Apakah Kosmonaut Soviet Percaya Tuhan?

Poster “Jalan lebih lebar tanpa Tuhan”, 1975

Poster “Jalan lebih lebar tanpa Tuhan”, 1975

Vladimir Menshikov; Arsip Bersejarah Universal/Getty Images
Agama dianggap tabu pada masa itu, tetapi, bagaimanapun, sulit diberantas.

“Saya pergi ke ruang angkasa, tetapi saya tidak menemukan Tuhan.” Kalimat tersebut kerap diatribusikan kepada Yuri Gagarin setelah ia kembali dari ruang angkasa. Mesin propaganda Soviet menggembar-gemborkan kutipan tersebut untuk menunjukkan bahwa ilmu pengetahuan lebih unggul daripada agama.

Namun pada kenyataannya, menghapus keyakinan terbukti sangat sulit, bahkan dari benak kosmonaut Soviet sekali pun.

‘Saya pernah melihat-Nya’

Setelah Gagarin kembali dari ruang angkasa, dia menghadiri resepsi di Kremlin. Di sana, Gagarin sempat berkelakar dengan Pemimpin Soviet Nikita Khrushchev.

Menurut anekdot yang tersebar luas, Khrushchev bertanya kepada Gagarin apakah dia melihat Tuhan di ruang angkasa. “Tentu saja saya melihatnya,” jawab Gagarin dengan nada mengejek.

Balasan Khrushchev tak kalah jenaka daripada jawaban Gagarin. “Saya tahu, tetapi jangan beri tahu siapa pun!”

Pada kenyataannya, ada kisah yang bertentangan terkait pandangan Gagarin terhadap agama. Di satu sisi, sebuah buku yang ditulis oleh penulis bayangan Gagarin, Jalan Menuju Ruang Angkasa, menunjukkan ketidaksukaan Gagarin terhadap agama.

“Penerbangan antariksa berawak merupakan pukulan telak bagi orang-orang gereja. Dari surat-surat yang saya terima, saya senang membaca pengakuan orang-orang beriman yang terkesan dengan pencapaian sains, meninggalkan Tuhan, setuju bahwa tidak ada Tuhan, dan segala sesuatu yang berhubungan dengan-Nya adalah fiktif dan omong kosong.”

Ketika seorang jurnalis di Reykjavík bertanya kepada Gagarin, yang kala itu tengah menggelar tur internasional, apakah dia berdoa sebelum penerbangannya, sang kosmonaut dengan cepat menjawab, “Komunis tidak pernah berdoa kepada Tuhan.”

Namun, beberapa sumber mengeklaim bahwa Gagarin adalah seorang yang beriman, hanya saja tidak mencolok. Bagaimanapun, ia tak ingin mengompromikan keyakinannya dengan otoritas Soviet, apalagi mengutarakan pikirannya.

Namun, kosmonaut Soviet lainnya sama sekali tak meragukan apa yang mereka yakini.

‘Mengapa saya percaya’

Kosmonot Soviet Georgy Grechko menjadi orang yang sangat percaya selama PD II. Dia baru berusia sepuluh tahun ketika Nazi Jerman menginvasi Uni Soviet, tetapi ingatan akan kengerian perang memicu keyakinan yang kemudian dia ucapkan dengan cara berikut:

“Mengapa saya percaya? Karena selama perang, tidak bahkan di depan, tetapi di belakang atau pendudukan, seperti yang terjadi pada saya, seseorang tidak memiliki harapan selain Tuhan. Dan saya dapat memberitahu Anda bahwa hampir setiap orang adalah orang percaya saat itu. Karena [orang] ingin hidup. Dan saya, sebagai anak laki-laki, percaya. Saya percaya bahwa saya dilahirkan untuk menjadi kosmonot. Dan ketika, karena kenaifan, karena nafsu, karena kebodohan, saya melakukan sesuatu untuk menjauh dari jalan ini, saya curiga bahwa malaikat pelindung saya menghukum saya dengan kejam. Dia membuatku putus asa. Dan kemudian, dengan cara yang paling luar biasa, dia membuat saya kembali ke jalur saya, ”kata Grechko.

Selama masa Soviet, keyakinan tidak disetujui oleh negara. Kosmonot - orang-orang yang berada di garis depan perlombaan teknologi Soviet melawan blok Barat dan, karenanya, mewujudkan sistem Soviet - melalui seleksi ketat. Tidak terpikirkan pada saat itu bahwa seorang yang percaya secara blak-blakan dapat dianggap cocok untuk peran mulia seorang kosmonot selama pemerintahan Soviet.

Namun, karena sentimen agama terbukti sulit diberantas, pihak berwenang terkadang menutup mata terhadap keyakinan pribadi kosmonot, jika mereka bisa menyimpannya sendiri.

Setelah Uni Soviet runtuh, beberapa ateis resmi memiliki kesempatan untuk membuka diri, tanpa takut akibatnya. Alexei Leonov, orang pertama yang melakukan perjalanan ruang angkasa dan, karenanya, salah satu pelopor program luar angkasa Soviet, pernah menyuarakan pendiriannya tentang agama:

“Sulit untuk [berada] dalam bisnis kita tanpa keyakinan. Seorang kosmonot yang pergi ke orbit harus tahu bahwa semuanya akan baik-baik saja. Sekarang [berlawanan dengan zaman Soviet] adalah mungkin untuk menerima berkat dari seorang pendeta, mengunjungi gereja, dan banyak yang melakukannya, "kata Leonov.

Saat ini, praktik yang diterima secara umum di kalangan kosmonot Rusia untuk membawa ikon ke luar angkasa atau menguduskan pesawat ruang angkasa sebelum penerbangan akan dianggap sebagai pembangkangan ideologi Soviet yang tak terbayangkan di Uni Soviet.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki