Surat untuk Sahabat: Curahan Hati Perempuan Rusia tentang Pernikahan Tradisional Rusia

Getty Images
Ritual perjodohan dan pernikahan Rusia pada masa lalu sangatlah rumit. Melalui tiga surat imajiner berikut, kami akan membeberkan apa saja yang harus dilewati seorang gadis untuk bisa naik ke pelaminan bersama suaminya pada abad ke-17 – 19.

Pada masa lampau, pernikahan adalah salah satu ritual paling rumit dalam tradisi Rusia, yang kerumitannya sebanding dengan ritual pemakaman. Keduanya disebut sebagai 'ritus peralihan', yakni perayaan ritual bagi seseorang yang memasuki fase baru dalam kehidupannya. Pada kenyataannya, sebuah ritual tidak perlu terlalu rumit untuk bisa dianggap sebagai ritus peralihan. Misalnya, ritus kecil ketika seseorang terlahir. Namun, tidak ada yang sederhana tentang pernikahan kuno Rusia.

Untuk lebih memahami adat istiadat yang rumit, ikuti kami dalam perjalanan melintasi waktu dan menghidupkan kembali semuanya dalam bentuk imajinasi surat-menyurat antara seorang gadis petani Rusia (yang kebetulan mahir berbahasa Inggris) dengan sahabatnya, seorang perempuan Inggris bernama Mary.

Surat Pertama: Caraku Bertemu Suamiku

Aku takut, Mary. Aku menulis surat ini saat  duduk di rumah dengan pengiring pengantinku. Kami merajut sambil menyanyikan lagu-lagu sendu, seperti yang biasa dilakukan oleh semua gadis di desa-desa Rusia sebelum salah seorang dari kami menikah. Dengan lagu-lagu melankolis itu, kami meratapi berakhirnya kehidupan sebelum menikah.

Namun, bukan berarti aku benar-benar bersedih,  karena aku akan menikah dengan lelaki tampan dan lembut yang aku cintai. Itu adalah dari tradisi Rusia — menjelang hari pernikahan, teman-teman perempuan berkumpul dan menghabiskan waktu bersama calon pengantin perempuan di rumahnya. Hal itu dilakukan sebagai bentuk dukungan dan secara simbolik meratapi perjalanannya dari status sebagai seorang gadis menjadi seorang perempuan yang akan menikah. Tradisi ini disebut devichnik 'pesta lajang'.

Katamu, kau ingin tahu lebih banyak mengenai pertunganan dan pernikahan Rusia. Nah, dalam kasusku, semuanya bermula pada musim dingin kemarin. Aku berkenalan dengan calon suamiku tak lama setelah malam Tahun Baru. Saat itu adalah masa Svyatki, yaitu masa ketika anak-anak muda diperbolehkan berkumpul bersama di rumah sewaan untuk mengadakan permainan, sandiwara, dan lebih mengenal satu sama lain. Di situlah pertama kali aku bertemu Aleksey, atau Leshka, begitu dia lebih suka menyebut dirinya. Kami semua ada sekitar dua puluh orang dan sebagian besar adalah perempuan, seperti yang selalu terjadi di desa-desa Rusia. Kami minum sepanjang malam, berpesta dan tertawa. Dalam sebuah permainan, Leshka duduk di pangkuanku, yang menandakan bahwa dia menyukaiku dan ingin merayuku. Malamnya, di beranda depan, dia memberiku sapu tangan merahnya, pertanda dia ingin menikahiku.

Kesepakatan di antara kedua orang tua kami tidak langsung terjadi begitu saja. Aku rasa, mereka sama-sama mencari tahu terlebih dulu tentang kami, calon menantu mereka. Di desa-desa Rusia, keputusan untuk menikah memang sepenuhnya berada di tangan orang tua, karena mereka akan kehilangan tangan petani dewasa yang biasa membantu mereka bertani, karena pasangan muda harus membangun rumah mereka sendiri untuk ditinggali dan dirawat.

Akhirnya, suatu malam, saat aku tidur di atas tungku (seperti yang biasa kami lakukan di sini, agar tetap hangat) setelah lelah bekerja seharian di lumbung, aku mendengar suara orang menghampiri rumah kami. Aku mengintip dan melihat ayah dan ayah baptis Leshka mengenakan mantel terbaik mereka, serta pakaian merah dibalik mantelnya. Ayah Leshka menggenggam tongkat berat di tangannya. Aku sadar, bahwa mereka datang sebagai svaty ‘makcomblang’ untuk membicarakan soal perjodohan.

Mereka tidak masuk ke dalam rumah, tetapi hanya duduk di bangku dekat pintu. Tak lama, aku pun mendengar kata-kata sakral: "Anda memiliki barangnya, kami memiliki pedagangnya." Tentunya, kedua keluarga telah bertemu sebelumnya secara pribadi dan membahas segalanya, sehingga kunjungan itu hanya bersifat simbolis saja. Makcomblang datang pada malam hari dengan maksud agar penduduk desa tidak dapat melihat mereka dan tidak ada mata jahat yang dapat menghalangi sakramen perjodohan. Setelah percakapan singkat, orang tua kami berdoa bersama dan makcomblang pun pergi. Saat itu juga aku tahu bahwa acara pengantin akan segera dilaksanakan.

Surat Kedua: Dari Acara Pengantin hingga Pernikahan

Mary, aku sangat lelah dengan teman-teman perempuanku yang tidur di rumahku selama ini. Namun, aku akan tetap melanjutkan ceritaku. Beberapa minggu berlalu setelah perjodohan, orang tua kami berdebat tentang mahar. Aku tidak tahu apakah mereka benar-benar bertengkar. Namun, bagaimanapun juga, tidak pantas bagi orang Rusia untuk terburu-buru dalam proses perjodohan. Akhirnya, ibuku mulai mempersiapkanku untuk acara pengantin.

Hari itu adalah musim semi. Pertama-tama, Leshka dan orang tuanya mengendarai kereta berhias lonceng dan pita merah melintasi desa (untuk mengusir roh jahat). Setelah itu, barulah mereka datang ke rumah kami. Itu adalah pertama kalinya aku melihat Leshka dengan pakaian terbaiknya dan rambut tersisir rapi. Ia terlihat begitu gagah dan tampan! Orang tuanya memeriksa rumah, lumbung dan pekarangan kami. Mereka memuji kehati-hatian dan kesederhanaan ayahku. Kemudian, ayah kami menepak tangan tanda setuju, mengambil gembok besi besar, menguncinya, membuang kuncinya, dan memberikan gembok itu kepada pengantin baru untuk diamankan. Kesepakatan itu pun selesai dan saya pergi untuk memberi tahu gadis-gadis saya bahwa sudah waktunya menggelar pesta lajang.

Besok, tepat seminggu mereka tinggal di sini. Kemarin, mereka membawaku ke pemandian dan memandikanku, seolah-olah aku adalah seorang mayat. Memang, ini adalah simbol yang menggambarkan bahwa diriku tengah sekarat sebagai gadis yang belum menikah dan terlahir kembali sebagai pengantin. Mereka menyanyikan lagu-lagu yang menakutkan dan menuangkan air untuk membasuh saya di belakang pemandian — tempat tinggal roh-roh jahat. Mereka membagi kepang rambutku yang panjang dan tebal menjadi dua kepang baru, yang melambangkan bahwa satu kepang untukku dan satunya lagi untuk keturunanku pada masa depan.

Saya lelah sekali dengan prosesi yang khusyuk ini. Namun, nenek saya senang bahwa kami melakukan segalanya seperti yang telah dilakukan pada masa lalu. Pada malam hari, Leshka dan teman-temannya datang, mabuk dan bergembira. Pada minggu ini, mereka mengadakan pesta bujang. Namun, dia menenangkan dirinya dan memberiku dan gadis-gadisku hadiah kecil — cincin timah mewah, permen, sisir rambut, dan pita. Maafkan aku, aku harus menyudahi surat ini dan pergi tidur. Pernikahanku akan dilangsungkan esok lusa. Jadi, aku akan segera menyuratimu setelahnya. Aku tidak bisa melihat tulisanku melalui air mata. Sungguh baik menjadi gadis yang riang.

Surat Ketiga: Istri Tetaplah Istri

Mary, maaf atas keterlambatan ini! Aku baru saja menyelesaikan semua tugasku, yang biasanya terdiri dari membersihkan rumah, memintal benang, dan kegiatan-kegiatan lainnya. Saya adalah seorang istri penuh waktu sekarang. Jadi, di sela istirahat yang singkat ini aku menyempatkan diri untuk menyuratimu. Kebetulan, Aleksey juga sedang pergi ke pekan raya, karena dia bekerja sebagai pedagang di toko besi dan baja ayahnya di kota kami.

Pernikahan dimulai pagi-pagi sekali. Aku mengenakan gaun pengantin ibuku, yang sebelumnya juga dikenakan nenekku pada hari pernikahannya. Mereka mengatakan bahwa itu adalah gaun terindah di desa kami. Prosesi pernikahan pun tiba dengan riuh para tamu undangan. Semua keluarga, kerabat, dan teman hadir. Beberapa dari mereka datang dengan menunggang kuda, beberapa dengan gerobak dan kereta kuda. Mereka berkerumun di jalan utama desa kami yang lebar.

Teman-teman Leshka memimpin di depan, berteriak-teriak, dan beberapa dari mereka meniup terompet dari tanduk untuk mengusir anjing, pengemis, serta siap menghajar siapapun yang berani menghambat jalannya prosesi. Satu-satunya yang diizinkan melakukan itu adalah ibuku, yang berdiri di samping batang kayu tebal, menghalangi jalan ke pekarangan depan kami.

Tidak lama setelah prosesi memasuki pekarangan, Leshka sendiri memberi ibu dan ayahku sebotol besar madu fermentasi dan tiga botol minuman keras paling murni yang dibuat sendiri olehnya dan ayahnya, sebagai mahar pernikahan. Setelah itu, aku duduk di kereta kudanya dan kami menuju ke gereja bersama dengan orang tua kami. Sementara, sebagian besar undangan berkendara ke rumah Leshka, yang telah tersedia meja-meja penuh dengan suguhan dan hidangan terbaik.

Pendeta desa (kami di Rusia menyebutnya batyushka ‘ayah’) menikahkan kami dengan memasangkan mahkota berlapis emas mengilap di atas kepala kami. Setelah itu, kami kembali ke rumah Leshka. Semua orang di sana sudah mabuk. Aku dan Aleksey diwajibkan untuk tetap sadar sepanjang upacara. Ada begitu banyak teman, kerabat, dan tetangga sehingga aku tak dapat memperhitungkan berapa banyak jumlah mereka. Ruang utama rumah Leshka begitu penuh dengan orang-orang sehingga dia dan aku harus duduk di atas tungku. Aneh, bukan! Namun, menurut nenekku itu adalah tradisi penting, yang artinya aku sekarang adalah 'tuan' dari kompor itu. Nyatanya, itu benar! Aku memasak makanan untuk Leshka menggunakan tungku itu dan bahkan ketika menulis surat ini aku pun sedang memasak.

Kehidupan pernikahan tidak terlalu buruk, Mary. Saat yang paling memalukan pun tiba, yaitu pagi hari setelah malam pertama kami.  Kerabat kami bergegas ke kamar kami dan mengambil sprei dari bawah kami untuk membuktikan kepada orang tua dan kakek nenek bahwa kami telah melakukan hubungan suami istri. Saya dulu seorang gadis dan sekarang semua orang tahu bahwa saya adalah seorang perempuan sekaligus istri. Selamat tinggal, Mary! Saya harap, pernikahan Inggris-mu tidak serumit ini!

Svyatki dianggap sebagai periode paling penuh dosa pada sepanjang tahun, yang dilewati orang Rusia dengan berpesta dan melakukan hal-hal gila. Bacalah selengkapnya!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki