang pendidik terkemuka sekaligus sekretaris pribadi Ekaterina. Betskoy sendiri adalah seorang anak haram dari Marsekal Lapangan Ivan Trubetskoy. Menrut Betskoy, Aleksey memiliki "fisik yang lemah, penyegan, pemalu, tidak peka terhadap apa pun, tetapi lemah lembut dan patuh". Saat berusia 13 tahun, bocah itu hanya memiliki pengetahuan dasar tentang bahasa Prancis dan Jerman, sedikit tentang matematika, dan sedikit tentang geografi.

Walau bagaimanapun, Betskoy berhasil membangkitkan minat Bobrinsky muda pada sains — dari 1775, Aleksey menggunakan marga Bobrinsky, yang berasal dari desanya Bobrikovo. Aleksey mendaftar di Korps Kadet Pertama, tempat dia dibimbing oleh José de Ribas (1751—1800), seorang bangsawan Spanyol dalam dinas Rusia dan tutor di korps. De Ribas adalah sosok yang kontroversial: dari para taruna, dia menuntut perilaku yang sempurna, sambil memanjakan dirinya dengan minuman keras dan seks bebas. Bobrinsky tak menyukai tutor cabulnya dan lebih menyenangi masyarakat Betskoy, yang membantunya menjadi terpelajar secara alami. Aleksey lulus dari Korps Kadet dengan medali emas dan menjadi perwira militer.

Portret Ivan Ivanovitch Betskoy.

Pada 1781, Bobrinsky menerima sepucuk surat dari Ekaterina yang mengatakan: “Saya diberitahu bahwa ibumu dihambat oleh musuh kuat yang berbeda karena keadaan yang mengerikan pada masa itu sehingga harus menyelamatkan dirinya sendiri dan putra sulungnya dan harus menyembunyikan fakta kelahiranmu ….” Dengan kata-kata tersebut, ditambah dengan perlakuan luar biasa yang dia dapatkan dari para hulubalang tertinggi kekaisaran, bukan tidak mungkin Aleksey mulai menerka putra siapa dia sebenarnya. Petunjuk terbesar adalah kata-kata “anak sulung”, yang berarti Pavel. Aleksey yang telah menjadi seorang pemuda telah melihat ibu dan ayahnya berkali-kali pada kesempatan yang berbeda, berbicara dengan mereka, dan mungkin memperhatikan beberapa kemiripannya dengan sang ratu ketika berkaca di cermin.

Tak lama setelah kelulusannya, Aleksey pergi dalam perjalanan besarnya mengelilingi Rusia, dan kemudian ke Eropa. Selama perjalanan ini, dia membuat tutor dan pengawasnya khawatir akan perilakunya. Aleksey tidak pernah puas minum, hidup mewah, dan bermain wanita. Alexey menanggung hutang besar yang harus dibayar ibunya. Sementara itu, dia sering meninggalkan teman-teman mudanya tanpa uang sepeser pun, menghabiskan semuanya untuk dirinya sendiri. Dia gila main kartu di mana-mana dan bahkan meninggalkan brosur pendek ”Catatan tentang permainan kartu”.

“Pemuda ini sangat ceroboh, tetapi saya tidak berpikir dia jahat atau tidak terhormat. Dia masih muda dan cenderung terlibat dengan teman yang sangat cabul. Dia membuat para tutor yang bersamanya menjadi gila. Dia ingin hidup bebas dan dia diberikan kebebasan ini,” tulis Ekaterina dengan penyesalan tentang anak haramnya.

Anna Bobrinskaya (1769—1846), istri Aleksey Bobrinsky.

Aleksey menghabiskan waktu dengan para gadis di antara Paris dan London, sementara ibunya memerintahkannya untuk dibawa kembali ke Rusia. Ketika akhirnya dia kembali pada 1788, Aleksey dikirim untuk tinggal di kota terpencil Revel (sekarang Tallin, Estonia). Pada 1796, ia menikah di sana dengan Anna von Ungern-Sternberg (1769—1846), seorang baroness (seorang wanita bangsawan berpangkat baron) dari keluarga Baltik-Jerman tua. Setelah menikahi wanita penyabar dan baik hati itu, Aleksey dan istrinya diizinkan datang ke Sankt Peterburg. Ekaterina menerimanya dan berkata kepada Anna: "Dan kamu memiliki keberanian untuk menikahi pria yang tidak senonoh ini!" Dia masih marah pada Aleksey karena perilaku dan hutangnya.

Tahun-Tahun Terakhir Adik Tercinta

Pavel I.

Sesaat sebelum pernikahannya, Aleksey diizinkan meninggalkan Revel dan tinggal di Kastil Oberpahlen abad ke-13 (sekarang Kastil Põltsamaa di Estonia). Pengasingannya berakhir segera setelah Ekaterina meninggal — saudara tirinya Pavel, kaisar baru Rusia, mengundangnya untuk kembali ke Sankt Peterburg. Ini adalah masa kejayaan kehidupan Alexey.

Pavel menyapa Aleksey dengan sepenuh hati — Aleksey bukan hanya adik semata wayangnya, tetapi seperti sang adik, dia juga telah dikirim ibunya ke Gatchina, sebuah istana di dekat Sankt Peterburg. Pavel akhirnya membuat fakta tentang asal usul Aleksey secara resmi. “Saya diperkenalkan dengan Permaisuri (Maria Fyodorovna), dan Pangeran Agung: Aleksandr, Konstantin, dan Nikolay … Saya mendatangi jasad mendiang ratu dan mencium tangannya … Semua orang menatap saya dengan heran, bingung harus berbuat apa dengan kemunculan saya di sini,” tulis Aleksey kemudian. "Selama makan malam, kaisar dan permaisuri berbicara kepada saya beberapa kali, dan tiba-tiba, semua mata orang yang hadir tertuju pada saya." Persahabatan yang terjalin selama pemerintahan Pavel berlangsung lama. Jauh setelah kematian Aleksey, jandanya, Anna, masih diterima dengan hangat di Istana Kekaisaran. Kaisar Nikolay I bahkan dikenal memanggilnya “ma tante” (bibiku).

Istana Bobrinsky, Bogoroditsk, Tulskaya Oblast.

Pavel memberi Aleksey gelar count (bangsawan), dan mengangkatnya menjadi seorang jenderal angkatan darat serta komandan batalion penjaga kavaleri. Namun, setengah tahun kemudian, Aleksey meminta sendiri abang tirinya untuk memecatnya.

Pada tahun-tahun terakhirnya, Aleksey pindah ke Bogoroditsk, wilayah Tula, tempat ia mengambil studi pertanian, geografis, dan astronomi. Warisan ilmiah pendidikan Ivan Betskoy akhirnya membuahkan hasil: Aleksey menjadi bapak produksi gula di Kekaisaran Rusia. Sementara Aleksey lebih fokus dalam mempelajari pertanian, putranya, yang juga bernama Aleksey, menjadi pendiri pabrik gula lokal, memproduksi gula dari bit yang dia beli dari petaninya. Selain seorang insinyur dan ekonom, Aleksey Bobrinsky Junior adalah anggota seumur hidup Dewan Kementerian Keuangan Kekaisaran Rusia.

Istana Bobrinsky, Sankt Petersburg.

Aleksey Bobrinsky Senior tutup usia pada 1813, pada usia 51 tahun. Tampaknya, gaya hidup keras pada masa mudanya telah memakan korban. Akan tetapi, keturunannya terus hidup dan menduduki posisi tinggi di kekaisaran sepanjang abad ke-19. Banyak keturunan Bobrinsky masih tinggal di Eropa dan Amerika Serikat. Kebanyakan dari mereka adalah ilmuwan, sama seperti nenek moyang mereka pada tahun-tahun terakhirnya.

Benarkah pernikahan George Romanov dan Rebecca Bettarini di Katedral Isaakievskiy Sankt Peterburg pada awal Oktober lalu menjadi gerbangkebangkitan Dinasti Romanov?

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
Baca selanjutnya

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki