Gaya Rambut Apa Saja yang Populer di Kalangan Perempuan Soviet?

Leonid Gaidai/Mosfilm, 1967; Mikosha/MAMM/MDF
“Ledakan di pabrik pasta” dan “Babette pergi berperang” — mari kita cari tahu gaya rambut apa saja yang pernah trendi di kalangan perempuan Soviet beberapa dekade silam.

Dahulu, jumlah blogger atau influencer mode tidak sebanyak sekarang. Karena itu, perempuan-perempuan Soviet biasanya mencari inspirasi dari film-film populer di bioskop kala itu. Setelah film baru muncul, para fashionista pergi ke salon untuk menata rambut mereka bak bintang film.

“Babette pergi berperang”

Babette Goes to War”, film tahun 1960-an, dengan Brigitte Bardot sebagai pemeran utamanya, memenangkan hati jutaan perempuan Soviet dari segala usia. Kaum perempuan menata rambut mereka seperti Brigitte untuk segala aktivitas: untuk pergi ke teater, berkencan, bekerja, dan bersekolah. Gaya rambut ini tampak seperti sanggul tinggi besar dengan bouffant (gaya rambut tinggi mengembang dan biasanya menutupi atau menggantung di sisi telinga). Menata gaya semacam ini tidak mudah. Anda harus memiliki rambut panjang dan tebal, semprotan rambut, dan, tentu saja, keterampilan untuk berkreasi. Misalnya, alih-alih semprotan rambut, para perempuan sering kali menggunakan sirop gula atau bir dan menambahkan volume rambut dengan sanggul bergaya chignons (gaya sanggul klasik yang ditata sampai tengkuk).

Kiri: Operator “mainframe”, 1960. Kanan: Seorang perempuan di Arkhangelsk, Rusia Utara, 1965.

Pada musim dingin, berjalan-jalan dengan gaya rambut seperti itu tidak mudah karena tak ada yang bisa menutupinya selain syal.

Bob

Kiri: Natalya Varley dalam film “Kavkazskaya Plennitsa”. Kanan: Seorang perempuan muda di Moskow.

Rambut lurus halus ala aktris Soviet Natalya Varley dalam film “Kavkazskaya Plennitsa” (1967) sangat populer di kalangan pelajar dan atlet perempuan. Potongan rambut bob membuat perempuan terlihat elegan dan trendi. Gaya ini sama sekali berbeda dengan Babette karena potongan rambut bob memungkinkan seseorang bergerak bebas, tanpa harus mengkhawatirkan sanggul Babette-nya berantakan.

Meski begitu, volume rambut pada potongan rambut ini juga didapat berkat bouffant.

Keriting

Kiri: Aktris Soviet Nina Alisova, 1960-an. Kanan: Pesenam Olimpiade Soviet Larisa Latynina, 1960-an.

Potongan rambut bob adalah salah satu gaya rambut favorit semasa Soviet. Selain rambut lurus, kaum perempuan juga membuat potongan rambut bob keriting. Biasanya, para perempuan mengeritingkan rambut mereka dengan perm atau pengeriting listrik. Jika seseorang berambut pirang, memadukan gaya semacam ini dapat membuat rambut terlihat seperti vermicelli (sejenis pasta). Beberapa gadis bahkan menyebutnya gaya rambut “ledakan di pabrik pasta”.

Gaya baru Soviet

Kiri: Gurchenko dalam film “Karnavalnaya Nocht”, 1956. Kanan: Bintang Teater Vakhtangov Yulia Borisova, 1962.

Perempuan muda Soviet amat menyukai gaya rambut pendek, sementara mengeriting rambut sudah menjadi keseharian. Mereka mendapatkan inspirasi gaya rambut semacam itu dari film “Karnavalnaya Nocht” (1956) yang dibintangi Lyudmila Gurchenko. Pada film itu, Gurchenko berperan sebagai seorang gadis yang aktif dan ambisius, dengan mentalitas Soviet yang mendarah daging, tetapi pada saat yang sama ia sangat feminin, dan senang mengikuti gaya terbaru keluaran Dior. Kala itu, banyak perempuan Soviet yang ingin terlihat seperti dia.

Rambut cascade bergelombang

Penampilan trendi pada 1975 dan 1988.

Salah satu gaya rambut paling populer pada tahun '70-an hingga '80-an adalah cascade. Pada gaya ini, panjang helai rambut dari samping wajah ke belakang tidak sama. Tentu saja, Anda selalu bisa menggunakan rol rambut untuk membuat gelombang.

Kepang dengan sanggul

Perempuan yang enggan memangkas rambut panjang mereka membuat berbagai jenis kepang. Remaja sekolah biasanya membuat satu atau dua kepang, sementara perempuan yang lebih dewasa membuat sanggul dari kepangannya.

Gavroche

Penyanyi Irina Allegrova dan grup musiknya, 1980-an.

Gaya rambut ini populer pada akhir 1980-an di kalangan musisi dan artis serta penggemar mereka. Rambut panjang di bagian belakang diwarnai dengan warna-warna cerah, sementara helai-helai pendek diurai di bagian depan. Tentu saja, gaya rambut semacam itu bisa dikeriting jika Anda mau. Gaya rambut ini tampak keren dan sepenuhnya mencerminkan semangat perestroika!

Bagaimana pria Rusia pada zaman dahulu mengetahui seorang perempuan telah bertunangan atau masih lajang? Lihat saja gaya rambutnya!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki