Apa yang Salah dengan Kehidupan di Soviet?

Vsevolod Tarasevich/МАММ/MDF
Uni Soviet jelas bukan "kerajaan jahat" yang dibuat oleh propaganda kapitalis. Namun, tidak juga benar jika dianggap sebagai negara berkeadilan menyeluruh dan berkelimpahan. Kami bertanya kepada para mantan warga Soviet tentang kesulitan apa yang mereka miliki dalam kehidupan sehari-hari.

Kami tidak akan membahas panjang lebar tentang pro dan kontra tentang Soviet di sini. Sebaliknya, kami akan memberikan kesempatan kepada orang-orang yang pernah tinggal di sana, dan mengajukan pertanyaan berikut kepada mereka: "Mengesampingkan semua hal yang baik, apa yang tidak Anda sukai tentang kehidupan di Soviet dan bagaimana Anda mengingatnya?"

1. Kendali penuh negara dalam semua bidang kehidupan

Moskow, 1989.

Vera Ivanovna, 89, mantan Kepala Departemen Perencanaan Perusahaan Industri dirgantara

Saya menjalani sebagian besar hidup saya di Uni Soviet dan mengingat negara itu dengan baik. Perusahaan tempat saya bekerja membuat mesin penerbangan dan merancang pesawat - bahkan pesawat ulang - alik Buran yang ikonik pun dibangun di pabrik kami.

Kami dibayar dengan baik, tetapi apa yang bisa kami beli dengan uang kami? Hanya sedikit yang bisa kami beli secara bebas di toko. Untuk membeli mobil, Anda harus mendaftakan nama Anda bertahun-tahun sebelumnya, atau membayar tiga kali lipat dari harga normal kepada perantara; tanah telah dialokasikan dan tidak bisa dibeli; dan pada saat itu, tidak ada yang pernah mendengar tentang apartemen yang dimiliki oleh seseorang secara pribadi. Dengan kata lain, kami terus-menerus menghadapi situasi yang tidak memungkinkan kami untuk membeli barang-barang yang kami inginkan dengan uang yang kami peroleh.

Saya sangat suka bepergian dan selalu ingin mengunjungi negara asing. Namun, perjalanan seperti itu harus disetujui oleh Partai (Komunis) dan diperlukan izin dari badan keamanan negara untuk penerbitan paspor. Selain itu,  orang-orang hanya bisa mengunjungi negara-negara sosialis. Saya tidak pernah diizinkan melakukan perjalanan wisata ke luar negeri dan saya tidak pernah memiliki paspor. Sangat disayangkan, ketika saya masih muda dan kesehatan saya memungkinkan saya untuk bepergian, Soviet tidak mengizinkan saya melakukannya.

Soviet selalu memiliki satu keuntungan besar. Kami bisa merasakan dukungan negara. Setelah selamat dari perang, kami tidak takut kelaparan, dan ada keyakinan tertentu pada masa depan. Akan tetapi, kami terkunci di dalam negara yang pada dasarnya merencanakan hidup kami. Ketika Anda menyadari hal ini, Anda mulai merasa tidak nyaman. Namun, mungkin juga benar bahwa itu adalah satu-satunya cara untuk bertahan hidup pada tahun-tahun pascaperang — saya tidak bisa mengatakannya dengan pasti.

2. Partai Komunis dan kekuasaannya atas warga negara

Raisa Semenovna, 89, mantan karyawan Kementerian Industri Kimia Uni Soviet

Saya bertanggung jawab atas pengawasan standar teknis negara (dikenal sebagai GOST) untuk bahan kimia di Kementerian Industri Kimia. Senyawa ini dibutuhkan oleh berbagai industri sebagai bahan untuk produksi cat, obat-obatan, pupuk kimia, dll.

Standar negara kita ditetapkan di tingkat luar negeri untuk memastikan bahwa produk Soviet tidak lebih buruk dari produk Barat. Untuk bekerja dengan ahli kimia asing, para spesialis Soviet pergi ke luar negeri, ke negara-negara blok sosialis seperti Polandia, Hongaria atau Bulgaria. Akan tetapi, saya tidak pernah dikirim ke luar negeri untuk bekerja karena saya bukan anggota Partai Komunis Uni Soviet.

Saya punya suami dan anak. Oleh karena itu saya harus mengurus keluarga saya, berbelanja, memasak, dan bersih-bersih. Namun, jika saya bergabung dengan partai, saya harus menghadiri pertemuan selama jam kerja, berpidato, serta mengambil bagian dalam demonstrasi (pro-Komunis) dan acara-acara lainnya. Saya tidak ingin melakukan semua itu dan oleh karena itulah saya tidak memiliki kesempatan untuk dipromosikan.

Seperti itulah keadaannya. Jika seseorang bukan anggota partai, maka dia tidak akan pernah ditunjuk untuk menduduki posisi penting, tidak peduli seberapa pantas atau berbakatnya mereka. Hanya anggota partai yang diangkat ke posisi senior. Sejujurnya, mereka tidak selalu terkenal karena bakat mereka dan cara hidup mereka jauh dari "sosialis".

3. Defisit informasi

Seorang calon mahasiswa mengikuti ujian masuk ke Institut Tekstil Moskow A. N. Kosygin, 1988.

Tatiana Aleksandrovna, 62, perancang busana

Masalah utama bagi saya, teman-teman perancang dan saya adalah sulitnya mendapatkan akses terhadap informasi. Mempelajari tren dunia dan mendapatkan pengetahuan di bidang rancang busana adalah hal yang mustahil. Kami menerima semua informasi itu setelah semuanya berlalu. Kami sepenuhnya dipandu oleh intuisi kami sendiri: "Jelas, merah menjadi mode tahun ini. Jadi, apa warnanya tahun depan?"

Kumpulan informasi dapat ditemukan di majalah mode dan desain asing, tetapi sangat sulit untuk mendapatkannya. Anda bisa masuk ke perpustakaan departemen tertutup seperti yang terdapat  di Vsesoyuznyy dom modeley ‘Rumah Mode Seluruh Serikat’ atau Vsesoyuznyy institut assortimenta izdeliy legkoy promyshlennosti (VIAlegprom) ‘Institut Ragam Produk dan Budaya Berpakaian Seluruh Serikat’ yang berada di bawah Kementerian Industri Ringan.

Akan tetapi, anda hanya dapat masuk ke sana jika Anda memiliki dokumen yang tepat. Entah Anda bekerja di lapangan dan membawa referensi dari tempat tempat kerja Anda, atau Anda bisa masuk menggunakan kartu pelajar ketika Anda masih belajar di universitas. Selain itu, perpustakaan ini menjual informasi ke organisasi-organisasi lain. Mereka akan memotret dan meninjau majalah ini, mengirimkan potongan dan pola melalui surat, dll.

Sedangkan kami, pelajar biasa, akan membentuk kelompok dan mengunjungi apartemen orang-orang yang telah berhasil mendapatkan salinan majalah semacam itu setidaknya selama satu malam. Kami pun harus berdesak-desakkan dan bahkan hampir duduk di pangkuan orang lain untuk dapat membaca, menyalin artikel dan membuat gambar. Kebetulan, pada saat itu juga sangat sulit untuk mendapatkan barang-barang seperti kertas, perkakas, cat dan pensil yang berkualitas baik.

4. Kekurangan barang dan budaya

Pedagang asongan di dekat department store anak-anak.

Oleg, 46, Editor Russia Beyond

Saya menghabiskan seluruh masa kesil saya di Soviet. Pada 1991 (tahun ketika Soviet runtuh) saya baru menyelesaikan kelas 11 (2 SMA). Ini mungkin menjelaskan kisaran kebutuhan dan minat saya yang cukup sempit, yang pada masa itu tidak dapat dipenuhi karena alasan yang jelas.

Berkaitan dengan makanan dan pakaian, yang terutama mengalami kekurangan, kebanyakan orang Soviet murni konsumer . Daftar barang mungkin terdengar konyol hari ini, tetapi pada saat itu kekurangan keju, sosis, daging, permen karet biasa, serta pakaian dan alas kaki berwarna cerah untuk anak-anak adalah masalah yang sensitif. Terutama karena kesenjangan yang terlihat jelas. Semua barang itu dapat diperoleh di Moskow (saya tinggal di provinsi Taganrog pada saat itu) atau dari pedagang di pasar gelap. Sementara, kalau pakaian, terlihat dipakai, atau dimiliki rekan saya yang lebih "sukses".

Akan tetapi, bagi saya pribadi, Tirai Besi yang banyak dibicarakan dan kekurangan bahan makanan menimbulkan masalah yang sama sekali tidak ada harapan, yaitu ketidakmungkinan pertukaran budaya. Di Soviet, sejarah sastra dan seni dunia berakhir dengan prosa antiperang Erich Maria Remarque dan modernisme Prancis awal abad ke-20. Ini adalah masalah besar bahwa bahkan remah-remah pengetahuan ini hanya dapat diperoleh di perpustakaan spesialis, yang tidak berbau modernitas. Kekosongan informasi yang menyakitkan ini terus mengejar kami hingga masa perestroika, yang menjadi Renaisans baru.

Suasana aktivitas jual beli di lapak-lapak jalanan dekat department store pusat

Georgy Gennadievitch, 64, mantan manajer

Orang-orang yang sering bolak-balik ke luar negeri, seperti pelaut, pilot, pekerja kereta api, dan atlet selalu membawa pulang barang-barang, seperti majalah, buku seni bergambar, perekam kaset, jam tangan, film, kamera foto, dan sebagainya, untuk dijual kembali oleh para pedagang gelap, yang tersebar di semua kota besar di Soviet. Di kota-kota seperti Riga, Leningrad, dan Odessa, perdagangan semacam itu berkembang pesat sehingga para pedagang gelap dari kota-kota lain bepergian ke sana khusus untuk memperoleh barang-barang seperti itu dan dijual kembali di kampung halaman mereka. Karena itu, dengan melarang impor barang asing secara gratis, otoritas Soviet mendorong munculnya dan berlanjutnya perdagangan ilegal, serta mengambil keuntungan darinya melalui penyuapan.

5. Inefisiensi ekonomi terencana

Pabrik mobil AZLK, Moskow, 1974.

Evgeny Semyonovitch, 81, mantan pekerja di pabrik mobil AZLK

Pabrik kami beroperasi sesuai dengan rencana produksi yang diturunkan dari atas — dari kementerian. Namun, rencana itu sering kali tidak memadai untuk memastikan pasokan penuh suku cadang dalam proses manufaktur karena dibuat oleh birokrat yang membutuhkan figur yang bagus dan sesuai, oleh orang-orang yang tidak memperhitungkan keanehan spesifik dari produksi aktual.

Misalnya, berbagai lokakarya pabrik membuat 100 persen suku cadang yang ditentukan oleh rencana. Kami tidak bisa membuat lebih banyak karena kami hanya memiliki suku cadang dan bahan setengah jadi berdasarkan rencana produksi. Lantas bagaimana dengan suku cadang yang terbukti cacat? Porsi tertentu dari suku cadang di bawah standar dicap sebagai 'ditolak' dan dikirim ke tempat penyimpanan yang ditentukan. Katakanlah 80 persen komponen yang diproduksi dikirim untuk perakitan kendaraan, tetapi ketika terjadi kekurangan suku cadang, suku cadang yang ditolak tadi tadi dibawa kembali dari penyimpanan. Sesuai dengan prinsip "apapun yang tersisa" dan agar tidak terbuang percuma, suku cadang cacat itu pun dikirim ke toko penjualan suku cadang. Itulah yang menyebabkan kendaraan-kendaraan di bawah standar mulai muncul dari jalur produksi dan suku cadang–suku cadang cacat muncul di toko-toko.

Orang-orang mengantre untuk membeli vodka di Kaliningrad, Uni Soviet, 1986.

Perekonomian terencana memiliki efek merusak pada kualitas pekerja di bidang manufaktur. Pada reli dari London ke Meksiko pada 1970 yang terkenal, tim AZLK dengan mobil 'Moskvitch' (Москвич ‘Warga Moskow’) berada di urutan ketiga dalam peringkat tim. Saat itu, pabrik tersebut telah memproduksi 60.000 kendaraan dalam setahun. Terinspirasi oleh kesuksesan ini, pemimpin Soviet memutuskan untuk segera meningkatkan produksi mobil pada tahun berikutnya. Namun, dari mana asal pekerja tambahan untuk target ekstra ini? Akibatnya, lagi-lagi dalam rangka memenuhi rencana produksi, pekerja sementara pun mulai direkrut alih-alih spesialis. Mereka adalah orang-orang daerah tidak terlatih yang dikirim ke Moskow di bawah sistem kuota tenaga kerja. Kasarnya, kemarin para pekerja sementara ini masih sibuk menggembalakan sapi-sapi mereka, dan sekarang mereka ditempatkan di depan mesin bubut. Alhasil, meski target produksi 100.000 mobil dalam setahun terpenuhi, kualitas mobil-mobil itu sudah sangat jauh dari seri-seri sebelumnya.

6. Pengambilan keputusan tanpa memperhatikan kebutuhan masyarakat

Presiden Uni Soviet Mikhail Gorbachev, berbicara di acara bincang-bincang "Mengunjungi Dmitry Gordon", 2010

Pada 1980-an, tiga sekretaris jenderal meninggal secara berturut-turut dengan selisih waktu yang berdekatan — Leonid Brezhnev pada 1982, Yuri Andropov pada 1984, dan Konstantin Chernenko pada 1985. Masyarakat benar-benar tidak senang dengan pemimpin yang lama, pemimpin yang sakit banyak dari mereka yang positif sakit ketika mereka berkuasa. 

Ketika saya masuk (sebagai Sekretaris Jenderal Komite Sentral Partai Komunis Uni Soviet pada 1985), persediaan pemimpin yang sehat sudah habis. Saya pikir negara tidak bisa dibiarkan dalam kondisi seperti itu. Segala sesuatu yang penting di negara kita berlangsung dalam privasi dapur rakyat diskusi dan percakapan penting. Orang-orang tidak senang bahwa negara dengan potensi yang sangat besar tidak mampu menangani hal-hal yang sangat sederhana. Haruskah pasta gigi atau sabun benar-benar menjadi masalah, atau kertas toilet, atau  sebuah komisi di bawah Ivan Vasilyevich Kapitonov dibentuk untuk menyelesaikan masalah stoking wanita? Bisakah Anda bayangkan!

Dengan kata lain, sistemnya benar-benar tidak berfungsi dan itu tidak berhasil karena individu pribadi dikeluarkan dari proses perumusan dan pengambilan keputusan. Saya tidak mengatakan bahwa setiap orang harus pergi dan duduk di Komite Sentral, tidak! yang saya maksud adalah bahwa orang-orang perlu memiliki kesempatan untuk mengungkapkan pandangan mereka, mereka membutuhkan glasnost ‘keterbukaan’. Namun, yang terjadi adalah ketika seseorang menceritakan lelucon yang keras, mereka ditarik untuk menjalani pendidikan ulang di suatu tempat dan untuk waktu yang lama. Orang tidak ingin hidup seperti itu. Bagaimanapun, itu adalah negara terpelajar. Alhasil ungkapan "kita tidak bisa terus hidup seperti ini" pun terlahir. Negara itu tercekik karena ketidakbebasan.

“Tak ada seks di Soviet!”, fakta atau legenda?

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki