Empat Agen Intelijen Perempuan Terbaik Soviet

Heritage Images/Getty Images; Domain publik; Legion Media
Mereka memburu mantan jenderal-jenderal tsar, merekrut pejabat-pejabat tinggi Nazi, dan mencuri rahasia pengembangan nuklir AS dan Inggris.

1. Nadezhda Plevitskaya

Dia adalah salah satu penyanyi favorit Kaisar Nikolay II. Penonton selalu menyapa Nadezhda Plevitskaya sebagai penyanyi lagu-lagu rakyat dan romance dengan tepuk tangan yang riuh.

Namun setelah Revolusi 1917, Plevitskaya dikirim ke pengasingan. Pada 1930, dia dan suaminya, Jenderal Nikolai Skoblin, direkrut oleh intelijen Soviet. Selama tujuh tahun, mereka bekerja sama dengan dinas rahasia Uni Soviet melawan Persatuan Seluruh Militer Rusia (ROVS), sebuah organisasi emigran anti-Bolshevik yang didirikan kaum Gerakan Putih (gerakan pendukung monarki). Secara khusus, 17 agen yang diselundupkan ke Uni Soviet untuk melakukan aksi terorisme berhasil ditumpas berkat Nadezhda dan suaminya.

Pada 1937, Jenderal Yevgeny Miller, salah satu tokoh paling senior di ROVS, diculik di Paris dan dibawa ke Uni Soviet. Segera setelah itu, Plevitskaya ditangkap oleh polisi Prancis karena keterlibatannya dalam operasi Miller dan dijatuhi hukuman 20 tahun kerja paksa. Nadezhda Vasilievna Plevitskaya meninggal di penjara dua tahun kemudian, pada 1 Oktober 1940.

2. Elena Ferrari

Olga Revzina, yang lebih dikenal dengan nama samarannya 'Elena Ferrari', berhasil menggabungkan bekerja untuk intelijen Soviet dengan aktivitas sastra. Puisi-puisinya diterbitkan di Uni Soviet dan Italia dan cerita prosa-nya dipuji oleh penulis terkemuka Maxim Gorky.

Pada 1920-an, Ferrari membangun jaringan intelijen di Jerman dan merekrut insinyur militer di Italia. Tapi operasinya yang paling signifikan adalah partisipasinya dalam upaya kehidupan Baron Pyotr Wrangel. Setelah kekalahan gerakan Putih dalam Perang Sipil, Wrangel, salah satu pemimpin paling terkemuka dan musuh bebuyutan Bolshevik, berakhir di Turki dengan sisa-sisa yang disebut Tentara Rusia. Pada tanggal 15 Oktober 1921, kapal uap Italia Adria, yang berlayar dari Soviet Rusia, menabrak kapal pesiar Wrangel, Lucullus, yang berlabuh di pelabuhan Istanbul. Komandan militer, ternyata, sedang berada di pantai pada saat itu, tetapi barang-barang pribadinya, dokumen, dan perbendaharaan tentara tenggelam ke dasar laut.

Selama kunjungan rutin kembali ke Uni Soviet, Elena Ferrari tewas dalam Teror Hebat. Dituduh melakukan kegiatan kontrarevolusioner dan spionase, dia dieksekusi oleh regu tembak pada 16 Juli 1938. Dia direhabilitasi secara anumerta pada tahun 1957.

3. Elizaveta Zarubina

Dia benar-benar seorang “headhunter”. Hanya ada sedikit perekrut dalam intelijen Soviet yang setara dengan Elizaveta Zarubina. “Menarik dan mudah bergaul, dia dengan mudah berteman di lingkungan yang paling beragam. Seorang wanita yang anggun dengan ciri-ciri klasik yang cantik dan disempurnakan oleh alam, dia menarik orang seperti magnet. Liza [kependekan dari Elizaveta] adalah salah satu perekrut agen yang paling terampil, ”demikian penjelasan Pavel Sudoplatov, anggota badan intelijen Soviet.

Selama bertahun-tahun bekerja di berbagai negara di Eropa dan di Amerika Serikat, Elizaveta, bersama suaminya, perwira intelijen Vasily Zarubin, merekrut ratusan agen. Mereka adalah penangan perwira Gestapo Willi (Willy) Lehmann, salah satu informan paling berharga di Uni Soviet di Third Reich. Jaringan agen yang didirikan oleh Zarubin di Jerman sebagian terus berfungsi, bahkan setelah kekalahan Nazi Jerman.

Elizaveta Zarubina adalah agen Soviet pertama yang memperoleh informasi tentang dimulainya pekerjaan pada pengembangan bom nuklir di AS. Setelah berteman dengan Katherine, istri Robert Oppenheimer, kepala Proyek Manhattan, dia berperan penting dalam mendapatkan fisikawan dan matematikawan dengan pandangan sayap kiri direkrut untuk program rahasia. Mereka, pada gilirannya, memberikan informasi berharga ke Moskow.

4. Melita Norwood

Berkat agen Soviet 'Hola', Stalin tahu lebih banyak tentang program bom atom Inggris daripada beberapa menteri kabinet negara itu sendiri. Selama hampir 35 tahun, Melita Norwood menyalin dokumen rahasia yang berkaitan dengan proyek senjata atom Inggris untuk Uni Soviet.

Komunis yang berkomitmen, Norwood, memperoleh akses ke informasi ini ketika dia mendapat pekerjaan sebagai sekretaris di British Non-Ferrous Metals Research Association (BNFMRA), yang terlibat dalam program atom. Dalam beberapa kesempatan, badan kontra intelijen, MI5, sempat mencurigai Melita, namun tidak ada bukti aktivitas spionasenya.

'Agen Hola' baru ditemukan pada tahun 1992, ketika Norwood, pensiunan saat itu, berusia 80 tahun. Pemerintah Inggris memutuskan untuk tidak menangkapnya dan meninggalkan "Nenek Merah" (sebagaimana dia dijuluki oleh pers) sendirian. "Saya melakukan apa yang tidak saya lakukan untuk menghasilkan uang, tetapi untuk membantu mencegah kekalahan sistem baru, yang memiliki biaya besar karena makanan dan ongkos yang dapat mereka beli untuk orang-orang biasa, pendidikan yang baik dan layanan kesehatan," kata Norwood kepada wartawan di waktu.

Selanjutnya, dari menekan pemberontakan di Hongaria, memimpin KGB, hingga memerangi korupsi, Yuri Andropov (1914 – 1984) menjalani kehidupan yang menarik.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki